Sebuah Penelitian Memperluas Harapan Manusia Untuk Obat Antibodi Melawan COVID-19

Rabu, 27 Januari 2021 | 10:26 WIB
Foto : ABCNews Foto : ABCNews

RIAU24.COM - Hasil baru memperluas harapan untuk obat yang memasok antibodi untuk melawan COVID-19, menunjukkan bahwa obat tersebut dapat membantu menjaga pasien keluar dari rumah sakit dan mungkin mencegah penyakit pada beberapa orang yang tidak terinfeksi. Eli Lilly mengatakan pada hari Selasa bahwa kombinasi dua antibodi mengurangi risiko rawat inap atau kematian hingga 70% pada pasien COVID-19 yang baru didiagnosis dan tidak dirawat di rumah sakit yang berisiko tinggi terkena penyakit serius karena usia atau kondisi kesehatan lainnya. Semua 10 kematian yang terjadi dalam penelitian ini termasuk di antara mereka yang menerima plasebo daripada antibodi.

Secara terpisah, Regeneron Pharmaceuticals Inc. mengatakan hasil parsial dari studi yang sedang berlangsung menunjukkan kombo obatnya benar-benar mencegah infeksi gejala pada teman serumah seseorang dengan COVID-19. Yang penting, obat itu diberikan beberapa kali suntikan daripada melalui infus. Kebutuhan akan infus sangat membatasi penggunaan obat antibodi dalam pandemi karena kekurangan perawatan kesehatan.

Baca Juga: Jangan Anggap Sepele! Bentuk Benjolan Ditubuh Jadi Ciri Gejala Awal Kanker, Ini Penjelasannya

Tidak ada hasil baru yang dipublikasikan atau ditinjau oleh ilmuwan lain, dan hasil Regeneron hanya didasarkan pada seperempat pasien dalam studinya dan bukan merupakan analisis awal yang direncanakan.

Antibodi adalah protein yang menempel pada virus dan menghalanginya agar tidak menginfeksi sel, tetapi perlu beberapa minggu setelah infeksi atau vaksinasi agar virus yang paling efektif terbentuk. Obat tersebut bertujuan untuk membantu segera, dengan memberikan dosis terkonsentrasi dari satu atau dua antibodi yang bekerja paling baik melawan virus corona dalam tes laboratorium.

Regulator A.S. telah mengizinkan penggunaan darurat beberapa antibodi Lilly dan Regeneron untuk kasus COVID-19 ringan atau sedang yang tidak memerlukan rawat inap sementara studi tentang mereka berlanjut.

Obat-obatan tersebut juga sedang diuji untuk mencegah infeksi pada mereka yang berisiko tinggi. Itu disebut "vaksinasi pasif" karena ia memasok antibodi daripada meminta tubuh untuk membuatnya. Kedua perusahaan tersebut meminta regulator untuk memperluas otorisasi obat mereka berdasarkan temuan baru tersebut.

Hasil Regeneron didapatkan pada 409 orang pertama dalam penelitian yang sejauh ini telah mendaftarkan lebih dari 2.000 orang. Semua dinyatakan negatif untuk virus tetapi hidup dengan seseorang yang mengidap COVID-19.

Baca Juga: Memiliki Benjolan di Tubuh? Tidak Sakit Tetapi Semakin Membesar, Kemungkinan Adalah Lipoma, Ini Penjelasannya

Ada kira-kira setengah dari banyak infeksi di antara mereka yang diberi obat versus plasebo, dan tidak ada obat yang menunjukkan gejala apa pun. Infeksi juga lebih pendek dan jumlah virus lebih rendah di antara mereka yang diberi obat.

Hasil baru Lilly berasal dari penelitian terhadap 1.035 pasien yang tidak dirawat di rumah sakit yang baru-baru ini didiagnosis dengan COVID-19. Sekitar 2% pengguna obat kemudian dirawat di rumah sakit atau meninggal dibandingkan 7% dari kelompok plasebo.

Pekan lalu, Lilly mengatakan salah satu dari dua antibodi membantu mencegah penyakit di antara penghuni dan staf panti jompo dalam studi berbeda. Empat kematian yang terjadi dalam penelitian itu semuanya di antara mereka yang diberi plasebo.

PenulisR24/dev



Loading...

Terpopuler

Loading...