Puluhan Ribu Pendukung Sadr Berkumpul di Irak

Sabtu, 28 November 2020 | 09:28 WIB
Puluhan Ribu Pendukung Sadr Berkumpul di Irak Puluhan Ribu Pendukung Sadr Berkumpul di Irak

RIAU24.COM -  Empat orang ditembak mati dan puluhan lainnya luka-luka di selatan Irak, kata petugas medis, dalam bentrokan antara pengunjuk rasa anti-pemerintah dan pendukung pemimpin Muslim Syiah Muqtada al-Sadr. Kekerasan meletus ketika puluhan ribu pendukung Sadr turun ke jalan di Baghdad dan kota selatan Nasiriya pada hari Jumat dalam unjuk kekuatan menyaingi gerakan protes yang didominasi pemuda yang memudar yang meletus pada Oktober 2019, ketika persiapan untuk pemilihan parlemen Juni meningkat. 

Salah satu pengunjuk rasa anti-pemerintah terkemuka di Nasiriya, Mohammad al-Khayyat, menuduh orang-orang Sadrist membakar tenda-tenda yang dibangun oleh rekan-rekan demonstrannya dan menembaki mereka. “Orang Sadris bersenjatakan pistol datang untuk mencoba menghancurkan tenda kami. Kami khawatir akan terjadi lebih banyak kekerasan, ”kata Khayyat kepada AFP.

Baca Juga: Kisah Wanita Cantik Berusia 23 Tahun yang Punya 11 Bayi, Butuh Banyak Ibu Pengganti Untuk Merawat Anak-Anaknya...

Sumber medis mengatakan kepada AFP bahwa kekerasan itu telah menewaskan empat orang dan melukai 51 lainnya, sembilan di antaranya oleh tembakan.

Pendukung Al-Sadr juga berkumpul di Tahrir Square Baghdad - yang pernah menjadi pusat protes massa anti-pemerintah - untuk menunjukkan dukungan mereka kepada pemimpin Syiah yang bloknya memegang mayoritas di parlemen.

Irak menghadapi krisis fiskal paling mengerikan dalam beberapa dekade setelah jatuhnya harga minyak awal tahun ini dan dampak ekonomi dari pandemi COVID-19, dengan pemerintah tidak dapat membayar gaji sektor publik tepat waktu.

Gerakan Sadrist telah menyerukan protes untuk mendukung reformasi yang dikatakannya sebagai negara korup, tetapi kepala populisnya juga telah membuat langkah menjelang pemilihan federal tahun depan pada bulan Juni.

Dalam sebuah tweet minggu ini, al-Sadr mengatakan dia mengharapkan kemenangan besar untuk partainya dan akan mendorong perdana menteri berikutnya untuk menjadi anggota gerakan Sadrist untuk pertama kalinya.

Para pengikutnya menyerukan demonstrasi untuk mendukung seruan pemimpin untuk partisipasi massa dalam pemungutan suara.

Sebagian besar pendukung berdiri tanpa kedok di alun-alun, meneriakkan: "Ya, ya untuk pemimpin kami," untuk mendukung pemimpin yang terkenal itu karena Irak tetap menjadi negara berisiko tinggi untuk infeksi virus corona. Massa kemudian berdiri berdampingan untuk salat Jumat siang.

Baca Juga: Inilah Keajaiban Rekayasa: Inilah 10 Jembatan Kereta Api Tertinggi Dari Seluruh Dunia

Simona Foltyn dari Al Jazeera, melaporkan dari Baghdad, mengatakan demonstrasi massa menunjukkan kekuatan politik dan kemampuan organisasi yang dapat dikumpulkan oleh pendukung al-Sadr.
"Dan ini sangat kontras dengan gerakan protes anti-pemerintah yang telah berdemonstrasi di sini di Tahrir Square hingga beberapa minggu yang lalu," kata Foltyn, melaporkan dari Tahrir Square.

"Mereka mengklaim bahwa mereka telah disusupi oleh pihak-pihak seperti gerakan Sadrist dan bahwa gerakan mereka pada dasarnya telah dibajak," katanya.

“Pertemuan di sini meninggalkan sedikit keraguan tentang siapa yang muncul sebagai pemenang setelah berbulan-bulan protes anti-pemerintah,” tambahnya.

Para pengamat menganggap protes itu sebagai unjuk keberanian al-Sadr yang dimaksudkan untuk mengirim pesan ke blok politik lain bahwa, di jalan-jalan Irak, pemimpin Muslim itu masih memiliki pengaruh.

Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi menyerukan pemilu berlangsung Juni mendatang, setahun lebih awal dari yang diperkirakan. Itu adalah tuntutan utama dari pengunjuk rasa anti-pemerintah yang melumpuhkan jalan-jalan Irak ketika puluhan ribu orang berdemonstrasi Oktober lalu. Pemilihan akan berlangsung di bawah undang-undang baru yang disetujui oleh legislator tahun ini yang secara teoritis akan memungkinkan lebih banyak kandidat independen untuk mencalonkan diri.

Komisi pemilihan Irak telah mengatakan siap untuk mengadakan pemilihan awal jika pemerintah mengalokasikan anggaran untuk pemilihan tersebut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...