Menyedihkan, Negara-negara Miskin Harus Menunggu Vaksin Corona Lebih Lama Karena Negara Barat Telah Mengunci Pasokan

Rabu, 18 November 2020 | 15:48 WIB
Menyedihkan, Negara-negara Miskin Harus Menunggu Vaksin Corona Lebih Lama Karena Negara Barat Telah Mengunci Pasokan Menyedihkan, Negara-negara Miskin Harus Menunggu Vaksin Corona Lebih Lama Karena Negara Barat Telah Mengunci Pasokan

RIAU24.COM -  Dipuji minggu ini sebagai pengubah permainan pandemi, vaksin COVID-19 baru menawarkan negara-negara yang telah memesan dosis sebelumnya untuk kemungkinan melarikan diri dari siklus penguncian dan gelombang baru penyakit dan kematian.

Tetapi sementara negara-negara kaya merencanakan program vaksinasi mereka hingga akhir 2021, para ahli memperingatkan bahwa negara-negara miskin dan berkembang menghadapi rintangan yang dapat menyangkal miliaran perlindungan pertama yang terbukti melawan virus corona. Pengembang vaksin Pfizer dan BioNTech berencana untuk meluncurkan dosis pertama dalam beberapa minggu, setelah mereka menerima izin penggunaan darurat dari agen obat. Mereka mengharapkan 1,3 miliar dosis siap tahun depan.

Hasil uji klinis Tahap 3 menunjukkan vaksin mRNA mereka 90 persen efektif dalam mencegah gejala COVID-19 dan tidak menimbulkan efek samping yang merugikan di antara ribuan relawan. Dengan biaya $ 40 per perawatan, yang terdiri dari dua suntikan terpisah, negara-negara kaya bergegas memesan puluhan juta dosis. Tapi kurang jelas apa yang bisa diharapkan oleh negara-negara miskin.

“Jika kita hanya memiliki vaksin Pfizer dan setiap orang membutuhkan dua dosis, jelas itu adalah dilema etika yang sulit,” kata Trudie Lang, direktur Jaringan Kesehatan Global di Departemen Kedokteran Nuffield Universitas Oxford.

Baca Juga: Moderna Mengatakan Vaksin Buatannya Efektif Hingga 100 Persen Dalam Mencegah Kasus COVID-19

Mengantisipasi permintaan yang sangat besar untuk vaksin yang disetujui, Organisasi Kesehatan Dunia membentuk fasilitas COVAX pada bulan April untuk memastikan distribusi yang adil. COVAX menyatukan pemerintah, ilmuwan, masyarakat sipil, dan sektor swasta - meskipun Pfizer saat ini bukan bagian dari fasilitas tersebut.

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan telah "memberikan pernyataan minat untuk kemungkinan pasokan" ke COVAX.

Rachel Silverman, peneliti kebijakan di Center for Global Development, mengatakan tidak mungkin sebagian besar vaksin pertama akan berakhir di negara-negara yang lebih miskin. Berdasarkan perjanjian pembelian di muka yang ditandatangani dengan Pfizer, dia menghitung bahwa 1,1 miliar dosis telah diambil seluruhnya oleh negara-negara kaya.

“Tidak banyak yang tersisa untuk semua orang,” katanya.

Beberapa negara yang memesan di muka, seperti Jepang dan Inggris, adalah bagian dari COVAX, jadi beberapa dosis kemungkinan akan menjangkau negara-negara kurang berkembang melalui perjanjian pembelian mereka.

Sebaliknya, Amerika Serikat, yang memesan 600 juta dosis, bukanlah anggota COVAX, meskipun ini dapat berubah di bawah pemerintahan Joe Biden. Benjamin Schreiber, koordinator vaksin COVID-19 di UNICEF, dana anak-anak PBB, mengatakan sangat penting bahwa semua negara memiliki akses yang adil ke vaksin baru.

“Kami benar-benar perlu menghindari situasi negara-negara kaya yang menelan semua vaksin dan kemudian tidak ada dosis yang cukup untuk negara-negara termiskin,” katanya.

Terlepas dari etika, data epidemiologi menggarisbawahi perlunya distribusi vaksin yang adil. Para peneliti bulan ini di Universitas Northeastern Amerika menerbitkan penelitian yang meneliti hubungan antara jangkauan vaksin dan kematian COVID-19.

Mereka mencontohkan dua skenario. Yang pertama, skenario “alokasi tidak kooperatif”, menghipotesiskan apa yang akan terjadi jika 50 negara kaya memonopoli 2 miliar dosis vaksin pertama. Yang kedua melihat vaksin didistribusikan berdasarkan populasi suatu negara daripada kemampuannya untuk membayarnya.

Para peneliti menemukan bahwa skenario penimbunan negara kaya mengurangi kematian akibat COVID-19 sebesar 33% secara global. Pendekatan pembagian yang adil mencegah 61%. Mengomentari studi tersebut, aliansi vaksin Gavi, yang ikut memimpin COVAX, mengatakan "keuntungan sederhana bagi negara-negara berpenghasilan tinggi dalam memonopoli vaksin jauh lebih kecil daripada kerugian besar bagi negara-negara berpenghasilan rendah jika negara-negara tidak bekerja sama."

Baca Juga: Facebook Membeli Startup Layanan Pelanggan Online Kustomer

Bahkan jika pembiayaan untuk negara-negara miskin terwujud, logistik untuk mendapatkan vaksin baru untuk semua orang tetap memusingkan. Vaksin Pfizer didasarkan pada mRNA, yang menipu sistem kekebalan untuk menghasilkan protein virus itu sendiri yang kemudian dinetralkan.

Tampaknya efektif dalam memberikan perlindungan terhadap COVID-19, namun sangat rapuh: harus disimpan pada suhu minus 80 derajat Celcius (minus112 derajat Fahrenheit) atau jika tidak akan berantakan.

“Sebagian besar freezer di sebagian besar rumah sakit di mana pun di dunia bersuhu minus 20 C,” kata Lang. Ini empat kali lebih dingin. Silverman mengatakan, mempertahankan "rantai sangat dingin" vaksin dari pabrik ke lengan pasien merupakan "tantangan logistik yang sangat besar bahkan di Barat."

Meskipun Pfizer dan beberapa pemerintah telah menyiapkan protokol pengiriman selama berbulan-bulan untuk mengantisipasi hasil uji coba, "tidak ada yang terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah", katanya.

Pfizer telah merancang "pengirim termal" -nya sendiri, sebuah wadah seukuran tas kerja yang dapat menyimpan vaksin supercool hingga 10 hari. Bagi orang lain, mungkin ada cara untuk mengatasi masalah tersebut. Wadah penyimpanan makanan, misalnya, secara teratur didinginkan hingga mendekati suhu yang disyaratkan oleh vaksin sebelum dikirim dalam jarak jauh.

Dan vaksin Ebola, yang seperti yang diujicobakan untuk COVID-19 dikembangkan dan dikirim dengan kecepatan lungsin setelah serangkaian wabah mematikan, memiliki profil suhu yang mirip dengan Pfizer.

“Kami memiliki pengalaman dalam meluncurkan vaksin Ebola di beberapa negara,” kata Schreiber. Dia mengatakan "lebih sulit tetapi bukan tidak mungkin" untuk menyimpan dan mengelola vaksin COVID-19 dengan aman di seluruh dunia selatan, tetapi ini akan membutuhkan investasi dan pelatihan yang signifikan.

Saat ini terdapat lebih dari tiga lusin kandidat vaksin COVID-19 lainnya yang sedang dikembangkan, 11 di antaranya sedang atau telah menyelesaikan uji coba Fase 3.

Sebagian besar ahli setuju bahwa jalan terbaik keluar dari pandemi adalah memiliki beberapa vaksin yang aman dan efektif yang bekerja dengan cara berbeda, memberikan berbagai tingkat perlindungan.

Pfizer belum merilis hasil lengkapnya sehingga tidak jelas apakah vaksinnya menghentikan penularan COVID-19 - yang berarti akan cocok untuk pemberian massal - atau jika hanya mencegah penyakit parah, dalam hal ini akan diprioritaskan untuk lansia dan lansia. populasi berisiko.

Tetapi bahkan jika beberapa vaksin mulai online dalam beberapa bulan mendatang, tidak ada jaminan setiap orang yang harus mendapatkannya akan menyetujuinya. WHO pada 2019 mengatakan "keragu-raguan vaksin" adalah salah satu dari 10 ancaman kesehatan global teratas, dan bulan lalu jurnal medis The Lancet memperingatkan bahwa gerakan anti-vaksin yang meningkat dapat menghambat peluncuran inokulasi COVID-19.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...