AS Memberi Sanksi Kepada Kementerian Kuba Atas Dugaan Pelanggaran Hak Asasi Manusia

Sabtu, 16 Januari 2021 | 10:20 WIB
Foto : VOI Foto : VOI

RIAU24.COM -  Amerika Serikat memberikan sanksi kepada kementerian dalam negeri Kuba pada hari Jumat, menuduhnya melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius ketika Washington terus memberikan rentetan sanksi bahkan di hari-hari terakhir pemerintahan Presiden Donald Trump.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Keuangan AS menyebut pembangkang Kuba Jose Daniel Ferrer yang dikatakan berada di penjara yang dikendalikan oleh kementerian dan dilaporkan telah dipukuli dan disiksa.

"Amerika Serikat akan terus menggunakan semua alat yang dimilikinya untuk mengatasi situasi hak asasi manusia yang mengerikan di Kuba dan tempat lain di seluruh dunia," kata Menteri Keuangan Steven Mnuchin dalam pernyataan itu.

Baca Juga: Berladang Ganja Sejak 2016, Mike Tyson Kini Raup Keuntungan Melimpah

Washington juga memasukkan Menteri Dalam Negeri Kuba Lazaro Alberto Alvarez Casas ke dalam daftar hitam.

Membalikkan pembukaan diplomatik ke Havana di bawah pendahulunya Barack Obama, Trump telah memperketat pembatasan perjalanan dan pengiriman uang AS ke Kuba dan menjatuhkan sanksi atas pengiriman minyak Venezuela ke pulau Karibia.

Kebijakan Trump sangat populer di antara populasi besar Kuba-Amerika di Florida Selatan, membantunya memenangkan negara bagian dalam pemilihan November meskipun ia kalah suara nasional dari Joe Biden, yang merupakan wakil presiden Obama.

Biden, yang akan menjabat pada 20 Januari, mengatakan selama kampanye pemilihan dia akan segera membalikkan kebijakan Trump di Kuba yang "telah merugikan rakyat Kuba dan tidak melakukan apa pun untuk memajukan demokrasi dan hak asasi manusia".

Baca Juga: Foto Menyeramkan Seorang Pasien Tersenyum Saat Dipotong-potong di Ranjang Rumah Sakit Jadi Viral

Pemerintahan Trump mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan mengembalikan Kuba ke daftar negara sponsor terorisme AS, sebuah langkah yang dapat mempersulit upaya apa pun oleh pemerintahan Biden yang akan datang untuk menghidupkan kembali ketegangan era Obama dengan Havana.

Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez, dalam sebuah posting Twitter, mengutuk penunjukan sebagai negara sponsor terorisme sebagai "munafik dan sinis ... oportunisme politik AS diakui oleh mereka yang benar-benar prihatin tentang momok terorisme dan korbannya."

PenulisR24/riki



Loading...
Loading...