Studi Menunjukkan Tahun 2021 Dunia Akan Mengalami Wabah Campak Karena Vaksinasi yang Hilang di Tengah COVID-19

Rabu, 18 November 2020 | 14:57 WIB
Studi Menunjukkan Tahun 2021 Dunia Akan Mengalami Wabah Campak Karena Vaksinasi yang Hilang di Tengah COVID-19 Studi Menunjukkan Tahun 2021 Dunia Akan Mengalami Wabah Campak Karena Vaksinasi yang Hilang di Tengah COVID-19

RIAU24.COM -  Wabah campak besar dapat terjadi pada 2021 sebagai akibat COVID-19, kata para ilmuwan sesuai artikel akademis yang diterbitkan di jurnal Lancet, menurut laporan PTI. Peneliti termasuk dokter anak Australia Kim Mulholland, Ketua Kelompok Kerja SAGE Organisasi Kesehatan Dunia untuk vaksin campak dan rubella, percaya bahwa beberapa anak belum mendapatkan vaksinasi campak pada tahun 2020. Ini berarti wabah di masa depan pasti akan terjadi.

Mereka menyerukan urgensi untuk mencegah epidemi semacam itu di tahun-tahun mendatang. Tahun 2020 belum banyak campak, terutama karena pengurangan perjalanan dan pembatasan COVID. Namun, mereka yakin bahwa dampak ekonomi dapat mengakibatkan banyak kasus gizi buruk pada anak.

Baca Juga: Penuh Percaya Diri, 3 Zodiak Ini yang Paling Optimistis

Para peneliti mengatakan malnutrisi meningkatkan keparahan campak, yang berarti lebih banyak kematian. “Anak-anak yang meninggal akibat campak seringkali kekurangan gizi, tetapi campak akut mendorong banyak anak yang masih hidup menjadi kurang gizi,” kata Mulholland.

"Malnutrisi, bersama dengan penekanan kekebalan terkait campak, menyebabkan kematian yang tertunda, sementara kekurangan vitamin A yang terjadi bersamaan juga dapat menyebabkan kebutaan terkait campak," tambahnya.

Baca Juga: Viral Pria Ganteng yang Binaragawan Memilih Nikahi Boneka, Netizen: Enggak Perlu Dinafkahi

"Semua faktor ini menciptakan lingkungan untuk wabah campak parah pada tahun 2021, disertai dengan peningkatan angka kematian dan konsekuensi serius dari campak yang umum terjadi beberapa dekade lalu. Tanpa upaya bersama sekarang, kemungkinan tahun-tahun mendatang akan terjadi peningkatan campak dan campak. komplikasi yang parah, seringkali fatal, "lanjutnya.

WHO memproyeksikan bahwa pada saat Oktober 2020 berakhir, kampanye vaksinasi yang tertunda di 26 negara berarti 94 juta anak kehilangan dosis yang dijadwalkan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...