Ketika Indonesia Bergulat Dengan Gempa Bumi, Banjir, Tanah Longsor, dan Kecelakaan Sriwijaya Air

Selasa, 19 Januari 2021 | 15:58 WIB
Foto : CNN Foto : CNN
<p>RIAU24.COM -  Saat Indonesia terus menghitung jumlah korban tewas akibat gempa bumi minggu lalu di pulau Sulawesi, tim SAR sedang berada di titik puncak, saat mereka bergulat dengan serangkaian bencana yang terjadi di seluruh negeri. Banjir di Kalimantan Selatan telah menewaskan lebih dari selusin orang dan puluhan ribu lainnya mengungsi. Petugas penyelamat masih mencari beberapa yang hilang dan dikhawatirkan terkubur di bawah lumpur 10 hari setelah tanah longsor mengoyak sebuah desa di Jawa Barat. Dan penyelam terus mencari korban dan data penting dalam bangkai pesawat Sriwijaya Air 182 yang jatuh di Laut Jawa pada 9 Januari dengan 62 orang di dalamnya.

Sementara itu, dua gunung berapi di pulau terpadat, Jawa, menyemburkan abu ke udara, ratusan orang dievakuasi dari lereng Gunung Merapi dalam beberapa pekan terakhir. Serangkaian peristiwa suram datang hanya beberapa minggu memasuki tahun 2021 dan pada saat Indonesia melaporkan rekor peningkatan harian kasus Covid-19 saat memulai program vaksinasi massal.

Baca Juga: Bandingkan Kekompakan Rachel Vennya-Okin Dengan Atalarik-Tsania Marwa, Netizen : Beda, Kalau Sana Cewek Sama Cewek


Pada hari Minggu, jumlah korban tewas akibat gempa bumi berkekuatan 6,2 skala Richter di pulau Sulawesi di Indonesia meningkat menjadi 84, ketika petugas penyelamat melanjutkan pencarian korban yang terperangkap dalam puing-puing sementara gempa susulan mengguncang pulau itu. Tujuh puluh tiga orang tewas dalam gempa hari Jumat di kota Mamuju, di utara pusat gempa, sementara 11 lainnya tewas di Majene, sebuah kota sekitar 200 kilometer (125 mil) selatan Mamuju. Ribuan penduduk meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan, tetapi banyak yang masih terjebak di bawah bangunan yang runtuh, menurut tim SAR setempat.

Sedikitnya 253 orang terluka parah dan 679 lainnya luka ringan, kata Raditya Jati, dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana Indonesia. Gempa tersebut juga memicu pemadaman listrik dan menyebabkan tiga kali longsor di sepanjang jalan utama yang menghubungkan Majene dan Mamuju.

Gempa tersebut telah membuat sakit kepala tambahan bagi negara yang sudah berjuang melawan wabah virus korona yang serius. Indonesia telah melaporkan setidaknya 907.929 kasus Covid-19 dan hampir 26.000 kematian terkait, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Indonesia, Doni Monardo, mengatakan pada Minggu bahwa alat tes antigen cepat telah disediakan ke pusat-pusat evakuasi untuk memeriksa dan melacak potensi penularan Covid-19 di antara 19.435 orang yang mengungsi akibat gempa.

“Nanti akan ada proses usap antigen, untuk memastikan pengungsi tidak terpapar Covid-19,” kata Doni. Dia menambahkan, pusat pengungsian telah diminta untuk memisahkan kelompok rentan dari kaum muda untuk mencegah penyebaran virus.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Indonesia mewanti-wanti bahwa gempa susulan masih bisa terjadi dan mengimbau masyarakat yang tinggal di daerah perbukitan untuk mewaspadai longsor. Orang-orang yang tinggal di dekat pantai juga diperingatkan untuk menjauh dari pantai jika terjadi tsunami. Sementara itu, tim penyelamat terus membebaskan orang-orang yang terperangkap di bawah bangunan runtuh di berbagai lokasi di Mamuju - termasuk dua hotel dan satu rumah sakit. "Orang-orang melaporkan bahwa anggota keluarga mereka terperangkap di bawah rumah yang runtuh dan meminta bantuan kami," kata Ariyanto Ardi, kepala seksi departemen penanggulangan bencana setempat, kepada CNN, Sabtu.

"Kami masih belum merinci berapa orang yang terkubur di bawah bangunan yang rata itu," tambahnya.

Berada di daerah yang disebut "Cincin Api" Pasifik, Indonesia - negara dengan aktivitas tektonik tinggi - secara teratur dilanda gempa bumi dan letusan gunung berapi. Pada 2018, gempa berkekuatan 6,2 skala Richter dan tsunami berikutnya melanda kota Palu, di Sulawesi, menewaskan ribuan orang.

Baca Juga: Triawan Munaf Mengkhawatirkan Kerumunan Massa di Pusat Perbelanjaan, Berharap Tidak Ada Covidiots

Gunung Merapi, gunung berapi paling aktif di Indonesia, mulai meletus lagi pada 4 Januari. Sejak itu, 500 orang yang tinggal di atau dekat lereng subur telah dievakuasi, menurut Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Magelang.

Pada hari Senin, Merapi terus memuntahkan lahar ketika awan panas dan abu naik 1 kilometer (0,6 mil) ke udara, menurut Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Indonesia. Badan tersebut mengatakan enam aliran lava bisa dilihat, turun 600 meter ke lereng barat daya. Juga di Pulau Jawa, gunung berapi tertinggi di Indonesia Gunung Semeru mulai memuntahkan lahar, abu, dan asap pada hari Sabtu.

Banjir yang diakibatkan oleh hujan lebat di provinsi Kalimantan Selatan di pulau Kalimantan minggu ini telah menewaskan sedikitnya 15 orang dan membuat lebih dari 100.000 orang mengungsi.
Air setinggi 1,5 meter (5 kaki) menggenangi lebih dari 20.000 rumah di 10 kabupaten di provinsi itu, menurut Raditya dari badan penanggulangan bencana.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi daerah yang dilanda banjir pada hari Senin ketika tim penyelamat mendistribusikan bantuan termasuk makanan, terpal dan selimut, kepada mereka yang membutuhkan.
Secara terpisah, sedikitnya enam orang tewas akibat banjir dan tanah longsor di Kota Manado, Sulawesi Utara pada Sabtu.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika memperingatkan bahwa lebih banyak hujan bisa menyusul, dengan mengatakan wilayah itu berada di tengah musim hujan, yang akan berlangsung hingga Februari.

Sementara itu, petugas penyelamat terus mencari lumpur dan puing-puing korban 10 hari setelah tanah longsor akibat hujan lebat dan kondisi tanah yang tidak stabil yang mengoyak desa Cihanjuang di Provinsi Jawa Barat. Pada hari Senin, empat mayat ditarik dari lumpur, sehingga jumlah korban tewas menjadi 33 orang. Petugas penyelamat sedang mencari empat orang yang masih hilang, menurut Badan Pencarian dan Penyelamatan Jawa Barat.

Indonesia, negara kepulauan dengan 17.000 pulau, sering dilanda banjir dan tanah longsor, terutama pada musim hujan dari November hingga Maret. Pada bulan Desember 2019 dan Januari 2020, banjir besar di Jakarta yang dipicu oleh curah hujan terburuk yang pernah tercatat, menyebabkan sebagian besar wilayah ibu kota berada di bawah air dan mempengaruhi lebih dari 400.000 orang.
Para ahli telah menyuarakan keprihatinan bahwa cuaca ekstrem seperti itu dapat menjadi norma baru akibat krisis iklim.

Dalam bencana lain yang mengguncang negara Asia Tenggara, para penyelam melanjutkan pencarian puing pesawat Sriwijaya Air penerbangan 182 sementara pihak berwenang terus menyelidiki penyebab kecelakaan itu.

Pada hari Jumat, tim pencari menemukan perekam suara kokpit pesawat tetapi unit memori tidak dengan kasusnya, Soerjanto Tjahjono, Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi, mengatakan kepada CNN.
Meski unit memori crash hilang, Soerjanto mengatakan mereka yakin masih bisa mengambil data.

Juga pada hari Jumat, panitia berhasil mengunduh informasi yang terkandung dalam perekam data penerbangan yang ditemukan, yang ditemukan oleh penyelam dan kendaraan bawah air yang dioperasikan dari jarak jauh minggu lalu.

"Ada 330 parameter dan semuanya dalam kondisi baik. Kami sedang mengkajinya," kata Soerjanto.

Temuan dari data perekam data penerbangan sejauh ini telah mengkonfirmasi laporan sebelumnya bahwa kedua mesin masih beroperasi saat pesawat menghantam air. Upaya untuk menemukan dan mengidentifikasi mereka yang tewas di kapal juga terus berlanjut. Pada hari Minggu, penyelam mengambil 10 kantong sisa-sisa manusia serta potongan dan puing dari pesawat itu sendiri.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...