Kisah Para Keluarga dan Teman-Teman Para Penumpang Kecelakaan Pesawat Sriwijaya Air : Kami Berharap Mereka Masih Hidup

Senin, 11 Januari 2021 | 08:46 WIB
Foto : SuaraSumut Foto : SuaraSumut
<p>RIAU24.COM -  Keluarga dan teman-teman penumpang Sriwijaya Air penerbangan SJ 182 yang jatuh ke Laut Jawa segera setelah lepas landas pada hari Sabtu telah berbicara tentang insiden mematikan tersebut, mengatakan mereka masih memiliki harapan bila orang yang mereka nantikan masih hidup.

Lima anggota keluarga Yudi Qurdani termasuk di antara 62 orang di dalam pesawat - menurut manifes penerbangan - yang kehilangan kontak dengan pengatur lalu lintas udara hanya empat menit setelah lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Jakarta.

Tujuan pesawat adalah Pontianak, ibu kota provinsi Kalimantan Barat di pulau Kalimantan, sekitar 740 km (460 mil) jauhnya.

Paman Qurdani Toni Ismail, bibi Rahmawati, dan sepupu Ratih Windania ikut terbang kembali ke Pontianak dari liburan keluarga di Bandung di Jawa, bersama dengan putri Ratih, Yumna Fani Syatuzahr yang berusia empat tahun. Keponakan Qurdani yang berusia delapan tahun Athar Rizki Riawan juga ikut bepergian bersama mereka, meski orang tuanya tetap tinggal di Pontianak.

Baca Juga: Pemkab Siak-BPJS Ketenagakerjaan Teken Nota Kesepakatan Lanjutkan Kerjasama

Mereka bahkan tidak seharusnya berada di pesawat. "Mereka membeli tiket untuk terbang kembali ke Pontianak pada [Sabtu] pukul 7 pagi dengan NAM Air," kata Qurdani kepada Al Jazeera.

“Tapi malam sebelumnya, maskapai memberi tahu kami bahwa penerbangan diubah menjadi 13:30 dan itu akan menjadi pesawat Sriwijaya Air. Mereka hanya melakukan apa yang diperintahkan dan pergi ke bandara pada sore hari. ”

Pihak keluarga mencurigai NAM Air yang merupakan anak usaha Sriwijaya Air mengalihkan penumpang ke penerbangan selanjutnya karena penjualan tiket yang rendah. Penggabungan penerbangan tersebut juga berarti bahwa pesawat Sriwijaya Air tersebut membawa enam awak tambahan dari penerbangan NAM Air yang dibatalkan tersebut, termasuk Kapten Didik Gunardi, Perwira Pertama Fadly Satrianto, dan empat awak kabin.

Pada hari Minggu, Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional (Basarnas) merilis foto-foto petugas yang menemukan puing-puing dan barang-barang lain dari lokasi kecelakaan yang dicurigai, termasuk kaus merah muda seorang anak, yang diyakini Qurdani milik Yumna.

“Dia tidak memakainya saat dia pergi, tapi ibunya telah mengemasnya di dalam kopernya. Dia sering memakainya, jadi kami langsung mengenalinya saat kami melihatnya di TV. Kami 80 persen yakin itu kaosnya, ”ujarnya.

Sebelum naik pesawat ke Pontianak, ibu Yumna, Windania, memposting sederet Instagram story tentang keluarga yang berjalan di bandara, salah satunya bertuliskan: “Bye bye all my family… We are going home ya.”

Posting tersebut telah menjadi viral, dengan anggota masyarakat meninggalkan pesan belasungkawa.

Baca Juga: KPK Dalami Penerimaan Uang Untuk Pencalonan Bupati Banggai Laut

Qurdani, berbicara kepada Al Jazeera dari RS Polri Kramat Jati di Jakarta di mana keluarga berkumpul untuk menunggu kabar dan membantu proses identifikasi, mengatakan orang tua Athar sudah memberikan sampel DNA di Pontianak, dan keluarga Ismail serta Rahmawati sudah memberikan sampel di Jakarta. .

“Kami juga melihat di TV mereka menemukan kotak hitam dan kami hanya berharap ada yang selamat. Kami akan terus berharap dan meminta pertolongan dari Tuhan agar mereka tetap hidup, ”ujarnya.

“Tapi kami juga mempersiapkan diri untuk apapun, bahkan yang terburuk sekalipun. Kami berharap kami dapat menangani apa pun yang akan datang. "

Menurut catatan penerbangan, pesawat itu membawa enam awak dan 46 penumpang dewasa, tujuh anak dan tiga bayi, termasuk Rizki Wahyudi, istrinya Indah Halimah Putri, ibu mertua Rosi Wahyuni, dan anak perempuan berusia tiga bulan, Nabila Anjani.

Wahyudi bekerja di Taman Nasional Gunung Palung di Kalimantan Barat menurut Polisi Hutan Indonesia (PolHut) yang membenarkan kabar tersebut melalui kanal WhatsApp miliknya.

Dia juga sering bertemu dengan LSM lokal termasuk Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) di mana dia fokus pada inisiatif untuk membantu lingkungan dan sangat tertarik pada konservasi orangutan, kata sumber yang tidak ingin disebutkan namanya.

Sepupunya, Ebta, mengatakan kepada media lokal bahwa Wahyudi telah melakukan perjalanan ke Jakarta untuk membawa istri dan putrinya kembali ke Pontianak.

Istrinya telah mengisolasi saat hamil selama pandemi virus corona, menurut Ebta, itulah sebabnya dia tidak melakukan perjalanan ke Pontianak ketika Wahyudi pertama kali ditempatkan di taman nasional.

Turut hadir dalam penerbangan itu Mulyadi P Tamsir dan istrinya Makrufatul Yeti.

Pasangan itu baru saja menikah bulan lalu dan sedang dalam perjalanan dari Jakarta, tempat mereka tinggal, ke kampung halaman Mulyadi di Pontianak sehingga dia bisa memperkenalkan istrinya kepada keluarga besarnya, kata Alwi Hasbi Silalahi, ketua Himpunan Mahasiswa Muslim (HMI), mantan kolega dan teman Mulyadi dari Sumatera Utara.

Mulyadi pernah menjadi Ketua HMI Indonesia dari tahun 2016 hingga 2018, namun sempat hengkang dari Hanura, salah satu partai politik Indonesia, dan Silalahi mengatakan kabar pesawat yang jatuh tersebut telah menimbulkan curahan duka di seluruh komunitas HMI.

“Terakhir saya berbicara dengan Mulyadi tentang pernikahannya. Kemudian hal berikutnya yang saya dengar adalah dia ada di pesawat, ”kata Silalahi kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa dia terkejut ketika mendengar bahwa pesawat kehilangan kontak dengan pengatur lalu lintas udara.

“Semua temannya sangat sedih mendengar berita ini, terutama karena dia baru saja menikah dan akan segera berkeluarga. Kami berdoa untuknya dan keselamatannya. Seluruh HMI di seluruh Indonesia berduka dan kami berdoa sekeras yang kami bisa. ”

Silalahi menambahkan, acara doa khusus telah diadakan secara online untuk Minggu malam agar anggota HMI di seluruh negeri bisa berdoa bersama secara virtual untuk kesembuhannya yang aman.

“Kami berharap dia masih hidup,” katanya. "Kami hanya menunggu."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...