Salesforce Membeli Layanan Slack Seharga USD 27,7 Miliar

Rabu, 02 Desember 2020 | 15:34 WIB
Salesforce Membeli Layanan Slack Seharga USD 27,7 Miliar Salesforce Membeli Layanan Slack Seharga USD 27,7 Miliar

RIAU24.COM -  Pelopor perangkat lunak bisnis, Salesforce.com, membeli layanan obrolan kerja Slack seharga $ 27,7 miliar dalam kesepakatan yang bertujuan memberi kedua perusahaan kesempatan yang lebih baik untuk bersaing melawan kekuatan industri lama Microsoft.

Akuisisi yang diumumkan pada hari Selasa sejauh ini merupakan yang terbesar dalam sejarah Salesforce selama 21 tahun. Perusahaan San Francisco adalah salah satu yang pertama mulai menjual perangkat lunak sebagai layanan berlangganan yang dapat digunakan pada perangkat apa pun yang terhubung ke internet alih-alih proses yang lebih rumit untuk menginstal program di komputer individu.

Pendiri dan CEO Salesforce yang flamboyan, Marc Benioff, memuji konsep "komputasi awan" sebagai gelombang masa depan yang awalnya mendapat banyak cemoohan.

Tetapi perangkat lunak sebagai layanan telah menjadi standar industri yang telah berubah menjadi tambang emas bagi pembuat perangkat lunak sejak lama. Microsoft for one telah mengembangkan rangkaian layanan online miliknya yang berkembang pesat, yang dikenal sebagai Office 365, yang menyertakan layanan obrolan Teams yang mencakup banyak fitur yang sama seperti aplikasi Slack yang berusia 6 tahun.

Slack pada bulan Juli mengajukan keluhan di Uni Eropa yang menuduh Microsoft menggabungkan Teams secara ilegal ke Office 365 dengan cara yang memblokir penghapusannya oleh pelanggan yang mungkin lebih memilih Slack.

Baca Juga: Gawat, Jualan Produk Kesehatan, Salesman Ini Malah Jadi Superspreader Covid-19, Picu Terjadinya 102 Kasus

Microsoft juga telah menjadi ancaman bagi produk utama Salesforce, sederetan alat yang membantu perusahaan lain mengelola hubungan pelanggan mereka.

"Untuk Benioff, ini semua tentang Microsoft," analis Wedbush Securities Dan Ives mengatakan tentang kesepakatan hari Selasa. "Jelas sekali bahwa Microsoft semakin menjauh dari Salesforce dalam hal perang cloud."

Benioff tidak ragu bahwa dia menganggap kesepakatan itu sebagai kudeta besar, setelah kalah dari Microsoft pada 2016 ketika kedua perusahaan itu bersaing untuk membeli layanan jaringan profesional LinkedIn.

"Ini adalah pertandingan yang dibuat di surga," kata Benioff selama panggilan konferensi yang bersemangat. "Kami melihat di Slack sebuah perusahaan dan platform sekali dalam satu generasi. Ini adalah sistem saraf pusat untuk banyak perusahaan."

Salesforce telah membangun kesuksesannya dalam beberapa tahun terakhir untuk melakukan diversifikasi ke bidang lain, sebagian besar melalui serangkaian akuisisi yang mencakup kesepakatan terbesar sebelumnya, pembelian spesialis analitik data Tableau Software senilai $ 15,7 miliar tahun lalu.

Banyak kesepakatan telah dibiayai dengan saham Salesforce, yang nilainya hampir tujuh kali lebih banyak daripada satu dekade lalu untuk mengangkat nilai pasar perusahaan saat ini menjadi $ 220 miliar. Salesforce menggunakan sahamnya untuk membayar kira-kira setengah dari pembelian Slack, dengan sisanya ditutupi dengan uang tunai, dengan sebagian uang dipinjam pada saat suku bunga sangat rendah.

Slack, di sisi lain, belum terbukti populer di kalangan investor, meskipun layanannya yang diluncurkan secara publik pada tahun 2014 semakin banyak digunakan oleh perusahaan dan lembaga pemerintah yang mencari alternatif yang lebih gesit daripada email. Sebelum laporan berita tentang kesepakatan potensial dengan Salesforce muncul minggu lalu, saham Slack masih melayang di sekitar harga pencatatan awal $ 26 ketika perusahaan go public hampir 18 bulan yang lalu.

"Ini adalah strategi keluar yang bagus untuk Slack," kata Kate Leggett, seorang analis di Forrester Research. “Microsoft Teams sedang makan siang Slack.”

Salah satu pendiri Slack, Stewart Butterfield, berharap penjualan ini berhasil lebih baik daripada ketika perusahaan lain yang ia dirikan, layanan berbagi foto Flickr, dijual ke Yahoo 15 tahun lalu. Flickr tersesat di Yahoo di tengah kekacauan selama bertahun-tahun sebelum akhirnya dijual lagi pada tahun 2018 ke SmugMug.

Pada tindakan berikutnya setelah meninggalkan Flickr, Butterfield memutuskan untuk fokus pada game dengan sebuah startup bernama Tiny Speck yang diluncurkan pada tahun 2009. Beberapa tahun kemudian, ia beralih ke layanan pesan instan yang namanya merupakan singkatan dari “Searchable Log of All Conversation and Pengetahuan."

Leggett memperkirakan Salesforce akan mendapat manfaat dari memiliki Slack karena itu akan menambahkan alat kolaborasi populer ke rangkaian perangkat lunaknya sendiri, yang difokuskan pada pengelolaan hubungan pelanggan untuk bisnis dan lembaga pemerintah. Dia mengatakan kebutuhan agen hubungan pelanggan dan pengguna Salesforce lainnya untuk berkerumun di sekitar topik dan berkolaborasi dari jarak jauh hanya tumbuh dengan pandemi virus corona yang telah mengirim begitu banyak pekerja kantor pulang dan membuat banyak orang terpikat pada alat online baru.

Jika semuanya berjalan lancar, Salesforce berharap untuk mengendalikan Slack sekitar Mei hingga Juli tahun depan.

Slack, yang gratis untuk orang-orang yang menggunakan versi dasar, menemukan adopsi yang cepat dalam industri teknologi karena kemudahan penggunaan dan mendorong mode percakapan yang lebih kasual daripada email. Perusahaan berhenti merilis jumlah pengguna hariannya setelah mencapai 12 juta tahun lalu, dengan fokus pada pelanggan berbayar, yang menurut Butterfield pada Maret telah menunjukkan "curahan minat besar-besaran" karena cara pandemi memaksa orang untuk bekerja dari rumah.

"Saya pikir pandemi memainkan peran besar" dalam membuka jalan untuk kesepakatan, kata Ives. "The Zooms, the Slacks, the Microsoft Teams, itu akan menjadi bagian baru tenaga kerja. "

Baca Juga: Terkuak, Dokter di China Bungkam Tentang Asal Virus Corona yang Sebenarnya

Ives mengatakan Benioff juga kehabisan waktu untuk mengejar Microsoft, yang tetap menjadi pemain sekunder dalam bisnis inti manajemen hubungan pelanggan Salesforce, yang dikenal sebagai CRM, tetapi jauh di depan dalam menyediakan rangkaian layanan berbasis awan yang lebih luas.

Slack dan Salesforce berkantor pusat sekitar satu blok dari satu sama lain di San Francisco. Kantor Slack berada di bawah bayang-bayang Salesforce Tower 62 lantai, gedung tertinggi di California Utara.

“Saya bisa melihat langsung ke luar jendela saya dan Anda tahu apa yang saya lihat? Slack, "kata Benioff.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...