7 Kesalahan yang Dilakukan Pasangan Yang Akhirnya Dapat Merusak Hubungan Mereka

Kamis, 14 Januari 2021 | 14:39 WIB
Foto : Brightside Foto : Brightside

RIAU24.COM -  Sebanyak 75% orang mengalami banyak putus cinta dalam hidup mereka. Mengalami putus cinta jelas bukan salah satu pengalaman paling menyenangkan yang kita miliki, jadi memiliki sesedikit mungkin sebelum menemukan "yang" akan menyenangkan. Meskipun terkadang alasan kita berpisah bersifat objektif, masih ada hal-hal yang dapat diatasi untuk menuju kebahagiaan yang didambakan selamanya.

Seperti dilansir dari Bright Side yang melakukan penelitian dan menemukan beberapa kesalahan yang kita buat yang merusak hubungan romantis kita.

Baca Juga: Chapter 54 Bocor, Sasuke Uchiha Tunaikan Sumpahnya, Boruto Dibakar Pakai Amaterasu

1. Tidak memiliki saat berkualitas
Menghabiskan waktu berkualitas bersama sangat penting untuk sebuah hubungan. Pasangan yang melakukan ini lebih puas dalam hubungan mereka. Itu karena mereka berbagi pengalaman yang mendekatkan mereka. Tetapi penting untuk diingat bahwa kualitas waktu yang penting daripada kuantitas. Kurangnya komunikasi adalah salah satu alasan terpenting dari putusnya hubungan.

Jika Anda menonton film bersama atau hanya duduk di sofa yang sama sepanjang hari tetapi selalu memikirkan urusan Anda sendiri, Anda tidak akan menghabiskan waktu berkualitas dengan satu sama lain. Cobalah melakukan hal-hal yang membuat Anda berinteraksi, seperti bermain game atau jalan-jalan bersama.

2. Membiasakan diri dengan pasangan Anda
Ancaman di sini adalah menjadi terbiasa dengan segala hal baik yang dilakukan pasangan Anda sehingga Anda mulai menerima begitu saja. Jika mereka selalu menjaga kebersihan rumah, jangan hanya menganggapnya sebagai bagian dari rutinitas dan tidak pantas untuk menunjukkan penghargaan harian Anda. Meskipun selalu seperti ini, itu tetap menjadi upaya harian yang dilakukan pasangan Anda untuk Anda.

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa orang sangat mungkin putus dengan pasangannya jika mereka mulai merasa kurang dihargai. Hal yang sama berlaku untuk kualitas pribadi mereka yang membuat Anda jatuh cinta. Terus kagumi mereka karena kecantikan, selera humor, atau kebaikannya. Ingatlah untuk terus menghargainya dan terus menunjukkan kasih sayang sepenuhnya.

3. Menghindari untuk menjadi rentan
Kerentanan adalah hal yang memungkinkan hubungan Anda dengan orang lain. Jika Anda menghindarinya, Anda bisa kesulitan bersikap terbuka dan mempercayai orang lain, yang sangat penting dalam hubungan intim. Anda tidak membiarkan orang-orang cukup dekat agar mereka mengenal Anda lebih baik. Akibatnya, Anda tetap menjadi orang asing dan gagal mengembangkan cinta dan kasih sayang yang dalam.

4. Tidak menghormati batasan
Mungkin terjadi dalam sebuah hubungan yang bukannya 2 orang, sebuah "kami" muncul. Menjadi sulit untuk membedakan antara Anda dan pasangan. Anda mungkin juga merasa sangat nyaman sehingga Anda mulai salah mengira kebutuhan Anda dengan kebutuhan pasangan Anda, membobol ruang pribadinya.

Cobalah untuk tidak mengganggu dan hormati batasan pasangan Anda. Selain itu, jangan tersinggung jika kebutuhan mereka tidak sesuai dengan kebutuhan Anda. Meskipun Anda dekat, Anda masih 2 orang yang berbeda dengan kelompok kebutuhan yang berbeda.

Baca Juga: Bocor Cover Boruto Chapter 54, Penuh Warna Kuning dan Berjudul Brothers

5. Tidak merawat diri sendiri
Ketidakpuasan dengan kepribadian pasangan Anda adalah alasan penting untuk putus. Ingatlah dengan siapa pasangan Anda jatuh cinta.

Selama bertahun-tahun, Anda pasti akan berubah, tetapi itu tidak berarti Anda harus berhenti menjaga diri sendiri begitu Anda menemukan pasangan. Tetap pergi ke gym, makan makanan sehat, tingkatkan pertumbuhan pribadi Anda, dan apa pun yang biasa Anda lakukan sebelum menemukan cinta.

6. Memiliki harga diri yang rendah
Harga diri yang rendah adalah ancaman besar bagi suatu hubungan. Orang yang memiliki harga diri rendah sering takut ditolak dan melakukan apa pun untuk melindungi diri mereka sendiri. Mereka tidak percaya bahwa mereka cukup baik untuk pasangannya dan tidak percaya pasangan bisa benar-benar mencintai mereka. Karena itu, mereka berharap hubungan itu segera berakhir. Oleh karena itu, mereka mencoba mempersiapkan diri untuk itu dan tidak memberikan kontribusi yang cukup secara emosional serta terus-menerus mempertanyakan tindakan pasangannya.

7. Menghindari konflik
Tampaknya menghindari konflik sebenarnya mencegah Anda untuk merusak hubungan Anda. Tapi itu tidak benar. Jika Anda menghindari konflik apa pun, itu berarti Anda menyembunyikan perasaan Anda yang sebenarnya, mengabaikan kebutuhan Anda, dan menyimpan rasa frustrasi Anda karenanya.

Tapi Anda tidak bisa hidup seperti itu sepanjang hidup Anda. Pada akhirnya, Anda akan menjadi terlalu frustrasi dan akan mengakhirinya begitu saja. Konflik membuat Anda bersemangat dan mendorong komunikasi. Pasangan Anda tidak dapat membaca pikiran Anda, jadi Anda harus angkat bicara. Dengan cara ini, Anda dapat menyelesaikan masalah Anda bersama-sama sebelum terlambat.

 

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...