Mengejutkan, Puluhan Tengkorak Manusia dan Pecahan Tulang Ditemukan Berserakan di Sepanjang Jalan Raya Rusia

Rabu, 18 November 2020 | 15:07 WIB
Mengejutkan, Puluhan Tengkorak Manusia dan Pecahan Tulang Ditemukan Berserakan di Sepanjang Jalan Raya Rusia Mengejutkan, Puluhan Tengkorak Manusia dan Pecahan Tulang Ditemukan Berserakan di Sepanjang Jalan Raya Rusia

RIAU24.COM -  Dalam insiden mengejutkan, tengkorak manusia dan pecahan tulang lainnya ditemukan berserakan di sepanjang jalan raya Rusia. Penduduk setempat melihat sisa-sisa bercampur pasir di Jalan Partisan Alymov di kota Kirensk, di wilayah tenggara Irkutsk.

Mereka diperkirakan menjadi korban Perang Saudara Rusia, di mana aliansi pasukan anti-komunis mencoba menggulingkan kediktatoran Bolshevik Vladimir Lenin dari tahun 1917 hingga awal 1920-an. Foto yang diposting ke jaringan media sosial selama akhir pekan menunjukkan pemandangan menakutkan dari tulang utuh tergeletak di jalan pedesaan yang dingin.

"Jalan itu tertutup pasir dengan tulang dan tengkorak. Jalan tersulit menuju Neraka," tulis seorang pria melalui Twitter.

Baca Juga: Pasien Covid-19 di Palestina Kekurangan Tabung Oksigen, Netizen Ucapkan Ini

Ironisnya, nama jalan tersebut diambil dari nama seorang pejuang komunis Merah setempat, Timofei Alymov, yang ditugaskan untuk menyimpan emas batangan yang disita oleh pasukan Lenin dari Putih. Dia dibunuh oleh pasukan Putih dan mungkin dimakamkan di salah satu kuburan perang di pemakaman.

Kantor berita Rusia Interfax mengutip sumber anonim yang mengetahui masalah tersebut yang mengatakan bahwa pasir telah diekstraksi dari sebuah situs di dekat pemakaman tua.

Baca Juga: Ingin Cantik, Tapi Ini 5 Kesalahan yang Sering Dilakukan Pemakai Kawat Gigi

Seorang petugas berkata, "Tengkorak itu mungkin berumur sekitar 100 tahun. Para ahli sekarang sedang mempelajarinya dan tulang-tulang lainnya untuk menentukan usia persisnya dan kemungkinan asal usulnya," kata seorang politisi lokal Nikolai Trufanov.

"Saya bahkan tidak dapat menggambarkan betapa menghebohkannya ini. Saya berharap lembaga penegak hukum akan menyelidiki ini secepat mungkin. Polisi sedang memeriksa fakta tindakan organisasi: di mana, kapan dan atas dasar apa karyawannya mengambil pasir," kata kementerian itu kepada RBC News.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...