Kerabat Korban COVID-19 Meminta Bertemu Dengan Ahli WHO di Wuhan, Ternyata Ini Tujuannya...

Rabu, 27 Januari 2021 | 09:09 WIB
Foto : Suara Surabaya Foto : Suara Surabaya

RIAU24.COM -  Kerabat orang yang telah meninggal akibat virus korona di China menuntut untuk bertemu dengan tim ahli Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang sedang menyelidiki asal-usul virus, dengan mengatakan bahwa mereka diberangus oleh pemerintah China.

Setelah berbulan-bulan bernegosiasi, China menyetujui kunjungan panel badan PBB tersebut, tetapi belum mengindikasikan apakah mereka akan diizinkan untuk mengumpulkan bukti atau berbicara dengan keluarga, hanya mengatakan bahwa tim tersebut dapat bertukar pandangan dengan ilmuwan China.

Panel WHO tiba di Wuhan pada 14 Januari dan mengadakan konferensi online dengan rekan-rekan China selama karantina hotel dua minggu sebelum mulai bekerja di lapangan.

“Saya berharap para ahli tidak menjadi alat untuk menyebarkan kebohongan,” kata Zhang Hai, yang ayahnya meninggal karena COVID-19 pada Februari tahun lalu setelah melakukan perjalanan ke Wuhan dan terinfeksi.

"Kami terus mencari kebenaran tanpa henti. Ini adalah tindakan kriminal, dan saya tidak ingin WHO datang ke China untuk menutupi kejahatan ini. "

Zhang, yang berasal dari Wuhan tetapi sekarang tinggal di kota selatan Shenzhen, telah mengorganisir kerabat korban virus corona di China untuk menuntut pertanggungjawaban dari para pejabat.

Banyak yang marah karena negara meremehkan virus itu pada awal wabah, dan telah berusaha mengajukan tuntutan hukum terhadap pemerintah Wuhan.

Para kerabat menghadapi tekanan yang sangat besar dari pihak berwenang untuk tidak angkat bicara. Pejabat telah menolak tuntutan hukum, menginterogasi Zhang dan lainnya berulang kali dan mengancam kerabat dari mereka yang berbicara dengan media asing, menurut wawancara dengan Zhang dan kerabat lainnya.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

“Jangan berpura-pura bahwa kami tidak ada, bahwa kami tidak mencari pertanggungjawaban,” kata Zhang. “Anda telah menghapus semua platform kami, tetapi kami masih ingin memberi tahu semua orang melalui media bahwa kami belum menyerah.”

Bulan lalu, seorang jurnalis warga Tiongkok dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena melaporkan apa yang terjadi di Wuhan.

Zhang Zhan, seorang mantan pengacara, dituduh "berselisih dan memprovokasi masalah" karena laporannya di tahap awal wabah yang kacau.

WHO mengatakan kunjungannya ke China adalah misi ilmiah untuk menyelidiki asal-usul virus, bukan upaya untuk menyalahkan, dan bahwa "wawancara dan tinjauan mendalam" terhadap kasus-kasus awal diperlukan.

China awalnya menolak tuntutan untuk penyelidikan internasional setelah pemerintahan Trump menyalahkan Beijing atas virus tersebut, tetapi tunduk pada tekanan global pada bulan Mei untuk menyelidiki asal-usulnya.

Kedatangan tim WHO telah menghidupkan kembali kontroversi mengenai apakah China membiarkan virus menyebar secara global dengan bereaksi terlalu lambat pada hari-hari awal.

Sejak awal, pejabat WHO telah berusaha untuk mendapatkan lebih banyak kerjasama dari China, dengan keberhasilan yang terbatas.

Baca Juga: Tragis, Wanita Ini Dibiarkan Meninggal Di Jalan Setapak, Setelah Rumah Sakit Menolak Memberikan Bantuan

Rekaman audio pertemuan internal WHO yang diperoleh The Associated Press dan disiarkan untuk pertama kalinya pada Selasa menunjukkan bahwa meskipun WHO memuji China di depan umum, para pejabat mengeluh secara pribadi karena tidak mendapatkan informasi yang cukup.

Badan PBB tidak memiliki kekuatan penegakan hukum, sehingga harus bergantung pada niat baik negara anggota.

Keiji Fukuda, pakar kesehatan masyarakat di Universitas Hong Kong, mengatakan kunjungan tersebut adalah "misi membangun citra" selain misi ilmiah, dengan China ingin tampil transparan dan WHO ingin menunjukkannya mengambil tindakan.

Awal bulan ini, kepala darurat WHO Mike Ryan mengatakan itu adalah "tugas yang sulit untuk menentukan asal-usulnya" dan dibutuhkan "dua atau tiga atau empat upaya untuk dapat melakukannya di pengaturan yang berbeda".

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...