Pemerintah Akan Membubarkan 29 Badan Negara Lagi Dalam Upaya Debirokratisasi 2021

Selasa, 24 November 2020 | 11:19 WIB
Pemerintah Akan Membubarkan 29 Badan Negara Lagi Dalam Upaya Debirokratisasi 2021 Pemerintah Akan Membubarkan 29 Badan Negara Lagi Dalam Upaya Debirokratisasi 2021

RIAU24.COM -  Pemerintah Presiden Joko “Jokowi” Widodo berencana membubarkan total 29 lembaga negara di tahun mendatang karena melanjutkan upaya debrokratisasi yang dicanangkan pada pertengahan tahun 2020. Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo mengatakan pemerintah tahun ini akan membubarkan 10 lembaga yang dibentuk baik melalui Peraturan Presiden (Perpres) maupun Keputusan Presiden (Keppres). 19 lembaga lain yang akan dipotong blok ditetapkan oleh undang-undang dan karena itu, hanya dapat dibubarkan oleh DPR melalui amandemen undang-undang terkait. Tjahjo berharap pembubaran lembaga-lembaga tersebut selesai tahun depan.

“Kami telah menyusun Perpres untuk membubarkan 10 dari mereka dan kami hanya perlu mengumumkan [yang mana] akhir tahun ini. Sementara itu, kami juga perlu bekerja sama dengan anggota parlemen untuk membubarkan 19 lembaga lainnya, ”kata menteri yang merupakan anggota Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa.

Salah satu alasan pemangkasan birokrasi adalah tumpang tindih tugas beberapa kementerian. Misalnya, kata Tjahjo, pemerintah tahun ini berencana membubarkan Komisi Nasional Lansia (Komnas Lansia), karena diyakini kementerian yang membidangi yurisdiksi bisa mengambil alih tugasnya. Komnas Lansia, yang dibentuk melalui Perpres tahun 2004, bertugas membantu rancangan peraturan Presiden untuk meningkatkan kesejahteraan lansia negara.

Baca Juga: Gempa Berkekuatan 6,4 Guncang Provinsi San Juan Argentina, Tidak Ada Peringatan Tsunami

Namun, kesejahteraan lansia merupakan hal yang sudah dikelola oleh Direktorat Jenderal Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial Kementerian Sosial. Alasan lain pembubaran adalah karena lembaga-lembaga tersebut terbukti "tidak efektif", kata Tjahjo, Kamis. Demikian halnya dengan Badan Pembangunan Surabaya-Madura (Suramadu) yang dibentuk Perpres tahun 2009. Badan tersebut bertanggung jawab atas perencanaan pembangunan ekonomi di wilayah sekitar Jembatan Suramadu yang menghubungkan Surabaya dan Pulau Madura di Jawa Timur.

“Badan tersebut terdiri dari perwakilan berbagai kementerian dan pemerintah Jawa Timur. Tapi koordinasi di antara mereka buruk, makanya kami ingin membubarkannya, ”kata Tjahjo.

Dia tidak merinci kementerian mana yang akan mengambil alih tugasnya. Pada bulan Juli, Presiden Jokowi akan membubarkan lembaga negara yang dianggap pemerintahannya tidak efektif atau memiliki tanggung jawab yang tumpang tindih dengan kementerian. Presiden menyatakan keinginannya untuk birokrasi yang lebih ramping, yang menurutnya akan membantu pemerintah mengendalikan pengeluaran karena mengalokasikan kembali sumber dayanya untuk mengurangi keadaan darurat kesehatan COVID-19.

Tujuannya dijabarkan akhir bulan itu ke dalam Perpres No. 82/2020 untuk mengkonsolidasikan keputusan pembubaran 18 lembaga negara, termasuk Tim Koordinasi Nasional Pengembangan Ekosistem Mangrove (TKNPEM). TKNPEM bukanlah yang pertama dibubarkan dalam upaya Jokowi untuk debrokratisasi, dan tentunya bukan yang terakhir menurut peraturan presiden yang mendahului dan mengikuti Perpres No. 82/2020. Tak lama setelah dilantik pada 2014, Jokowi membubarkan 10 lembaga negara melalui Perpres Nomor 176/2014. Tahun berikutnya, dia pindah untuk membubarkan sebuah badan yang bertugas mengurangi emisi gas rumah kaca dan deforestasi. Ia juga membubarkan Dewan Perubahan Iklim Nasional dan mengembalikan mandatnya kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Pada 2016, ia membubarkan 10 badan negara lagi, dan menutup Badan Penanggulangan Semburan Lumpur Sidoarjo pada 2017. Riant Nugroho, direktur Institute for Policy Reform, mengatakan bahwa pemerintah telah mengambil langkah bagus dalam memangkas birokrasi yang membengkak, sebuah masalah yang muncul ketika negara mulai menangani reformasi politik pada tahun 1998. Namun, hingga akhir masa kepresidenan Susilo Bambang Yudhoyono pada tahun 2014, pemerintah memiliki kecenderungan untuk membentuk banyak "badan pembantu" untuk menangani masalah-masalah negara yang sangat luas. Satu demi satu, komisi dan dewan dibentuk alih-alih meningkatkan ruang lingkup kerja di lembaga negara yang ada, dengan situasi yang semakin memuncak dalam beberapa tahun terakhir.

Baca Juga: Ajaib, Pria Ini Berhasil Menginap Tanpa Terdeteksi di Bandara Chicago Selama Tiga Bulan

Akibat pembengkakan birokrasi tersebut, kata Riant, pemerintah harus menyisihkan sebagian besar anggaran belanja setiap tahun untuk menutupi biaya operasional banyak badan negara tersebut. Biaya tambahan dengan cepat menjadi tidak dapat dibenarkan setelah diketahui bahwa beberapa lembaga hanya menduplikasi tugas dari lembaga yang ada, sementara yang lain gagal memberikan layanan nyata apa pun kepada publik. “Pengurangan jumlah badan tambahan negara diperlukan untuk mencegah pemerintah membebani anggarannya secara berlebihan. Melakukan hal itu juga bisa membuka jalan bagi tata kelola yang lebih baik juga, ”katanya, akhir pekan lalu.

Namun, rencana apa pun untuk menanamkan pemerintahan yang efektif akan gagal jika negara tidak dapat menahan diri untuk membentuk lembaga baru atau mengkanibal tanggung jawab badan yang ada, kata dosen Trubus Rahadiansyah dari fakultas hukum Universitas Trisakti. Trubus menyarankan untuk meninjau kembali beberapa pelajaran berguna dari rezim Orde Baru, seperti perencanaan jangka panjang terkait dengan Pedoman Kebijakan Negara (GBHN) yang sekarang sudah tidak berlaku. “Menurut saya, ada baiknya pemerintah saat ini menyusun dokumen perencanaan yang lebih baik, seperti Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional [RPJP], sebagai dasar untuk memutuskan perlu atau tidaknya menambah instansi baru di masa mendatang,” ujarnya. .

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...