Studi Menunjukkan Vaksin AstraZeneca COVID-19 Terbukti 90 Persen Efektif

Senin, 23 November 2020 | 22:50 WIB
Studi Menunjukkan Vaksin AstraZeneca COVID-19 Terbukti 90 Persen Efektif Studi Menunjukkan Vaksin AstraZeneca COVID-19 Terbukti 90 Persen Efektif

RIAU24.COM -  Produsen obat-obatan Inggris AstraZeneca dan Universitas Oxford mengatakan vaksin yang dikembangkan bersama untuk melawan COVID-19 telah menunjukkan "kemanjuran rata-rata 70 persen" dalam uji coba.

“Kemanjuran dan keamanan vaksin ini mengkonfirmasi bahwa vaksin itu akan sangat efektif melawan COVID-19 dan akan berdampak langsung pada keadaan darurat kesehatan masyarakat ini,” kata kepala eksekutif AstraZeneca Pascal Soriot dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

Hasilnya berkisar antara 62 dan 90 persen kemanjuran, tergantung pada dosis vaksin.

Baca Juga: Masih Ingat Ponsel Esia? Rugi Hingga Miliaran, Bakrie Telecom Terancam Dikeluarkan dari BEI

Rata-rata 70 persen lebih rendah dibandingkan dengan kemanjuran vaksin virus corona yang diujicobakan oleh rival Pfizer / BioNTech dan Moderna yang mencapai di atas 90 persen.

AstraZeneca mengatakan akan segera mengajukan permohonan persetujuan awal vaksin jika memungkinkan, dan akan mencari daftar penggunaan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia, sehingga suntikan itu dapat tersedia di negara-negara berpenghasilan rendah.

Pernyataan hari Senin mengatakan: “Hasil tingkat tinggi yang positif dari analisis sementara uji klinis AZD1222 di Inggris dan Brasil menunjukkan vaksin itu sangat efektif dalam mencegah COVID-19… dan tidak ada rawat inap atau kasus penyakit parah yang dilaporkan pada peserta. ”

Ia menambahkan: "Satu rejimen dosis (n = 2.741) menunjukkan kemanjuran vaksin 90 persen ketika AZD1222 diberikan sebagai setengah dosis, diikuti dengan dosis penuh setidaknya dengan selang waktu satu bulan."

Pasangan tersebut mengatakan bahwa rejimen n = 8.895 menunjukkan kemanjuran 62 persen ketika diberikan sebagai dua dosis penuh setidaknya dalam satu bulan.

"Analisis gabungan dari kedua rejimen dosis (n = 11.636) menghasilkan kemanjuran rata-rata 70 persen."

AstraZeneca mengatakan akan "segera mempersiapkan pengiriman data sesuai peraturan kepada pihak berwenang di seluruh dunia yang memiliki kerangka kerja untuk persetujuan bersyarat atau awal".

Ia menambahkan bahwa mereka akan mencari daftar penggunaan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia untuk mempercepat ketersediaan vaksin di negara-negara berpenghasilan rendah.

Jonah Hull dari Al Jazeera, melaporkan dari London, mengatakan: “Telah terbukti bahwa vaksin ini jauh lebih praktis daripada vaksin lain yang akan mendapatkan persetujuan peraturan di Amerika Serikat, dalam arti bahwa vaksin ini dapat disimpan di 2 hingga 8 derajat, berlawanan dengan, misalnya, minus 70 derajat dalam kasus vaksin Pfizer.

“Dan itu juga akan dapat diproduksi jauh lebih luas, ditingkatkan jauh lebih cepat dan jauh lebih murah daripada vaksin lainnya. Ini memiliki implikasi yang sangat penting bagi negara berkembang, untuk distribusi vaksin secara global. "

AstraZeneca, yang telah berjanji tidak akan mendapat untung dari vaksin selama pandemi, telah mencapai kesepakatan dengan pemerintah dan organisasi kesehatan internasional yang menetapkan biayanya sekitar $ 2,50 per dosis. Vaksin Pfizer berharga sekitar $ 20 per dosis, sedangkan Moderna seharga $ 15 hingga $ 25, berdasarkan perjanjian yang dibuat oleh perusahaan untuk memasok vaksin mereka ke pemerintah AS.

AstraZeneca mengatakan sedang melihat kapasitas hingga tiga miliar dosis vaksin pada tahun 2021 menunggu persetujuan regulasi.

Baca Juga: Keren, Inilah Tiga Laptop Baru Huawei MateBook Dengan Intel Generasi ke-11

Dikatakan bahwa vaksin dapat disimpan, diangkut dan ditangani "pada kondisi pendingin normal" antara dua dan delapan derajat Celcius (36-46 derajat Fahrenheit) selama setidaknya enam bulan.

“Pengumuman hari ini membawa kita selangkah lebih dekat ke waktu dimana kita dapat menggunakan vaksin untuk mengakhiri kehancuran yang disebabkan oleh SARS-CoV-2. Kami akan terus bekerja untuk memberikan informasi detail kepada regulator. Merupakan suatu kehormatan untuk menjadi bagian dari upaya multinasional yang akan meraup manfaat bagi seluruh dunia, ”kata Sarah Gilbert, profesor vaksinologi di Universitas Oxford.

Lebih dari 23.000 orang dewasa saat ini sedang dinilai dalam uji coba, dengan jumlah diperkirakan meningkat hingga 60.000, kata pernyataan itu.

"Uji klinis juga sedang dilakukan di AS, Jepang, Rusia, Afrika Selatan, Kenya, dan Amerika Latin dengan uji coba terencana di negara-negara Eropa dan Asia lainnya," tambahnya.

Profesor Oxford Andrew Pollard mengatakan temuan terbaru menunjukkan "vaksin efektif yang akan menyelamatkan banyak nyawa".

“Yang menarik, kami menemukan bahwa salah satu dari aturan pemberian dosis kami mungkin sekitar 90 persen efektif dan jika aturan pemberian dosis ini digunakan, lebih banyak orang dapat divaksinasi dengan pasokan vaksin yang direncanakan.

“Pengumuman hari ini hanya dapat dilakukan berkat banyak sukarelawan dalam uji coba kami, dan tim peneliti yang bekerja keras dan berbakat yang berbasis di seluruh dunia,” tambah Pollard, yang merupakan kepala penyelidik dari Uji Coba Vaksin Oxford.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan di Twitter: "Berita yang sangat menggembirakan bahwa vaksin Oxford telah terbukti sangat efektif dalam uji coba ... Masih ada pemeriksaan keamanan lebih lanjut, tetapi ini adalah hasil yang fantastis."

Matt Hancock, sekretaris kesehatan, mengatakan kepada BBC TV: “Kami berharap dapat mulai vaksinasi bulan depan.

“Sebagian besar program peluncuran vaksin akan dilakukan pada Januari, Februari, Maret. Dan kami berharap suatu saat setelah Paskah segalanya akan dapat mulai kembali normal. ”

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...