Satu Pesawatnya Hilang Secara Misterius, Taiwan Melarang Semua Jet F16 Beoperasi

Rabu, 18 November 2020 | 14:20 WIB
Satu Pesawatnya Hilang Secara Misterius, Taiwan Melarang Semua Jet F16 Beoperasi Satu Pesawatnya Hilang Secara Misterius, Taiwan Melarang Semua Jet F16 Beoperasi

RIAU24.COM -  Taiwan telah menghentikan semua jet tempur F16-nya untuk pemeriksaan keamanan karena penyelamat terus mencari satu yang hilang selama latihan, kata pihak berwenang pada hari Rabu. Keputusan tersebut menghapus sekitar 150 pesawat dari langit Taiwan, membuat pulau demokratis itu bergantung pada armada yang lebih terbatas untuk memperingatkan jet-jet China yang telah mendengung pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa bulan terakhir.

Angkatan udara mengatakan satu kursi F16 yang diterbangkan oleh pilot berusia 44 tahun menghilang dari radar pada ketinggian sekitar 6.000 kaki (1.800 meter) dua menit setelah lepas landas dari pangkalan udara Hualien di Taiwan timur pada Selasa malam.

Baca Juga: 7 Orang Terluka Akibat Kilang Minyak Mentah Afrika Selatan Meledak

Hilangnya itu terjadi kurang dari tiga minggu setelah seorang pilot tewas ketika jet tempur F-5E miliknya jatuh ke laut selama pelatihan, mendorong landasan serupa. "Misi penyelamatan adalah prioritas utama kami sekarang. Angkatan udara telah menghentikan semua F16 untuk diperiksa dan saya telah menginstruksikan penyelidikan penyebab insiden itu," kata Presiden Tsai Ing-wen kepada wartawan.

Taiwan hidup di bawah ancaman invasi terus-menerus oleh China, yang memandang pulau itu sebagai wilayahnya sendiri dan telah berjanji untuk merebutnya suatu hari nanti, dengan kekerasan jika perlu. Armada pesawat tempurnya sudah tua dan persenjataannya dikalahkan oleh China.

Tanpa F16, itu terdiri dari Indigenous Defense Fighter yang dibangun secara lokal, Mirage buatan Prancis dari akhir 1990-an dan pesawat tempur F5-E yang berasal dari tahun 1970-an. Ada tujuh kecelakaan yang melibatkan F16 sejak Taiwan menerima pengiriman pesawat tempur yang dibeli dari Amerika Serikat pada tahun 1997.

Baca Juga: Bukan Cuma Kurma atau Stroberi, Buah Pepaya Juga Berbuah Lebat dan Subur di Palestina

Taiwan telah mengacak pesawatnya dengan kecepatan dua kali lipat tahun lalu untuk melindungi dari peningkatan serangan China ke zona pertahanannya. Para pengamat mengatakan terbang-bys Beijing dirancang untuk menguji respons pertahanan pulau itu tetapi juga untuk melemahkan pesawat tempurnya, yang semakin mendekati kadaluwarsa dengan setiap serangan mendadak. Militer Taiwan telah dihancurkan oleh serangkaian kecelakaan udara tahun ini. Pada Januari, delapan pejabat senior termasuk kepala staf umum tewas dalam kecelakaan helikopter.

Beijing telah menumpuk tekanan militer, ekonomi dan diplomatik di Taiwan sejak pemilihan Presiden Tsai pada 2016, sebagian karena penolakannya untuk mengakui pendiriannya bahwa pulau itu adalah bagian dari "satu China". Di bawah Presiden AS Donald Trump, Washington mengesahkan penjualan senjata senilai sekitar $ 18 miliar ke Taiwan, termasuk 66 F16 generasi baru dan platform rudal canggih - penjualan yang membuat marah Beijing.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...