Seorang Pria Bersenjata Membunuh Enam Penjaga Taman Nasional Virunga

Senin, 11 Januari 2021 | 08:57 WIB
Foto : National Geographic Foto : National Geographic

RIAU24.COM -  Sejumlah pria bersenjata telah membunuh enam penjaga (Rangers) di Taman Nasional Virunga, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO di timur bergolak Republik Demokratik Kongo (DRC), menurut pihak berwenang.

Tidak ada klaim pertanggungjawaban langsung atas serangan pada Minggu pagi itu, tetapi para pejabat menyalahkan pejuang Mai-Mai, anggota salah satu dari lusinan milisi bersenjata yang berjuang untuk menguasai wilayah perbatasan timur DRC yang kaya mineral.

Baca Juga: Sempat Menolak, Minggu Depan Israel Akan Mulai Vaksinasi Tahanan Palestina

"Penyelidikan awal menunjukkan bahwa Rangers terkejut dan tidak memiliki kesempatan untuk membela diri, dan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas serangan itu adalah kelompok Mai-Mai setempat," kata otoritas taman dalam sebuah pernyataan.

“Taman Nasional Virunga sangat menyesalkan hilangnya nyawa secara tragis di antara para penjaganya, yang bekerja tanpa lelah dan dengan dedikasi untuk melindungi Taman Nasional dan komunitas sekitarnya dari tirani kelompok bersenjata. Pengorbanan mereka tidak akan dilupakan atau sia-sia. "

Seorang polisi hutan yang terluka parah dalam serangan itu dievakuasi ke rumah sakit di kota Goma dan luka-lukanya tidak lagi dianggap mengancam jiwa, tambah pernyataan itu.

Institut Konservasi Alam Kongo mengatakan serangan itu terjadi di daerah antara Nyamitwitwi dan Nyamilma, dekat Kabuendo, yang terletak di sektor pusat taman. Mencakup sekitar 7.800 kilometer persegi (3.000 mil persegi), Virunga adalah rumah bagi sekitar seperempat populasi gorila gunung yang terancam punah di dunia.

Baca Juga: AS Memberi Sanksi Kepada Kementerian Kuba Atas Dugaan Pelanggaran Hak Asasi Manusia

Taman, yang diresmikan pada tahun 1925, telah terjebak dalam kerusuhan terus-menerus yang telah melanda DRC timur, menyaksikan serangan berulang kali oleh kelompok pemberontak, milisi dan pemburu. Hampir 700 penjaga bersenjata bekerja di Virunga di mana laporan mengatakan setidaknya 200 orang telah membayar dengan nyawa mereka dalam serangan yang terjadi lebih dari 10 tahun.

Pada April 2020, penyergapan di dekat taman menewaskan 12 penjaga dan lima warga sipil dan melukai beberapa lainnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...