Donor Internasional Menjanjikan Hampir USD 600 Juta Untuk Mendukung Pengungsi Rohingya

Jumat, 23 Oktober 2020 | 14:37 WIB
Donor Internasional Menjanjikan Hampir USD 600 Juta Untuk Mendukung Pengungsi Rohingya Donor Internasional Menjanjikan Hampir USD 600 Juta Untuk Mendukung Pengungsi Rohingya

RIAU24.COM -  Donor internasional menjanjikan hampir USD 600 juta dalam bantuan kemanusiaan kepada ratusan ribu sebagian besar Muslim Rohingya pada hari Kamis, berhasil menjembatani kesenjangan besar dalam pendanaan untuk minoritas Myanmar yang meninggalkan rumah mereka pada tahun 2017 di tengah penumpasan brutal militer yang sekarang menjadi subjek dari a investigasi genosida.

Inggris, Amerika Serikat dan Uni Eropa menyelenggarakan konferensi virtual bersama dengan badan pengungsi PBB (UNHCR), yang bertujuan untuk memenuhi target pendanaan $ 1 miliar untuk tahun 2020, kurang dari setengahnya telah terkumpul.

Baca Juga: Koin Sangat Langka Buatan Kolonial New England Dijual Dengan Harga Fantastis

AS, sebagai donor tunggal terbesar, mengumumkan dana baru hampir $ 200 juta sementara Uni Eropa menjanjikan sekitar $ 113 juta dan Inggris sekitar $ 60 juta. Sejumlah negara lain pun turut berkontribusi. China dan Rusia diundang tetapi memilih untuk tidak berpartisipasi.

“Komunitas internasional telah menunjukkan komitmen kuatnya terhadap respon kemanusiaan dengan mengumumkan pendanaan hari ini sejumlah $ 597 juta,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi.

Lebih dari 730.000 Rohingya mengalir melintasi perbatasan ke negara tetangga Bangladesh pada Agustus dan September 2017 di tengah serangan militer yang menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa dilakukan dengan niat genosida.

Myanmar membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan militer melakukan operasi keamanan yang sah terhadap kelompok bersenjata setelah serangan terhadap sekitar selusin pos keamanan dan kantor polisi.

Hampir satu juta orang Rohingya sekarang tinggal di kamp-kamp yang padat di Bangladesh.

Ratusan ribu tetap di negara bagian Rakhine Myanmar, di mana mereka secara luas dianggap sebagai imigran ilegal dan tidak diberi kewarganegaraan, pergerakan bebas, dan akses ke perawatan kesehatan. Sebagian besar terkurung di desa dan kamp yang digambarkan Human Rights Watch bulan ini sebagai penjara terbuka.

Puluhan orang tewas tahun ini saat memulai perjalanan berisiko dengan perahu ke Malaysia dan Indonesia untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Grandi dari UNHCR mengatakan peningkatan jumlah yang turun ke laut - 2.400 tahun ini - menunjukkan meningkatnya keputusasaan di antara para pengungsi.

Baca Juga: Penambangan Bitcoin yang Sangat Berisik Membuat Orang Menjadi Gila Di Quebec

“Kami perlu… untuk tidak kehilangan pijakan atas pencapaian yang telah kami capai dan untuk membuat kemajuan lebih lanjut baik bagi pengungsi dan komunitas tuan rumah,” katanya.

Menteri Luar Negeri Bangladesh Shahriar Alam mengatakan negara itu lelah menampung begitu banyak pengungsi, dengan mengatakan situasinya "tidak dapat dipertahankan".

“Bangladesh tidak dalam posisi untuk terus menanggung beban lagi,” katanya, seraya menambahkan bahwa Rohingya harus kembali ke Myanmar secepat mungkin. Bangladesh berencana memindahkan 100.000 pengungsi ke Bhasan Char, pulau rawan banjir tempat mereka membangun perumahan, katanya.

Upaya untuk membantu Rohingya kembali ke rumah gagal membuat kemajuan. Konflik di negara bagian barat Rakhine telah meningkat tahun ini dengan militer Myanmar sekarang memerangi Tentara Arakan, sebuah kelompok bersenjata etnis Rakhine. Pemerintah mengatakan Sabtu lalu bahwa sebagian besar negara bagian tidak akan dapat berpartisipasi dalam pemilihan umum November karena terlalu berbahaya.

UNHCR mengatakan para donor, bersama dengan Rohingya sendiri, ingin mengamankan pengungsi secara sukarela dan kembali ke rumah mereka dengan selamat.

“Pemerintah Myanmar harus mengambil langkah-langkah untuk mengatasi akar penyebab kekerasan dan pengungsian di Negara Bagian Rakhine dan menciptakan kondisi untuk pemulangan yang sukarela, aman, bermartabat, dan berkelanjutan,” kata badan pengungsi itu dalam sebuah pernyataan.

“Ini termasuk menyediakan jalur menuju kewarganegaraan dan kebebasan bergerak untuk Rohingya, dipandu oleh rekomendasi Komisi Penasihat Negara Bagian Rakhine dan didorong serta didukung oleh negara-negara di kawasan. Myanmar harus memberikan keadilan bagi para korban pelanggaran hak asasi manusia dan memastikan bahwa mereka yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban. "

Kekerasan 2017 adalah subjek penyelidikan genosida oleh Mahkamah Internasional, yang memerintahkan Myanmar pada Januari untuk mengambil tindakan darurat untuk melindungi Rohingya, dengan mengatakan hal itu telah menyebabkan "kerusakan yang tidak dapat diperbaiki" pada hak-hak mereka.

Menjelang konferensi donor, sebuah kelompok yang terdiri dari 35 organisasi hak asasi manusia dan pengungsi mengimbau AS dan negara lain untuk mengakui bahwa apa yang terjadi pada Rohingya merupakan genosida, dengan mengatakan bahwa pengakuan semacam itu akan “memacu jenis keterlibatan diplomatik multilateral dan tekanan yang diperlukan. ”Untuk memastikan Myanmar menahan diri dari melakukan kekejaman lebih lanjut dan, pada akhirnya, akan membantu menciptakan kondisi yang kondusif bagi kepulangan mereka.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...