AS Memasukkan Nigeria ke Daftar Hitam Negara yang Tidak Memiliki Kebebasan Beragama

Selasa, 08 Desember 2020 | 14:23 WIB
AS Memasukkan Nigeria ke Daftar Hitam Negara yang Tidak Memiliki Kebebasan Beragama AS Memasukkan Nigeria ke Daftar Hitam Negara yang Tidak Memiliki Kebebasan Beragama

RIAU24.COM -  Amerika Serikat pada hari Senin menempatkan Nigeria untuk pertama kalinya dalam daftar hitam kebebasan beragama, menekan sekutu ketika kelompok-kelompok Kristen menyuarakan ketidakamanan yang semakin meningkat.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menunjuk Nigeria sebagai "Negara dengan Perhatian Khusus" untuk kebebasan beragama, yang jarang melibatkan sesama demokrasi dalam upaya AS untuk mempermalukan negara-negara agar bertindak. "Penunjukan tahunan ini menunjukkan bahwa ketika kebebasan beragama diserang, kami akan bertindak," tulis Pompeo, seorang Kristen evangelis, di Twitter.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

Nigeria mempertahankan keseimbangan yang rapuh antara Muslim dan Kristen, tetapi kelompok-kelompok gereja telah mengungkapkan keprihatinan mereka yang meningkat ke Amerika Serikat. Hukum AS mewajibkan penunjukan bagi negara-negara yang terlibat dalam atau mentolerir "pelanggaran kebebasan beragama yang sistematis, berkelanjutan, dan mengerikan." Negara-negara dalam daftar hitam termasuk Arab Saudi dan Pakistan, yang keduanya memiliki aliansi bersejarah meskipun rumit dengan Amerika Serikat, serta China dan Iran, musuh bebuyutan pemerintahan Presiden Donald Trump.

Negara lain dalam daftar adalah Eritrea, Myanmar, Korea Utara, Tajikistan dan Turkmenistan. Pompeo khususnya tidak menargetkan India, mitra dekat Amerika Serikat yang semakin meningkat. India menyuarakan kemarahan awal tahun ini ketika Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, yang memberikan rekomendasi kepada Departemen Luar Negeri, menyerukan daftar hitam India atas apa yang dikatakannya sebagai penurunan tajam di bawah Perdana Menteri Narendra Modi, seorang nasionalis Hindu. Sudan, yang berubah setelah beberapa dekade kediktatoran, keluar dari daftar hitam tahun lalu, dan Pompeo pada Senin mencabut negara itu dari daftar pantauan tingkat kedua bersama dengan Uzbekistan.

Di bawah hukum AS, negara-negara dalam daftar hitam harus melakukan perbaikan atau menghadapi sanksi termasuk kehilangan bantuan AS, meskipun pemerintah dapat mengabaikan tindakan tersebut. Departemen Luar Negeri tidak segera menjelaskan mengapa mereka menunjuk Nigeria tetapi, dalam laporan tahunannya awal tahun ini, mencatat kekhawatiran baik di tingkat federal maupun negara bagian. Itu menunjuk pada penahanan massal anggota Gerakan Islam di Nigeria, sebuah kelompok Muslim Syiah yang dilarang tahun lalu karena tuduhan terorisme.

Tentara Nigeria membunuh sekitar 350 Syiah, banyak dari mereka ditembak mati atau dibakar hidup-hidup, dalam konfrontasi tahun 2015, menurut kelompok hak asasi manusia. Gerakan tersebut mengambil inspirasi dari Iran, yang biasanya menjadi target utama Trump. Tetapi Gereja Katolik mengkritik larangan terhadap kelompok tersebut, khawatir hal itu menjadi preseden berbahaya bagi semua agama. Laporan Departemen Luar Negeri juga menyoroti penangkapan Muslim karena makan di depan umum di negara bagian Kano selama Ramadan, ketika umat Islam seharusnya berpuasa pada siang hari, dan peraturan baru tentang dakwah di negara bagian Kaduna.

Baca Juga: Tragis, Wanita Ini Dibiarkan Meninggal Di Jalan Setapak, Setelah Rumah Sakit Menolak Memberikan Bantuan

Nigeria adalah basis Boko Haram, ekstremis Islam yang pemberontakan 11 tahun telah menewaskan lebih dari 36.000 orang dan menyebar ke negara-negara tetangga. Tetapi Konferensi Uskup Katolik AS, dalam sepucuk surat kepada Pompeo, mengatakan bahwa jauh lebih banyak orang Nigeria yang terbunuh dalam konflik petani penggembala, di mana umat Kristen menanggung beban akibat perubahan iklim memperburuk penggurunan. Kelompok Kristen juga menuduh Presiden Muhammadu Buhari tidak memberikan perhatian yang cukup setelah para jihadis menculik dan membunuh seorang pendeta, Lawan Andimi.

Komite Internasional Nigeria, sebuah kelompok advokasi, telah mendesak Amerika Serikat untuk menunjuk utusan khusus, menyebut tanggapan pemerintah Buhari terhadap kekerasan itu "lemah" dan menyuarakan ketakutan itu akan memburuk. Kebebasan beragama telah menjadi masalah inti bagi Pompeo dan Trump, yang mengandalkan dukungan Kristen evangelis yang kuat dan sering mengecilkan masalah hak asasi manusia lainnya di antara sekutu.

Dalam upaya bipartisan ketika Trump keluar, Dewan Perwakilan Rakyat sangat menyetujui resolusi pada hari Senin yang meminta Amerika Serikat untuk memprioritaskan pencabutan undang-undang penistaan ​​agama di seluruh dunia. Resolusi tersebut mencatat bahwa lebih dari 70 negara memiliki undang-undang penistaan ​​agama dan menyuarakan kewaspadaan atas Pakistan, di mana minoritas telah sering menjadi sasaran, serta tentang serangan terhadap penulis sekuler di Bangladesh. DPR juga dengan suara bulat menyetujui resolusi yang menyerukan diakhirinya "penganiayaan yang disponsori negara" Iran terhadap komunitas Baha'i dan mendesak pembebasan segera anggota agama yang ditahan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...