Kondisi Semakin Mengerikan, Para Dokter ICU di Lebanon Takut Akan Lonjakan Pasien COVID-19

Sabtu, 09 Januari 2021 | 08:58 WIB
Foto : CNBC Indonesia Foto : CNBC Indonesia

RIAU24.COM -  “Saya sangat cemas tentang apa yang akan kita lihat dalam beberapa minggu ke depan,” seorang dokter perawatan intensif berusia 33 tahun, sedang istirahat sejenak dari shift 24 jam di unit perawatan intensif (ICU) rumah sakit Beirut, kata.

Dokter, yang berbicara dengan Al Jazeera tanpa menyebut nama karena sensitifitas masalah tersebut, mengatakan ICU di dua rumah sakit tempat dia bekerja antara Beirut dan Lembah Bekaa timur Lebanon telah penuh selama seminggu terakhir. Di seluruh negeri, jumlah kasus baru telah melonjak setelah para pejabat secara signifikan melonggarkan pembatasan untuk keluar selama musim liburan. Rekor telah dipecahkan setiap hari selama empat hari terakhir, melonjak dari 3.620 kasus baru pada Selasa menjadi 5.440 pada Jumat - sehari setelah penguncian 25 hari baru dengan jam malam diberlakukan.

Baca Juga: Gawat, Jualan Produk Kesehatan, Salesman Ini Malah Jadi Superspreader Covid-19, Picu Terjadinya 102 Kasus

Meskipun jumlahnya bervariasi, kapasitas ICU di seluruh negeri dilaporkan sekitar 550 tempat tidur. Lima ratus dua puluh lima, atau lebih dari 90 persen, penuh pada hari Jumat, menurut kementerian kesehatan.

Ini berarti pasien COVID-19 yang hidupnya dalam bahaya harus tetap berada di unit gawat darurat daripada dipindahkan ke ICU. “Mereka tidak diberikan perawatan yang optimal,” kata dokter tersebut.

“Ruang gawat darurat penuh sesak dan kewalahan dan tidak dapat menerima lebih banyak pasien. Kami belum berada pada tahap di mana kami harus membuat pilihan sulit untuk melakukan triase pasien [memutuskan siapa yang mendapatkan perawatan berdasarkan peluang mereka untuk bertahan hidup], tetapi itu menjadi sulit. ”

Prospek kelangsungan hidup banyak orang bergantung pada apakah tempat tidur ICU menjadi gratis - terkadang oleh seseorang menjadi lebih baik, tetapi seringkali setelah seseorang meninggal. Maret lalu, selama wabah COVID-19 besar di wilayah Lombardy Italia, petugas kesehatan harus membuat keputusan sulit untuk tidak merawat pasien yang berusia lebih dari 75 atau 80 tahun, alih-alih memilih untuk memberikan perawatan kepada pasien yang lebih muda dengan peluang bertahan hidup yang lebih baik.

Ini adalah sesuatu seperti "skenario Italia" yang ditakuti petugas kesehatan di garis depan perjuangan Lebanon melawan COVID.

“Saya pikir kami harus membuat keputusan seperti di Italia, jika tidak minggu depan atau minggu berikutnya, maka dalam sebulan. Itu berarti jumlah kematian akan meningkat, ”kata dokter ICU berusia 35 tahun kedua kepada Al Jazeera, yang juga berbicara tanpa menyebut nama.

“Sistem perawatan kesehatan lemah, pejabat tidak berguna dan banyak orang tampaknya tidak peduli. Situasinya menyedihkan dan saya takut apa yang akan terjadi, tetapi saya jujur ​​pada titik sekarang di mana saya hanya mengatakan, 'apapun yang terjadi, terjadi'. "

Menteri Kesehatan Hamad Hasan tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar, begitu pula seorang penasihat. Kementerian telah meminta rumah sakit swasta untuk meningkatkan kapasitas tempat tidur yang siap untuk COVID, dan rumah sakit mengatakan mereka telah mematuhi sejauh mungkin mengingat efek dari krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara itu.

Baca Juga: Terkuak, Dokter di China Bungkam Tentang Asal Virus Corona yang Sebenarnya

"Bahkan jika rumah sakit meningkatkan kapasitas tempat tidur mereka, mereka tidak dapat mengimbangi peningkatan tajam jumlah COVID, '' kata Firas Abiad, kepala rumah sakit utama penangkal COVID di Lebanon, dalam sebuah tweet.

“Pendekatan yang lebih keras sekarang dibutuhkan. Jika kita menunggu ranjang rumah sakit penuh, itu akan terlambat. Dilihat dari kelemahan yang terlihat di jalan, hal-hal tidak berjalan dengan baik. "

Banyak orang di Lebanon menarik garis langsung antara lonjakan kasus dan keputusan pemerintah untuk secara signifikan mengurangi jam malam selama Natal dan Tahun Baru - memungkinkan ratusan orang berkumpul di dalam ruangan untuk konser dan acara lainnya.

Setidaknya dua penyanyi yang mengadakan acara Malam Tahun Baru yang padat telah mengumumkan bahwa mereka dinyatakan positif. “Ini adalah keputusan yang terkait dengan kepentingan bisnis,” Assem Araji, kepala komite kesehatan parlemen Lebanon mengatakan kepada Al Jazeera, mencela keputusan tersebut yang picik.

Komite Araji juga mengkritik penguncian baru untuk pengecualian yang memungkinkan toko bunga, pabrik, dan bisnis tidak penting lainnya tetap buka. “Mereka mungkin juga sudah membuat daftar apa saja yang tidak terkecuali, praktis semuanya buka selain toko pakaian,” ujarnya.

Pada saat yang sama, kementerian dalam negeri mengamanatkan bahwa hanya mobil dengan pelat nomor ganjil yang mengemudi beberapa hari, dan yang memiliki pelat nomor genap pada orang lain - meskipun ada keberatan dari menteri kesehatan dan komite kesehatan, yang mengatakan peraturan tersebut sebenarnya meningkatkan kemungkinan eksposur.

“Ini memaksa orang menggunakan angkutan umum atau masuk mobil bersama tetangganya,” kata Araji.

“Tidak ada strategi dan [pejabat] saling bertentangan.”

Araji mengatakan pemerintah hampir menandatangani kesepakatan dengan obat-obatan Pfizer untuk sekitar dua juta dosis vaksin setelah keputusan akhir ditangguhkan atas klausul yang melindungi perusahaan yang berbasis di AS tersebut dari tanggung jawab atas potensi efek samping.

Dia mengatakan vaksin gelombang pertama dijanjikan pada pertengahan Februari. Pada saat yang sama, dia mengatakan Lebanon ingin mengamankan sekitar 1,5 juta dosis melalui program COVAX Organisasi Kesehatan Dunia yang bertujuan untuk memastikan vaksin didistribusikan ke negara berkembang.

Karena masing-masing dua dosis diperlukan untuk vaksin yang akan diperoleh, mereka akan mencakup 1,75 juta orang Lebanon - kurang dari sepertiga dari enam juta populasi negara yang mencakup setidaknya satu juta pengungsi.

Araji mengatakan kemungkinan akan memakan waktu hingga akhir 2021 untuk memberikan semua dosis ini, menambahkan bahwa vaksin yang dibeli dan diberikan secara pribadi juga akan segera tersedia.

Sementara itu, dokter ICU berusia 33 tahun itu mengatakan para profesional perawatan kesehatan berusaha untuk bertahan sampai Lebanon memulai vaksinasi - tetapi menyatakan kecemasan seiring waktu yang diperlukan agar kekebalan yang dihasilkan dapat menurunkan beban kasus.

“Ada frustrasi dan ada banyak tekanan pada kami,” katanya, “untuk selalu melakukan hal yang benar, untuk menemukan tempat untuk merawat pasien ini, menangani keluarga mereka dan kesalahpahaman dan kesalahan informasi, dan juga melihat rekan-rekan kami menjadi sakit dan lelah."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...