Akhirnya, Arab Saudi Mencari Cara Utuk Mengakhiri Perselisihan Dengan Qatar

Minggu, 22 November 2020 | 21:19 WIB
Akhirnya, Arab Saudi Mencari Cara Utuk Mengakhiri Perselisihan Dengan Qatar Akhirnya, Arab Saudi Mencari Cara Utuk Mengakhiri Perselisihan Dengan Qatar

RIAU24.COM -  Menteri luar negeri Arab Saudi mengatakan Riyadh sedang mencari cara untuk menyelesaikan keretakan tiga tahun dengan tetangganya di Teluk, Qatar.

Mengomentari perselisihan pada hari Sabtu, Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud mengatakan Arab Saudi terus menemukan cara untuk mengakhiri blokade di Qatar, tetapi dia menambahkan itu tetap bergantung pada penanganan masalah keamanan.

Sengketa dimulai pada 2017 ketika Bahrain, Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), dan non-anggota GCC Mesir memberlakukan boikot terhadap Qatar, memutuskan hubungan diplomatik dan transportasi, dan menuduhnya mendukung "terorisme". Qatar membantah semua tuduhan terhadapnya.

Bulan lalu, Pangeran Faisal mengatakan Arab Saudi berkomitmen untuk menemukan resolusi.

Baca Juga: Pasien Covid-19 di Palestina Kekurangan Tabung Oksigen, Netizen Ucapkan Ini

“Kami terus bersedia untuk terlibat dengan saudara-saudara Qatar kami dan kami berharap mereka juga berkomitmen untuk keterlibatan itu,” katanya. “Tapi kita perlu mengatasi masalah keamanan yang sah dari kuartet dan saya pikir ada jalan menuju itu” dengan solusi “dalam waktu yang relatif dekat”.

Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan pekan lalu tidak ada pemenang dalam krisis Teluk, menambahkan negaranya berharap itu akan berakhir "kapan saja".

Namun Yousef al-Otaiba, duta besar UEA untuk AS, mengatakan kepada media Israel bahwa dia tidak yakin resolusi akan segera terjadi.

“Saya tidak berpikir ini akan diselesaikan dalam waktu dekat hanya karena saya pikir tidak ada introspeksi,” kata al-Otaiba.

Pangeran Faisal - berbicara dalam wawancara virtual di sela-sela KTT Pemimpin G20, yang diselenggarakan negaranya - juga mengatakan kerajaan menikmati hubungan "baik, bersahabat" dengan Turki, yang telah berselisih dengan kerajaan selama bertahun-tahun karena kebijakan luar negeri. .

Pembunuhan jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada tahun 2018 meningkatkan ketegangan secara tajam.

Selama lebih dari setahun, beberapa pedagang Saudi dan Turki berspekulasi bahwa Arab Saudi sedang memberlakukan boikot tidak resmi atas impor dari Turki.

Pangeran Faisal mengatakan dia belum melihat angka yang akan mendukung adanya boikot.

Baca Juga: Ingin Cantik, Tapi Ini 5 Kesalahan yang Sering Dilakukan Pemakai Kawat Gigi

Menteri Saudi mengatakan dia yakin bahwa pemerintahan yang akan datang dari Presiden terpilih Demokrat Joe Biden akan mengejar kebijakan yang membantu stabilitas regional, dan bahwa setiap diskusi dengannya akan mengarah pada kerja sama yang kuat.

Riyadh bersiap menyambut presiden baru AS yang berjanji pada jalur kampanye pemilihan untuk menilai kembali hubungan dengan Arab Saudi, negara bagian yang dia gambarkan sebagai "paria" pada tahun 2019.

Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman menikmati hubungan pribadi yang dekat dengan Presiden AS Donald Trump dan hubungan mereka menjadi penyangga terhadap kritik internasional atas catatan hak asasi manusia Riyadh setelah pembunuhan Khashoggi, peran Riyadh dalam perang Yaman, dan penahanan aktivis hak perempuan.

Area-area itu sekarang mungkin menjadi titik perselisihan antara Biden dan Arab Saudi, eksportir minyak utama dan pembeli senjata AS.

Pangeran Faisal menekankan sejarah 75 tahun "kerja sama pertahanan yang kuat" antara kedua negara dan berharap itu akan berlanjut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...