Pengawal Revolusi Iran Meluncurkan Pangkalan Rudal di Tengah Ketegangan Dengan AS

Sabtu, 09 Januari 2021 | 09:03 WIB
Foto : Liputan6 Foto : Liputan6

RIAU24.COM -  Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) elit Iran telah meluncurkan pangkalan rudal bawah tanah besar di sepanjang pantai Teluk Persia di tengah ketegangan yang meningkat dengan Amerika Serikat.

Dalam klip yang ditayangkan di televisi pemerintah, komandan tingkat tinggi dari IRGC terlihat saat mereka memasuki depot bawah tanah, yang pintu masuknya dicat dengan bendera AS dan Israel sehingga mereka bisa berjalan di atasnya.

Mereka kemudian ditampilkan berjalan di sepanjang terowongan yang tampaknya tak berujung yang diisi dengan berbagai rudal dan truk dengan peluncur di punggung mereka.

Baca Juga: Setahun Setelah Penguncian, Para Pembangkang di Wuhan Semakin Terisolasi

“Di belakang kami, Anda dapat melihat kolom rudal ini dan sistem peluncurannya. Kolom ini membentang sejauh beberapa kilometer, "kata kepala IRGC Hossein Salami, berdiri di depan peluncur, menambahkan bahwa Angkatan Laut IRGC memiliki" banyak "pangkalan semacam itu.

"Rudal Angkatan Laut IRGC saat ini memiliki jangkauan ratusan kilometer, ketepatannya telah meningkat dan memiliki daya penghancur yang tinggi," katanya.

Pembukaan pangkalan tersebut, yang lokasinya tidak disebutkan, terjadi di tengah ketegangan yang meningkat dengan AS dalam beberapa minggu terakhir. Beberapa jam sebelum peluncuran, AS mengerahkan dua pembom strategis B-52 berkemampuan nuklir ke Timur Tengah, menandai keempat kalinya pesawat melakukan tur dalam dua bulan terakhir.

AS juga membatalkan keputusannya pekan lalu untuk mengembalikan satu-satunya kapal induk angkatan lautnya di kawasan itu ke pangkalannya, dengan alasan "ancaman" oleh pejabat Iran.

Tindakan AS itu untuk mengantisipasi ulang tahun pertama pembunuhan komandan tertinggi Iran Qassem Soleimani di Irak pada 3 Januari dalam serangan pesawat tak berawak yang diperintahkan oleh Presiden Donald Trump.

Selama upacara untuk menandai peringatan kematian pertama Soleimani, yang memimpin cabang operasi asing IRGC, para pejabat Iran memperbarui janji mereka untuk membalas dendam, tetapi mengatakan pembalasan akan datang pada waktu yang lebih tepat.

Baca Juga: Tak Terkenal, Tapi Kelompok Ini Klaim Bertanggung Jawab atas Ledakan Besar di Ibukota Arab Saudi

Iran juga telah memperingatkan AS terhadap eskalasi, mengatakan kepada kekuatan dunia bahwa mereka tidak menginginkan perang tetapi akan mempertahankan diri jika AS mengambil tindakan. Pembukaan pangkalan IRGC juga dilakukan hanya dua hari setelah militer Iran mengadakan latihan pertamanya untuk kendaraan udara tak berawak buatan lokal.

Drone tersebut menghantam target darat, laut dan udara sebagai bagian dari latihan dua hari yang diadakan di provinsi utara Semnan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...