Palestina Mengumumkan Pemilu Pertama Dalam 15 Tahun

Sabtu, 16 Januari 2021 | 09:56 WIB
Foto : DetikNews Foto : DetikNews
<p>RIAU24.COM -  Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengumumkan pemilihan parlemen dan presiden, yang pertama dalam 15 tahun, akan berlangsung akhir tahun ini dalam upaya untuk menyembuhkan perpecahan internal yang telah berlangsung lama.

Menurut keputusan yang dikeluarkan oleh kantor Abbas pada hari Jumat, Otoritas Palestina (PA), yang memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat yang diduduki Israel, akan mengadakan pemilihan legislatif pada 22 Mei dan pemungutan suara presiden pada 31 Juli. Pemungutan suara parlemen terakhir Palestina pada tahun 2006 menghasilkan kemenangan mengejutkan oleh Hamas, memperlebar keretakan politik internal yang menyebabkan penyitaan Jalur Gaza oleh kelompok tersebut pada tahun 2007 dan berkontribusi pada penundaan yang lama dalam menetapkan pemilihan lebih lanjut.

Baca Juga: 20 Nama Perusahaan yang Sumbang Sampah Plastik Terbanyak di Dunia, Cemari Lautan dan Krisis Iklim

Gaza telah berada di bawah blokade Israel sejak 2007 ketika gerakan Hamas mulai menguasai daerah kantong itu.

"Presiden menginstruksikan komite pemilihan dan semua aparat negara untuk meluncurkan proses pemilihan demokratis di semua kota di tanah air," kata dekrit itu, mengacu pada Tepi Barat yang diduduki, Gaza dan Yerusalem Timur yang diduduki.

Pernyataan itu mengatakan Abbas mengharapkan pemungutan suara "di semua gubernur Palestina, termasuk Yerusalem Timur", yang dianeksasi oleh Israel setelah perang 1967 tetapi dianggap wilayah pendudukan.

Israel melarang semua aktivitas PA di Yerusalem Timur, dan tidak ada indikasi itu akan memungkinkan pemungutan suara Palestina di dalam Yerusalem, yang dianggapnya sebagai "ibu kota yang tidak terbagi".

Hamas menyambut baik pengumuman tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Kami telah bekerja dalam beberapa bulan terakhir untuk menyelesaikan semua kendala sehingga kami dapat mencapai hari ini."

Pemilu akan menimbulkan risiko besar bagi partai Fatah Abbas dan juga bagi Hamas karena keduanya menghadapi protes dalam beberapa tahun terakhir atas ketidakmampuan mereka untuk berdamai satu sama lain, memajukan aspirasi Palestina untuk kenegaraan atau memenuhi kebutuhan dasar orang-orang di wilayah yang mereka kuasai.

Baca Juga: Ratusan Orang Berkumpul dan Mengamuk di Depan Kedutaan Israel di Kota-kota di Amerika

Fatah dan Hamas telah secara terbuka menyerukan pemilihan umum selama lebih dari 10 tahun, tetapi tidak pernah bisa memperbaiki keretakan mereka atau menyetujui proses untuk menahan mereka.

Setelah pemungutan suara tahun 2006, bentrokan antara Fatah dan Hamas berkecamuk selama lebih dari setahun, yang berpuncak pada pengambilalihan Jalur Gaza oleh Hamas pada tahun 2007, di mana ia masih berkuasa meskipun ada blokade Israel-Mesir dan tiga perang dengan Israel.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...