Iran dan Korea Selatan Membahas Dana yang Dibekukan Karena Kapalnya Tetap Disita

Selasa, 12 Januari 2021 | 09:32 WIB
Foto : CNN Foto : CNN

RIAU24.COM -  Menteri luar negeri Iran telah memberi tahu delegasi Korea Selatan yang sedang berkunjung bahwa masalah "teknis" dari sebuah kapal yang disita oleh pasukan Iran akan ditangani oleh pengadilan negaranya, saat dia menyerukan pemblokiran dana beku miliaran dolar.

Selama pertemuannya pada hari Senin dengan Wakil Menteri Luar Negeri Korea Selatan Choi Jong-kun, Mohammad Javad Zarif mengatakan Iran terutama peduli tentang mengakses sekitar $ 7 miliar dalam aset yang terikat di bank-bank Korea Selatan karena sanksi Amerika Serikat untuk meringankan efek pandemi virus corona.

"Tindakan ilegal bank-bank Korea Selatan telah secara signifikan memperburuk pandangan orang Iran terhadap negara [Korea Selatan] dan telah merusak reputasinya," kata Zarif, menurut kementerian luar negeri.

Diplomat Korea Selatan itu terbang ke Teheran pada hari Minggu untuk bergabung dengan delegasi yang telah tiba minggu lalu setelah penyitaan MT Hankuk Chemi yang berbendera Korea Selatan oleh Korps Pengawal Revolusi Islam Iran karena "pencemaran lingkungan".

Baca Juga: Anggota DPR AS Ini Ancam Akan Makzulkan Biden di Hari Pertama Jadi Presiden

Zarif mengatakan kasus itu "sedang ditinjau dalam kerangka hukum dan yudisial" dan berada di luar tangan pemerintah.

Iran telah membantah tuduhan penyitaan kapal tanker dan 20 awaknya di Teluk sama dengan penyanderaan, tetapi bersikeras bahwa Korea Selatan telah "menyandera" uang Iran selama lebih dari dua tahun karena sanksi AS.

Pada Mei 2018, Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir yang ditandatangani antara Iran dan kekuatan dunia tiga tahun sebelumnya dan menerapkan kembali tindakan keras yang dirancang untuk melumpuhkan ekonomi Iran. Presiden terpilih AS Joe Biden telah berjanji untuk memulihkan kesepakatan penting itu.

Zarif meminta pemerintah Korea Selatan untuk menyelesaikan masalah dana yang dibekukan sesegera mungkin, dengan mengatakan anggota parlemen Iran juga ingin memainkan peran jika masalah itu terus berlanjut, tanpa merinci lebih lanjut.

Choi dilaporkan mengatakan Seoul berniat untuk menyelesaikan masalah tersebut dan meminta pembebasan cepat dari kapal dan awak yang disita.

Pada pertemuan terpisah pada hari Senin, diplomat Korea Selatan diberitahu oleh kepala Bank Sentral Iran Abdolnasser Hemmati bahwa Teheran menganggap pembekuan dana yang terus-menerus "tidak dapat diterima" dan meningkatkan ancaman tindakan hukum jika masalah tersebut tidak diselesaikan.

"Perilaku Korea Selatan ini adalah kesalahan besar dan pada dasarnya tidak dapat diterima bagi Korea Selatan untuk memblokir uang Iran dengan mengikuti perintah dari negara ketiga," kata Hemmati, menurut Bank Sentral.

"Kami juga memiliki dana di negara lain dan kami memiliki akses ke dan menggunakannya meskipun ada sanksi AS."

Hemmati tampaknya merujuk pada negara tetangga Irak, di mana setidaknya $ 5 miliar uang Iran disimpan. Menteri energi Iran Reza Ardakanian melakukan perjalanan ke Irak pada akhir Desember setelah Iran secara signifikan menurunkan ekspor gas alam.

Irak setuju untuk membayar kembali sebagian darinya untuk memungkinkan Iran menggunakan sebagian dana untuk membeli vaksin COVID-19 yang belum disebutkan namanya.

Baca Juga: Gitaris New York Dolls Sylvain Sylvain Meninggal di Usia 69 Tahun Setelah Gagal Melawan Kanker

Pada hari Senin, delegasi Korea Selatan juga singgah di Strategic Council on Foreign Affairs (SCFA), sebuah wadah pemikir yang anggotanya ditunjuk langsung oleh Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei.

"Perusahaan Korea Selatan telah kehilangan peluang bagus di Iran dalam beberapa tahun terakhir," kata kepala SCFA Kamal Kharazi. “Sanksi telah membuat Iran fokus pada kemampuan lokalnya dengan cara yang sekarang kami swasembada dalam memenuhi banyak kebutuhan kami dalam peralatan rumah tangga.

"Bahkan jika hubungan antara kedua negara dinormalisasi di masa depan, perusahaan Korea Selatan harus memikirkan investasi, transfer pengetahuan teknis, dan partisipasi dalam produksi daripada menjual barang mereka."

Kharazi, mantan menteri luar negeri, juga mengatakan fakta bahwa kapal-kapal lain saat ini bergerak bebas di Teluk menunjukkan bahwa penyitaan kapal tersebut bukanlah politik. Diplomat Korea Selatan tersebut dilaporkan mengatakan kepadanya bahwa dia senang dapat melakukan kontak telepon dengan kapten kapal, dan memiliki akses konsuler ke awaknya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...