PBB : Kremasi Paksa Bagi Pasien Muslim COVID-19 di Sri Lanka Adalah Pelanggaran Hak Asasi Manusia

Selasa, 26 Januari 2021 | 08:22 WIB
Foto : HRW Foto : HRW

RIAU24.COM -  Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mendesak pemerintah Sri Lanka untuk menghentikan kebijakan kremasi paksa korban virus corona, sebuah praktik yang dikatakan bertentangan dengan kepercayaan Muslim negara itu dan populasi minoritas lainnya. Mengabaikan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia - yang mengizinkan penguburan dan kremasi - Sri Lanka mewajibkan kremasi pada Maret tahun lalu bagi orang-orang yang meninggal, atau diduga meninggal, akibat virus corona.

Pakar hak asasi manusia PBB mengatakan pada hari Senin bahwa kebijakan tersebut dapat "menimbulkan prasangka, intoleransi dan kekerasan yang ada".

"Pemberlakuan kremasi sebagai satu-satunya pilihan untuk menangani jenazah yang dikonfirmasi atau diduga COVID-19 merupakan pelanggaran hak asasi manusia," kata para ahli dalam sebuah pernyataan. "Belum ada bukti medis atau ilmiah di Sri Lanka atau negara lain bahwa penguburan jenazah menyebabkan peningkatan risiko penyebaran penyakit menular seperti COVID-19."

Baca Juga: Viral di TikTok, Foto Gurun Sahara Dihapus Dari Google Maps, Ini Alasannya

Para ahli PBB mencatat bahwa sementara pemerintah menugaskan otoritas kesehatan untuk mengeksplorasi opsi penguburan di tengah pandemi, saran dari panel ahli untuk memasukkan penguburan dan kremasi karena opsi tersebut diduga diabaikan.

“Kami prihatin mengetahui bahwa rekomendasi untuk memasukkan opsi kremasi dan penguburan untuk pembuangan jenazah korban COVID-19 oleh panel ahli yang ditunjuk oleh Menteri Negara Layanan Kesehatan Primer, Pandemi, dan Pencegahan COVID dilaporkan diabaikan oleh Pemerintah, ”kata para ahli.

“Kami berharap laporan opsi penguburan lokal oleh komite utama yang dirujuk oleh Menteri Kesehatan segera tersedia dan pihak berwenang akan berhenti mengupayakan solusi penguburan di negara asing.”

Amnesty International juga meminta pihak berwenang untuk "menghormati hak agama minoritas untuk melaksanakan ritus terakhir" sesuai dengan tradisi mereka sendiri.

Baca Juga: Memutuskan Keluar Dari Hollywood, Ini Alasan Selena Gomez

Selain itu, PBB mengatakan bahwa menjalankan kebijakan kremasi paksa hanya akan menghalangi orang untuk mencari perawatan kesehatan karena “ketakutan akan diskriminasi”.

"Kami sama-sama prihatin bahwa kebijakan semacam itu menghalangi orang miskin dan paling rentan untuk mengakses layanan kesehatan publik karena takut akan diskriminasi," para ahli memperingatkan.

Beberapa protes dilaporkan di timur laut Sri Lanka bulan lalu terhadap kremasi paksa, dengan banyak pita putih yang diikatkan ke gerbang krematorium sebagai tanda kemarahan.

Banyak lainnya memprotes secara online, mengklaim bahwa Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa menggunakan pandemi untuk meminggirkan minoritas Sri Lanka, terutama Muslim.

Muslim, yang merupakan 10 persen dari 21 juta penduduk Sri Lanka, memiliki hubungan yang tegang dengan mayoritas penganut Buddha Sinhala, memburuk pada tahun-tahun setelah berakhirnya perang saudara pada tahun 2009 di mana kelompok-kelompok Buddha garis keras disalahkan atas beberapa serangan terhadap Muslim. bisnis dan tempat ibadah. Menyusul serangan Paskah yang mematikan pada April 2019 yang menewaskan lebih dari 250 orang, umat Islam menghadapi peningkatan permusuhan dari mayoritas Sinhala.

Sebuah organisasi Muslim yang tidak banyak dikenal disalahkan atas serangan terburuk negara pulau itu sejak perang saudara yang terjadi antara pasukan pemerintah dan pejuang separatis Tamil.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...