Penyair Sastra Asal Palestina Mourid Barghouti Meninggal di Usia 76 Tahun

Selasa, 16 Februari 2021 | 00:09 WIB
Foto : BBC.com Foto : BBC.com

RIAU24.COM -  Penyair Palestina terkenal Mourid Barghouti telah meninggal pada usia 76 di ibu kota Yordania, Amman, setelah menghabiskan sebagian besar hidupnya di pengasingan. Putra Mourid, penyair Arab Tamim Barghouti, menulis pada Minggu malam di halaman Facebook-nya: “Semoga Allah mengasihani ibu dan ayahku”.

Menteri Kebudayaan Palestina Atef Abu Saif berduka atas kematian Barghouti, mengatakan bahwa Palestina dan dunia Arab telah "kehilangan simbol perjuangan dan kreativitas nasional".

Pada 8 Juli 1944, Barghouti lahir di desa Palestina Deir Ghassanah di pinggiran kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, empat tahun sebelum Nakba (Malapetaka), pembersihan etnis Palestina dan hampir kehancuran total masyarakat Palestina. selama berdirinya negara Israel pada tahun 1948.

Baca Juga: Diduga Ingin Memicu Kerusuhan, 4 Warga Palestina Tewas Ditembak Aparat Israel di Tepi Barat

Apa yang tersisa setelah pembentukan Israel kemudian diduduki dan dianeksasi setelah perang 1967.

Sebelum perang, Barghouti pindah ke ibu kota Mesir pada tahun 1963 untuk mengejar gelar sastra Inggris di Universitas Kairo. Dia lulus pada tahun 1967, dan tidak dapat kembali ke Ramallah selama 30 tahun lagi.

Seorang pejuang perjuangan Palestina, Barghouti menghabiskan bertahun-tahun hidupnya menulis tentang tanah airnya dan pendudukan Israel. Dia tinggal di beberapa negara di kawasan itu, termasuk di Lebanon, Yordania dan Irak, sebelum kembali ke Mesir.

Di sana, dia bertemu dengan istrinya Radwa Ashour, seorang novelis Mesir yang meninggal pada tahun 2014. Ashour menerjemahkan novel otobiografi Barghouti yang diakui secara internasional, I Saw Ramallah.

Memoar pengasingan dan pengusirannya terinspirasi oleh kembalinya ke Ramallah setelah penandatanganan Kesepakatan Oslo pada 1990-an.

Mendiang Edward Said menggambarkannya sebagai "salah satu catatan eksistensial terbaik tentang perpindahan orang Palestina".

Pada tahun 2009, Mourid merilis novel lain, yang secara luas dianggap sebagai perpanjangan dari novel pertamanya, berjudul: I Was Born There, I Was Born Here. Itu ditulis sekembalinya ke Ramallah dengan putra satu-satunya, Tamim, dan juga diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 2012.

Baca Juga: Demi Cegah Korupsi, Pemerintah Negara Ini Larang PNS dan Anggota Komunis Pesta Ulang Tahun

Dilansir dari Aljazeera, selain novelnya, Barghouti menerbitkan 12 koleksi puisi selama bertahun-tahun.

Dia membaca puisinya dan memamerkan buku-bukunya di seluruh dunia, dan memberi ceramah tentang puisi Palestina dan Arab di universitas-universitas di Oxford, Manchester, Oslo, dan Madrid, antara lain.

Barghouti dengan keras menentang Persetujuan Oslo dan hasil dari perjanjian tersebut, dan baru-baru ini mencela kesepakatan normalisasi Arab yang ditengahi AS dengan Israel.

Meskipun dia adalah anggota Organisasi Pembebasan Palestina, Barghouti tidak mengidentifikasi diri dengan partai politik mana pun. Dia menghabiskan waktu bertahun-tahun sebagai atase budaya tubuh di Budapest, Hongaria.

Belum ada pengumuman langsung tentang penyebab kematian Barghouti.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...