Kisah Seorang Wanita yang Mampu Bertahan Dari Serangan Asam, Menjadi Model dan Menginspirasi Banyak Orang

Rabu, 18 November 2020 | 14:55 WIB
Kisah Seorang Wanita yang Mampu Bertahan Dari Serangan Asam, Menjadi Model dan Menginspirasi Banyak Orang Kisah Seorang Wanita yang Mampu Bertahan Dari Serangan Asam, Menjadi Model dan Menginspirasi Banyak Orang

RIAU24.COM -  Sepuluh tahun lalu, Masoumeh Ataei mengajukan gugatan cerai, dan hidupnya berubah drastis ketika ayah mantan suaminya menyerangnya dengan asam. Wanita asal Iran berusia 27 tahun, ibu dari seorang anak laki-laki berusia dua tahun mengalami cacat, tangan dan wajahnya terbakar parah, dan kehilangan penglihatannya. Dalam kurun waktu sepuluh tahun, dia menjalani 38 operasi untuk menghilangkan rasa sakit dan meregenerasi kulitnya. Enam tahun lalu, dia menghabiskan satu tahun di Amerika Serikat untuk operasi, untuk mendapatkan kembali penglihatannya. Perawatan, yang dibayar oleh donor yang murah hati, sayangnya, gagal:


Terlepas dari penyerangan dengan kekerasan di mana dia adalah korban dan konsekuensi yang dideritanya, Masoumeh telah mendapatkan kembali kendali atas kehidupan. Pada tahun 2014, dengan dana dari seorang dermawan, ia pergi ke Washington (AS) selama setahun untuk menjalani operasi pemulihan penglihatan tetapi pengobatannya gagal.

Baca Juga: Salesforce Membeli Layanan Slack Seharga USD 27,7 Miliar



“Kecantikan bukan hanya penampilan orang. Jika seorang wanita cacat atau memiliki noda di wajahnya, itu tidak berarti dia tidak cantik. Kecantikan dapat ditentukan dengan kriteria lain, ”katanya kepada Reuters.

Model Masoumeh Ataei mengaku, "Mungkin hanya wajah cantik yang dimiliki seorang wanita. Begitu wajahnya rusak, sulit bagi orang itu untuk menerima dan kembali ke masyarakat."

Dia berkata, "Saya sangat bermasalah, takut mendengar hal-hal yang tidak pantas dari orang-orang dan khawatir tentang konsekuensinya. Namun, semua orang membantu saya kembali ke kehidupan dengan sangat positif."

Dia sekarang berpose untuk foto, mempromosikan pakaian tradisional Iran yang dibuat oleh sebuah bengkel di Teheran. Dia terlibat dalam proyek periklanan untuk label pakaian tradisional Iran yang dibuat di Teheran.

Proyek ini dilaksanakan dengan bantuan Asosiasi Iran untuk Dukungan Korban Kekerasan Asam. Masoumeh Ataei bekerja dengan fotografer fesyen dan muncul di depan kamera dalam 50 gaun berbeda yang dirancang dan dijahit dengan gaya tradisional Iran.

Baca Juga: Sempat Dijuluki Bintang Paling Kesepian di Dunia, Nasib Gajah Ini Berubah Drastis, Begini Ceritanya

Menurut Reuters, sekitar 50 orang, lebih dari setengahnya adalah wanita, menjadi korban serangan asam setiap tahun di Iran. Setelah penyerangan terhadapnya, Masoumeh Ataei menjadi pelindung wanita yang diserang dengan asam. Dia juga berpartisipasi dalam banyak proyek seni dan budaya.

Tahun ini, Majelis Nasional Iran mengeluarkan undang-undang yang menetapkan bahwa pelaku percikan asam dapat dijatuhi hukuman mati.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...