China Nekat Mengambil Risiko Menggunakan Vaksin Virus Corona, Meski Belum Teruji Secara Klinis

Rabu, 18 November 2020 | 15:45 WIB
China Nekat Mengambil Risiko Menggunakan Vaksin Virus Corona, Meski Belum Teruji Secara Klinis China Nekat Mengambil Risiko Menggunakan Vaksin Virus Corona, Meski Belum Teruji Secara Klinis

RIAU24.COM -  Ethan Zhang harus kembali bekerja. Namun pekerjaan tersebut berada di Pantai Gading, dan sejak Januari wabah virus korona global telah membuat penerjemah berusia 26 tahun itu terdampar di China daratan.

Kemudian teman-teman memberi tahu Zhang tentang cara dia bisa mendapatkan hadiah yang paling didambakan di dunia: vaksin virus corona. Meskipun kandidat vaksin China secara resmi belum terbukti aman atau efektif, para pejabat telah menyuntikkannya ke ribuan orang di seluruh negeri, seolah-olah berada di bawah kebijakan penggunaan darurat. Salah satu kampanye seperti itu, kata teman-temannya, sedang berlangsung di kota Yiwu di Cina timur.

Zhang naik pesawat ke Yiwu dari Beijing malam itu. Dia mengantri selama empat jam di luar rumah sakit. Dia membayar $ 30.

Baca Juga: Korsel Ragu Korea Utara Bebas Dari Covid-19, Kalau Bohong Negeri yang Dipimpin Kim Jong-un Terancam Hancur

Dan dia mengungkapkan sedikit kekhawatiran bahwa zat yang telah disuntikkan ke lengannya masih dalam tahap pengujian, suatu sikap yang menimbulkan kekhawatiran di kalangan ahli kesehatan global.

"Saya merasa lebih lega sekarang karena saya memiliki perlindungan," kata Zhang. “Sejak mereka mulai menggunakannya pada beberapa orang dalam penggunaan darurat, itu menunjukkan bahwa ada jaminan tertentu.”

China telah membuat kandidatnya yang belum terbukti tersedia secara luas untuk menunjukkan keamanan dan keefektifannya kepada negara yang telah lama skeptis terhadap vaksin setelah serangkaian skandal kualitas. Pejabat pemerintah dan pejabat tinggi farmasi berbicara dengan bangga karena telah diinokulasi.

Kampanye tersebut mungkin berhasil dengan baik. 500 dosis Yiwu dikonsumsi dalam beberapa jam. Kota lain membatasi dosis atau meminta orang untuk menunjukkan bukti bahwa mereka bepergian. Permintaan yang luar biasa telah mengilhami industri rumahan calo - yang disebut "sapi kuning" di China, orang-orang yang biasanya mencetak iPhone terbaru atau tiket kereta api panas - menagih sebanyak $ 1.500 untuk membuat janji.

Para pengguna itu bisa saja mengambil risiko besar. Orang yang telah menggunakan vaksin yang tidak efektif mungkin percaya bahwa mereka aman dan terlibat dalam perilaku berisiko. Mereka dapat dilarang mengambil vaksin lain yang lebih baik karena mereka telah disuntik. Dalam beberapa kasus di masa lalu, vaksin yang tidak terbukti menyebabkan risiko kesehatan.

Masalah potensial sering tidak didiskusikan. Salinan formulir izin vaksinasi untuk satu kandidat yang ditinjau oleh The New York Times tidak menyebutkan bahwa produk tersebut masih dalam pengujian.

“Risiko semacam ini belum terungkap dengan jelas,” kata Yanzhong Huang, seorang peneliti senior kesehatan global di Council on Foreign Relations dan pakar perawatan kesehatan di China.

Laporan kematian atau penyakit apa pun dapat menyalakan kembali ketidakpercayaan pada vaksin. China menghabiskan waktu bertahun-tahun bersumpah untuk membersihkan industri vaksinnya setelah skandal.

“Kita berisiko kehilangan kepercayaan pada orang jika memang terjadi efek samping,” kata Kristine Macartney, direktur Pusat Penelitian dan Pengawasan Imunisasi Nasional di Sydney.

Tidak jelas berapa banyak orang yang telah menerima calon vaksin. China telah membuat tiga dari empat kandidatnya dalam pengujian manusia tahap akhir, yang disebut uji coba Tahap 3, tersedia bagi puluhan ribu karyawan di bisnis milik negara, pejabat pemerintah, dan eksekutif perusahaan sejak Juli. Setelah uji coba Tahap 3 selesai, perusahaan akan menyerahkan hasilnya kepada regulator di negara tempat mereka ingin menjual vaksin. Pihak berwenang akan meninjau dan menilai untuk mendapatkan persetujuan.

Pemerintah daerah telah mengindikasikan bahwa mereka berencana untuk membuat vaksin saat ini tersedia untuk lebih banyak orang. Beijing mengatakan pihaknya mengawasi mereka yang telah diberi vaksin tetapi belum mengungkapkan rinciannya.

Kontras dengan Amerika Serikat sangat mencolok. Semakin banyak jajak pendapat menunjukkan bahwa banyak orang Amerika tidak akan menggunakan vaksin virus korona, yang dapat membahayakan upaya untuk memberantas pandemi. Menurut survei online global yang diterbitkan pada bulan Oktober di jurnal Nature, responden dari China memberikan tanggapan positif tertinggi ketika ditanya apakah mereka akan mengambil "vaksin yang terbukti, aman dan efektif."

“Di China, ada tren 'semua orang mendapatkannya, jadi saya menginginkannya juga,'” kata Jennifer Huang Bouey, peneliti kebijakan senior di RAND Corp. “Masalah mereka berbeda dari AS. Mereka mungkin harus berpikir tentang bagaimana agar tidak menimbulkan kerusuhan saat mendapatkan vaksin, bukan tentang bagaimana cara meluncurkannya. ”

Pejabat China telah membela agar kandidat vaksin tersedia. Zheng Zhongwei, pejabat tinggi di Komisi Kesehatan Nasional China, mengatakan bulan lalu bahwa langkah itu adalah "cara yang sangat diperlukan untuk melindungi kehidupan dan kesehatan masyarakat," mengingat wabah di luar negeri. Minggu lalu, ketua Sinopharm, Liu Jingzhen, mengumumkan bahwa sekitar 100.000 orang telah menggunakan vaksin perusahaan dan sejauh ini tidak ada yang menunjukkan reaksi merugikan. Dia mengatakan bahwa 56.000 dari mereka telah melakukan perjalanan ke luar negeri setelah mengambil vaksin dan tidak ada yang terinfeksi.

Upaya China telah mengambil nuansa nasionalistik, dengan banyak yang merayakan fakta bahwa negara tersebut memiliki kandidat dalam uji coba tahap akhir.

Wang Mingtao, 43, seorang karyawan di sebuah perusahaan tambang emas di Ghana, memposting video di Douyin, TikTok versi Tiongkok, tentang orang-orang yang antre untuk mendapatkan vaksin di markas besar Sinopharm di Beijing, pembuat obat milik negara Tiongkok, dengan slogan: “Negara saya kuat”.

Wang, yang melakukan perjalanan ke Beijing dari kota utara Xian, mengatakan dia tidak khawatir tentang penggunaan vaksin eksperimental. Dia membayar $ 150 untuk vaksin, yang dibuat oleh anak perusahaan Sinopharm, Institut Produk Biologi Beijing.

Dosis tidak selalu diberikan sebagaimana mestinya. Pada 26 September, Wang menerima dua tembakan, satu di setiap lengan. Kedua dosis diberikan dengan selang waktu 14 atau 28 hari. Wang berkata dia terburu-buru untuk bepergian dan tidak ingin kembali ke Beijing.

“Negara mengatakan vaksin ini baik-baik saja,” katanya, “jadi saya pikir lebih baik mengambilnya saja.”

Liu mengatakan bahwa "dalam keadaan khusus," dua dosis dapat diberikan pada waktu yang sama, di setiap lengan, menurut surat kabar Guangming Daily.

Kedua suntikan itu seharusnya dilakukan dalam beberapa hari untuk menghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat, kata Clarence Tam, asisten profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Saw Swee Hock di Universitas Nasional Singapura yang meneliti vaksin.

Rilis awal telah membantu menyoroti satu masalah potensial: menyebarkan vaksin yang disetujui. Permintaan sangat tinggi sehingga pemerintah dan perusahaan dapat berjuang dengan distribusi baik di dalam negeri maupun di negara lain yang telah dijanjikan oleh Beijing.

Wendy Zhang, 26, seorang pekerja medis dari kota timur Jinan, mengatakan dia harus menunggu 57 hari untuk mendapatkan vaksinasi kedua pada bulan Oktober karena kandidat telah habis. Dia bilang dia merasa lega setelah mendapatkannya.

"Tidak ada reaksi merugikan setelah vaksinasi, yang menunjukkan bahwa keamanan vaksin yang dikembangkan oleh China tidak diragukan lagi," kata Zhang.

Baca Juga: Pengakuan Bekas Tahanan Uighur di Xinjiang: Disiksa dan Dipaksa Makan Daging Babi

Eden Huang, 19, seorang siswa yang baru saja tiba di Amsterdam, mencoba mendaftar empat kali ketika Sinopharm mengatakan bahwa mereka mengizinkan siswa untuk mendaftarkan minat mereka untuk mendapatkan vaksin. Dia juga menelepon berbagai rumah sakit di seluruh provinsi Zhejiang tetapi tidak berhasil.

"Saya sangat cemas," kata Huang. "Pemerintah Eropa tidak menganggap COVID seserius pemerintah China kami."

Huang mengatakan dia tidak khawatir tentang masalah keamanan apa pun, mengutip laporan bahwa vaksin telah diuji pada lebih dari 60.000 orang dalam uji coba. “Vaksin ini akan lebih bermanfaat bagi saya daripada merugikan,” katanya.

Bagi mereka yang kurang beruntung, selalu ada calo. Dengan biaya mulai dari $ 600 hingga $ 1.500, mereka dapat memesan janji temu vaksin, kata mereka.

Banyak yang cerdik tentang bagaimana mereka bisa memesan janji temu ini. Seorang calo bernama Li, yang menolak untuk memberikan nama lengkapnya karena takut akan hukuman dari pihak berwenang, mengatakan bahwa dia bekerja sama dengan perusahaan dan bahwa dia telah membuat perjanjian dengan Sinovac, sebuah perusahaan swasta dengan vaksin dalam uji coba tahap akhir, melalui ini. perusahaan.

“Beberapa orang sangat berterima kasih kepada saya karena membantu mereka,” kata Li, meskipun dia resah bahwa dia bisa melakukan sesuatu yang ilegal.

Yang lainnya lebih berhati-hati dalam mendapatkan vaksin.

Di Shaoxing, sebuah kota yang juga baru-baru ini menawarkan orang akses ke vaksin, He Meili, seorang sopir taksi, mengatakan bahwa perusahaannya telah memberi tahu dia dan orang lain bahwa itu dapat membantu mengatur agar mereka mendapatkan perawatan seharga $ 120.

“Saya ingin menunggu dan melihat,” katanya. “Saya masih sedikit khawatir.”

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...