Tragis, Seorang Remaja Palestina Dibunuh Oleh Pasukan Israel Sebagai Aksi Protes

Sabtu, 05 Desember 2020 | 09:52 WIB
Tragis, Seorang Remaja Palestina Dibunuh Oleh Pasukan Israel Sebagai Aksi Protes Tragis, Seorang Remaja Palestina Dibunuh Oleh Pasukan Israel Sebagai Aksi Protes

RIAU24.COM -  Seorang remaja Palestina tewas dalam bentrokan dengan tentara Israel di sela-sela protes di Tepi Barat yang diduduki, kata kementerian kesehatan Palestina. Ali Ayman Nasr Abou Aliya yang berusia tiga belas tahun "meninggal karena luka-lukanya setelah dia ditembak dengan peluru tajam di perut" selama bentrokan pada hari Jumat di utara Ramallah, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Dia telah dibawa dalam kondisi kritis untuk perawatan di sebuah rumah sakit di Ramallah di mana dia kemudian meninggal, kata kementerian itu. Seorang juru bicara militer Israel mengatakan tentara telah menggunakan apa yang dia gambarkan sebagai "cara pembubaran kerusuhan" untuk menghadapi lusinan orang Palestina yang melemparkan batu ke arah tentara dan mencoba untuk menggulingkan batu dan membakar ban ke kendaraan Israel.

Baca Juga: Puting Beliung Besar Tornado Muncul di Indonesia Menyebabkan Kepanikan Di Kalangan Warga

"Laporan penggunaan tembakan langsung selama kerusuhan itu tidak benar dan klaim tentang sejumlah perusuh yang terluka dan satu orang tewas diketahui," kata juru bicara itu.

Remaja Palestina itu terlibat dalam protes mingguan terhadap permukiman ilegal Israel di desa al-Mughayyir dekat Ramallah, kata Marzouq Abu Naeem, seorang anggota dewan desa. Kementerian luar negeri Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang pembunuhan itu: "Kejahatan jelek ini adalah kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan."

Empat orang lainnya terluka oleh tembakan tentara Israel, kata kantor berita Palestina WAFA. Desa Mughayyir di Palestina terletak di dekat beberapa permukiman Israel dan telah menjadi lokasi bentrokan antara warga Palestina dan pemukim Israel di masa lalu.

Itu juga dekat daerah Ras al-Teen, di mana Israel telah mengancam untuk menghancurkan sebuah sekolah, sebuah langkah yang dikutuk pada awal November oleh Uni Eropa, yang mendanai pembangunannya. Israel telah menduduki Tepi Barat sejak 1967.

Lebih dari 450.000 orang Israel tinggal di permukiman di wilayah itu, rumah bagi lebih dari 2,8 juta orang Palestina.

Baca Juga: Pasangan yang Memfilmkan Dirinya Berhubungan Seks di Bianglala dan Mempostingnya di Situs Porno Kini Menghadapi Tuntutan

Warga Palestina yang tidak memiliki kewarganegaraan berharap untuk menciptakan negara merdeka mereka sendiri di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, dan di Gaza yang terkepung sebagai bagian dari solusi dua negara, tetapi masalah pemukiman ilegal Yahudi di tanah yang direbut Israel dalam perang 1967 telah lama menjadi perhatian. batu sandungan dalam proses perdamaian yang sekarang menemui jalan buntu.

Orang-orang Palestina, yang memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat, mengatakan permukiman Israel di sana akan menolak mereka sebagai negara yang layak dan seperti banyak negara lain melihat permukiman tersebut sebagai penghalang perdamaian dan ilegal menurut hukum internasional.

Israel membantah pandangan ini, dengan alasan kebutuhan keamanan serta hubungan alkitabiah dan sejarah dengan tanah itu. Putaran terakhir pembicaraan damai Israel-Palestina gagal pada tahun 2014.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...