Dilarang Aborsi Oleh Pengadilan, Ribuan Orang Nekat Berunjuk Rasa di Polandia Lakukan Demonstrasi di Depan Gereja

Senin, 26 Oktober 2020 | 14:00 WIB
Dilarang Aborsi Oleh Pengadilan, Ribuan Orang Nekat Berunjuk Rasa di Polandia Lakukan Demonstrasi di Depan Gereja  Dilarang Aborsi Oleh Pengadilan, Ribuan Orang Nekat Berunjuk Rasa di Polandia Lakukan Demonstrasi di Depan Gereja

RIAU24.COM -  Ribuan aktivis mengganggu kebaktian gereja di seluruh Polandia pada hari Minggu, meneriakkan yel-yel selama misa dan menyemprotkan slogan di dinding untuk memprotes keputusan pengadilan yang hampir sama dengan larangan aborsi.

Dalam demonstrasi skala besar pertama yang secara langsung menargetkan gereja-gereja di negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik itu, massa membawa poster yang menggambarkan seorang wanita hamil yang disalibkan dan membagikan kartu protes kepada para pendeta.

Keputusan Mahkamah Konstitusi yang melarang aborsi karena cacat janin kini telah memicu demonstrasi selama empat hari. Putusan itu mengakhiri yang paling umum dari sedikit dasar hukum yang tersisa untuk aborsi di Polandia dan membedakan negara itu lebih jauh dari arus utama Eropa.

Baca Juga: Kurma Merah Tumbuh Subur di Palestina, Netizen: Bumi yang Diberkahi

Di selatan kota Katowice, 7.000 kerumunan yang terdiri dari sebagian besar wanita berkumpul di depan katedral, meneriakkan "ini perang" dan "hukum manusia, bukan hukum gerejawi". Kantor berita negara PAP mengatakan polisi menggunakan gas air mata setelah petugas diserang.

Tiga lusin pengunjuk rasa menyela misa di kota barat Poznan, meneriakkan "kami muak dengan ini" dan memegang spanduk dengan slogan-slogan termasuk "wanita Katolik juga membutuhkan hak mereka untuk aborsi" di depan altar.

"Kemarahan kami harus ditujukan kepada politisi, tetapi juga kepada tokoh-tokoh senior gereja karena mereka juga telah menambahkan ke neraka wanita yang sedang dipersiapkan oleh pihak berwenang," kata Mateusz Sulwinski, salah satu penyelenggara protes di Poznan.

Para pemimpin protes menuduh partai yang berkuasa konservatif Polandia, Hukum dan Keadilan (PiS), menekan pengadilan untuk memperketat pembatasan untuk naik banding ke basis partai dan untuk menyenangkan Gereja yang berpengaruh.

Partai menyangkal itu. Para pemimpin gereja juga membantah memegang kekuasaan politik.

"Gereja bukan merupakan hukum di tanah air kami dan ini bukanlah uskup yang memutuskan kepatuhan atau ketidakpatuhan hukum dengan Konstitusi Polandia," kata Uskup Agung Polandia Stanislaw Gadecki dalam sebuah pernyataan.

"Namun, Gereja tidak dapat berhenti membela kehidupan, juga tidak dapat meninggalkan pernyataan bahwa setiap manusia harus dilindungi dari pembuahan sampai kematian yang wajar."

Baca Juga: AS Ultimatum China Agar Tak Gunakan Kekuatan Militer terhadap Taiwan

Seorang juru bicara pemerintah tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Di Krakow, pengunjuk rasa menggantungkan pakaian dalam hitam dan pakaian di garis di antara pepohonan - merujuk pada protes awal terhadap pengetatan pembatasan aborsi di mana orang mengenakan pakaian hitam untuk menunjukkan dukungan mereka.

Di Warsawa pengunjuk rasa menyemprotkan "aborsi tanpa batas" di satu gereja, menurut kantor berita negara PAP.

Di gereja lain, "Anda memiliki darah di tangan Anda" dipulas di dinding.

Beberapa orang memberikan kartu pendeta dengan simbol baut yang melambangkan protes mereka alih-alih sumbangan tradisional saat misa. "Saya di sini hari ini karena mengganggu saya karena di negara sekuler, gereja memutuskan untuk saya hak apa yang saya miliki, apa yang dapat saya lakukan dan apa yang tidak boleh saya lakukan," kata pekerja media Julia Miotk, 26, memprotes. depan sebuah gereja di Warsawa.

Protes dimulai pada hari Kamis meskipun ada larangan pertemuan lebih dari lima orang yang diberlakukan untuk menahan penyebaran COVID-19. Aktivis mengatakan mereka merencanakan lebih banyak protes pada Senin sore.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...