Sembilan Orang Tewas Dalam Serangan Bersenjata di Meksiko Tengah

Sabtu, 09 Januari 2021 | 09:21 WIB
Foto : Medcom.id Foto : Medcom.id

RIAU24.COM - Sembilan orang tewas dan satu terluka ketika penyerang melepaskan tembakan di tengah-tengah negara bagian Guanajuato, Meksiko, kata para pejabat. Pejabat keamanan publik di kota Celaya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para penyerang tiba pada Kamis malam. Berita lokal melaporkan kebangkitan diadakan untuk seorang pria yang dibunuh sehari sebelumnya. Gambar dari tempat kejadian menunjukkan mayat berserakan di jalan.

Guanajuato berada di pusat perang berdarah antara kelompok kejahatan terorganisir yang bersaing. Tidak ada laporan langsung tentang siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut. Ribuan orang telah terbunuh di Guanajuato sejak geng lokal Santa Rosa de Lima berhadapan dengan kartel Generasi Baru Jalisco pada tahun 2017. Pihak berwenang menangkap pemimpin geng Santa Rosa de Lima pada bulan Agustus, tetapi kekerasan terus berlanjut.

Baca Juga: Sempat Menolak, Minggu Depan Israel Akan Mulai Vaksinasi Tahanan Palestina

Geng Santa Rosa dibesarkan di desa pertanian dengan nama yang sama. Ia mencuri bahan bakar dari jaringan pipa dan kilang pemerintah serta merampok barang dari kereta api. Tetapi setelah pihak berwenang meningkatkan keamanan di sekitar kereta api dan jaringan pipa selama dua tahun terakhir, geng tersebut beralih ke pemerasan dan penculikan.

Kartel Generasi Baru Jalisco telah menjadi yang paling keras di Meksiko dalam beberapa tahun terakhir, secara agresif memperluas jangkauannya ke seluruh negeri melalui serangan berani terhadap saingan dan pasukan pemerintahnya. Konflik mereka telah menjadikan Guanajuato - rumah bagi San Miguel Allende, tempat pensiun yang populer bagi orang Amerika - negara bagian paling mematikan di Meksiko.

Tembakan besar dan cepat terdengar dalam rekaman video yang diambil di dekat serangan itu dan disiarkan oleh media Meksiko.

Baca Juga: AS Memberi Sanksi Kepada Kementerian Kuba Atas Dugaan Pelanggaran Hak Asasi Manusia

Pada bulan September, orang-orang bersenjata membunuh 11 orang di sebuah bar di Jaral del Progreso dekat perbatasan dengan negara bagian Michoacan. Lebih dari dua lusin orang tewas di pusat rehabilitasi narkoba yang tidak terdaftar di Irapuato pada Juli.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador menjabat dua tahun lalu berjanji untuk mengurangi rekor tingkat kekerasan, tetapi pembunuhan terus mencapai puncak baru.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...