Twitter Menangguhkan 70.000 Akun yang Membagikan Konten QAnon

Selasa, 12 Januari 2021 | 19:53 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Twitter telah menangguhkan lebih dari 70.000 akun sejak Jumat yang terutama didedikasikan untuk berbagi konten QAnon setelah kekerasan pekan lalu di Washington ketika pendukung Presiden Donald Trump menyerbu Capitol AS.

Pendukung QAnon telah mendorong konspirasi di media sosial yang mencakup klaim tak berdasar bahwa Trump diam-diam memerangi komplotan rahasia pemangsa seks anak, di antaranya adalah Demokrat terkemuka, tokoh-tokoh di Hollywood, dan sekutu "negara bagian".

“Mengingat peristiwa kekerasan di Washington, DC, dan peningkatan risiko bahaya, kami mulai secara permanen menangguhkan ribuan akun yang terutama didedikasikan untuk berbagi konten QAnon pada Jumat sore,” kata Twitter dalam sebuah blog pada Senin malam.

Baca Juga: Gawat, Jualan Produk Kesehatan, Salesman Ini Malah Jadi Superspreader Covid-19, Picu Terjadinya 102 Kasus

"Akun ini terlibat dalam berbagi konten berbahaya yang tidak terkait QA dalam skala besar dan terutama didedikasikan untuk penyebaran teori konspirasi ini di seluruh layanan."

Twitter mengatakan pada hari Jumat akan menangguhkan akun yang mendorong konten QAnon secara permanen, melarang penguat sayap kanan terkemuka dari teori konspirasi. Penyerbuan gedung Capitol minggu lalu oleh pendukung Trump menunda sertifikasi kemenangan pemilihan Biden.

Anggota parlemen terpaksa mengungsi, karena gedung itu dikerumuni oleh pendukung presiden yang membuat pasukan keamanan kewalahan. Lima orang tewas dalam kekerasan itu termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol yang dipukuli saat dia mencoba menangkal kerumunan.

Pada hari Senin, protes terencana di luar markas besar Twitter San Francisco terhadap larangan platform media sosial Donald Trump gagal ketika hanya segelintir pendukung presiden AS yang muncul.

Pesan yang diposting akhir pekan ini di forum sayap kanan populer TheDonald.win telah meminta para aktivis pro-Trump untuk berkumpul di luar kantor raksasa teknologi itu, yang sebagian besar kosong karena staf bekerja dari rumah karena pandemi.

Seorang pengguna bahkan mendesak peserta untuk membawa zip-tie ke "warga yang menangkap pelaku kekerasan," lapor San Francisco Chronicle. Polisi mengerahkan puluhan petugas dan membangun penghalang keamanan, tetapi hanya beberapa pengunjuk rasa dan kontra-pengunjuk rasa yang datang.

Baca Juga: Terkuak, Dokter di China Bungkam Tentang Asal Virus Corona yang Sebenarnya

“Saya tidak suka disensor. Dan saya merasa suara-suara konservatif sedang disensor, ”kata seorang pengunjuk rasa kepada stasiun televisi lokal Fox KTVU.

Kenneth Lundgreen, 71, mengatakan kepada Chronicle dia ingin "bertindak sebagai penyeimbang" jika kerumunan seperti yang menyerbu US Capitol di Washington, DC minggu lalu tiba.

Tak lama setelah kerusuhan itu, Twitter memberlakukan larangan permanen pada akun Trump - yang memiliki 88 juta pelanggan - yang dipicu oleh berbagai pelanggaran aturannya dan risiko "hasutan kekerasan lebih lanjut".

Trump menuduh perusahaan tersebut berkonspirasi dengan "Radikal Kiri", sementara beberapa pemimpin internasional termasuk Kanselir Jerman Angela Merkel menyebut larangan itu "bermasalah."

Platform lain termasuk Facebook dan Snapchat juga telah menangguhkan Trump. Demokrat AS telah meluncurkan proses pemakzulan Trump untuk kedua kalinya yang bersejarah untuk "hasutan pemberontakan" atas serangan di Capitol, di mana lima orang tewas.

PenulisR24/dev



Loading...

Terpopuler

Loading...