Pada Ritual Mandi Es Tahunan Tahunan di Tokyo, Orang Jepang Berdoa Agar Pandemi Berakhir

Selasa, 12 Januari 2021 | 08:21 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Para pria mengenakan pakaian pinggang tradisional dan wanita berjubah putih bertepuk tangan dan bernyanyi sebelum pergi ke pemandian air es selama ritual Shinto di kuil Tokyo pada hari Minggu untuk memurnikan jiwa dan berdoa untuk akhir dari pandemi COVID-19. Ini beberapa gambarnya.

Peserta yang mengenakan masker pelindung wajah mandi dengan air dingin pada sebuah upacara di Tokyo. Pada hari Minggu kedua setiap tahun, sebuah ritual dilakukan di Kuil Tokyo Teppozu Inari. Pria dan wanita dari segala usia memasuki kolam berisi air dingin dan es untuk berdoa untuk tahun baru.

Setelah pemanasan dan nyanyian, mereka menyelam ke dalam air dingin untuk berdoa bagi kesehatan dan kesejahteraan pribadi dan umum. Kegiatan tahun ini difokuskan untuk mengatasi pandemi dan peserta cukup berhati-hati dalam menggunakan masker. Tokyo telah dalam keadaan darurat sejak 8 Januari karena pandemi.

Baca Juga: Setahun Setelah Penguncian, Para Pembangkang di Wuhan Semakin Terisolasi

Peserta, kebanyakan laki-laki, mengenakan cawat klasik. Media dan penonton mengikuti langkah tersebut saat warga Jepang membenamkan diri di kolam yang penuh dengan air dingin dan balok es yang besar.

Usai latihan pemanasan dan nyanyian di bawah langit cerah dengan suhu luar 5,1 derajat Celcius (41,18 Fahrenheit), sembilan peserta laki-laki dan tiga perempuan pergi ke bak mandi berisi air dingin dan balok es besar.

"Saya berdoa agar virus corona segera berakhir," kata Shinji Ooi, 65 tahun, yang memimpin kelompok umat paroki 'Yayoikai' di Kuil, setelah ritual itu.

Jepang telah berjuang untuk menahan lonjakan infeksi virus korona baru-baru ini, dengan Tokyo melaporkan 1.494 kasus baru pada hari Minggu.

Pemerintah mengumumkan keadaan darurat terbatas untuk Tokyo dan tiga prefektur tetangga pada hari Kamis, yang mencakup sekitar 30% dari populasi negara itu, dalam upaya untuk membendung penyebaran. Lebih sedikit peserta di ritual Shinto membuat air menjadi sangat dingin, peserta Naoaki Yamaguchi mengatakan kepada Reuters.

Baca Juga: Tak Terkenal, Tapi Kelompok Ini Klaim Bertanggung Jawab atas Ledakan Besar di Ibukota Arab Saudi

"Biasanya kami memiliki lebih banyak peserta dan itu membuat suhu air sedikit lebih hangat. Tapi tahun ini, hanya ada dua belas orang, ini menjadi sangat dingin," kata pria 47 tahun itu.

Kuil menambahkan tema "menangkal epidemi" ke acara tahunan, yang diadakan pada hari Minggu kedua setiap tahun dan sekarang memasuki tahun ke-66.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...