Gadis Belia Ini Diperkosa Oleh Sekelompok Remaja di Taman yang Dicap Sebagai Hotspot Pelecehan Seks Oleh Polisi

Senin, 11 Januari 2021 | 16:17 WIB
Foto : Mirror Foto : Mirror
<p>RIAU24.COM -  Seorang gadis berusia 12 tahun diperkosa oleh remaja di pusat pelecehan seksual yang diketahui dekat dengan rumah anak-anak tempat dia tinggal. Gadis itu, yang berada di bawah asuhan Knowsley Council, Merseyside tetapi tinggal di Lancashire pada saat itu, dibawa ke daerah berhutan oleh gadis-gadis yang tidak dia kenal.

Di sana dia diperkosa oleh tiga remaja laki-laki sementara anak muda lainnya berhubungan seks di dekatnya, Liverpool Echo melaporkan. Investigasi polisi telah diluncurkan setelah gadis yang menangis itu menjelaskan apa yang terjadi padanya.

Dia tinggal di panti asuhan di Lancashire pada saat kejadian mengerikan itu. Polisi Lancashire kini telah dikritik karena gagal memberi tahu rumah anak-anak bahwa taman di palang pintunya dianggap sebagai pusat pelecehan seksual yang keji. Rumah anak-anak, yang dinilai tidak memadai oleh Ofsted, dibanting karena menempatkan anak tersebut dalam "posisi rentan yang ekstrim" pada malam dia diperkosa.

Baca Juga: Perjanjian Larang Senjata Nuklir Diberlakuan PBB, Israel Tolak Tanda Tangan

Investigasi juga telah diluncurkan oleh Kemitraan Pengamanan Anak-Anak Knowsley untuk meninjau waktu gadis itu di rumah sebelum serangan. Dia diambil dari orangtuanya saat masih bayi karena ibu dan ayahnya "dianggap memiliki risiko bahaya yang signifikan", kata laporan itu.

Gadis itu telah melalui sejumlah penempatan asuh dan adopsi yang gagal dan akhirnya tinggal di 14 alamat dan bersekolah di empat sekolah dasar yang berbeda sebelum pindah ke rumah di sebelah tempat dia diserang.

"Dia sangat kesal dan menangis", bunyi laporan itu.

"Dia memberikan gambaran yang jelas bahwa dia telah digiring oleh seorang gadis yang tidak dia kenal ke daerah hutan di mana dia diperkosa oleh tiga remaja laki-laki.

"Sejumlah anak laki-laki dan perempuan lain hadir di sekitar 'berhubungan seks'."

Dua gadis yang dituduh membimbingnya ke kawasan hutan dituduh mengatur atau memfasilitasi pelanggaran seksual terhadap anak-anak dan melanggar jalan peradilan. Mereka dibebaskan dengan jaminan dan staf di panti asuhan anak-anak diperingatkan bahwa hal itu mungkin akan diawasi sebagai hasil penyelidikan.

Baca Juga: Dipilih Joe Biden, Transgender Ini akan Menjadi Pejabat Tinggi Pertama di AS

Sehari setelah Polisi Lancashire meluncurkan petugas investigasi dan pekerja sosial bertemu untuk membahas pusat pelecehan seksual di sebelah rumah anak-anak. Tinjauan Kasus Serius berbunyi: "Yang terpenting, [rumah anak-anak] tidak menyadari bahwa polisi mengkhawatirkan taman tersebut dan karenanya tidak menyadari bahwa lokasi rumah anak-anak itu sendiri mungkin telah meningkatkan kerentanan gadis itu."

Seorang juru bicara Kepolisian Lancashire mengatakan: "Masyarakat sangat mengharapkan kami untuk melindungi anak-anak dari eksploitasi dan sementara kami telah diakui secara nasional dalam memimpin dengan metode inovatif dalam menangani eksploitasi seksual anak, kami tidak berpuas diri dan tetap menjadi prioritas yang kuat untuk kami.

"Kami menerima temuan laporan dan koordinator yang berdedikasi ada untuk memastikan pertemuan rutin antara polisi dan panti jompo di mana informasi yang relevan dibagikan. Kami akan terus bekerja dengan mitra kami untuk melindungi anak-anak, mencegah pelecehan anak, membantu korban dan target pelanggar, pada akhirnya membawa mereka ke pengadilan. Pengamanan anak membutuhkan dukungan dan berbagi informasi antara sejumlah lembaga berbeda, tidak hanya polisi. Penting untuk mengetahui bahwa kita semua memiliki peran untuk dimainkan dan masing-masing lembaga ini memiliki peran penting untuk memastikan keselamatan anak-anak."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...