Dunia Teknologi Memulai Babak Baru, Para Penjelajah Perseverance NASA Bersiap Untuk Pendaratan di Mars

Kamis, 18 Februari 2021 | 09:41 WIB
Foto : Kompas.com Foto : Kompas.com
<p>RIAU24.COM -  Jika NASA berhasil mendaratkan penjelajah kelima di Mars pada hari Kamis, itu akan mengirimkan mikrofon pertama Planet Merah, pesawat pertamanya, lebih banyak kamera daripada sebelumnya, dan duo pendeteksi kehidupan yang dikenal sebagai SHERLOC dan WATSON.

Penjelajah Perseverance juga diharapkan akan menyelesaikan langkah awal dalam upaya 10 tahun yang diperkirakan untuk mengembalikan sampel batuan Mars kembali ke para peneliti yang terikat di Bumi. Penjelajah membawa bor yang dapat mengumpulkan sekitar 40 sampel inti, sekitar 30 di antaranya akan dikembalikan ke Bumi dalam jangka waktu 2031 - meskipun rencana itu bisa berubah.

Namun, jika beruntung, para ilmuwan tidak perlu menunggu satu dekade untuk mendapatkan bukti kehidupan awal Mars. Ketekunan memiliki spektrometer laser di papan yang akan dapat memeriksa batuan menggunakan energi panjang gelombang yang berbeda.

Terpasang di ujung lengan robotik Perseverance, SHERLOC akan memindai batuan dengan sinar ultraviolet dalam untuk mengklasifikasikan bahan organik, mineral, dan bahan kimia di permukaannya. SHERLOC adalah singkatan dari Scanning Habitable Environments with Raman & Luminescence for Organics & Chemicals.

Dilansir dari Aljazeera, WATSON, Sensor Topografi Sudut Lebar untuk Operasi dan rekayasa elektronik, juga akan mengambil gambar mikroskopis dari batuan. Data dari sensor ini dan sensor lainnya akan membantu para ilmuwan menentukan apakah batuan mungkin mengandung tanda-tanda kehidupan mikroba yang membatu.

“Ilmu yang akan kami lakukan sangat spektakuler,” Luther Beegle NASA, penyelidik utama SHERLOC, mengatakan kepada wartawan dalam salah satu dari dua konferensi pers virtual NASA hari Selasa. Untuk meningkatkan peluang menemukan jejak kehidupan, NASA memilih lokasi pendaratan di Kawah Jezero Mars, cekungan yang diyakini para ilmuwan pernah berisi danau yang dialiri sungai kuno.

Baca Juga: Terungkap! Alasan Bajak Laut Gunakan Penutup Mata Satu

Namun, delta sungai dan dasar danau yang sekarang kering tidak mulus. Ada bebatuan besar dan bukit pasir dan delta ini terlihat seperti tebing setinggi 76m (250 kaki). Informasi tersebut terdapat di EDL atau peta entri, penurunan, dan pendaratan, yang akan digunakan oleh sistem Perseverance’s Terrain-Relative Navigation (TRN) untuk menghindari error.

Perseverance akan mengambil foto saat turun yang akan dibandingkan dengan TRN di peta. Jika ada bahaya di kemungkinan tempat pendaratan, Perseverance dapat mengubah arahnya. “Peta ini adalah peta bahaya terbaik yang pernah kami buat untuk misi penerbangan kami. Dan itu pasti karena ini adalah informasi yang menjadi benih keputusan yang akan dibuat TRN selama pendaratan Perseverance, "kata Erisa Stilley, insinyur sistem NASA untuk sistem pendaratan EDL Perseverance.

TRN adalah alat kunci dalam membantu Ketekunan melewati "tujuh menit teror" - periode berapi-api ketika pesawat ruang angkasa memasuki atmosfer Mars, transit melalui atmosfer ke permukaan dan kemudian mendarat dengan selamat.

"Mendarat di Mars itu sulit," kata NASA di situsnya. Dari semua misi yang dikirim ke Mars oleh badan antariksa mana pun, hanya sekitar 40 persen yang berhasil, menurut NASA.

Pelindung panas akan melindungi Perseverance selama masuk kembali dan parasut akan digunakan untuk memperlambat penurunan tajam pesawat ruang angkasa secara tajam. Kemudian, seperti penjelajah Curiosity Mars NASA sebelumnya, Perseverance akan diturunkan ke permukaan dengan "derek luar angkasa" yang melayang yang dilengkapi dengan soket retroroket.

Parasut, yang harus dikembangkan oleh NASA untuk program pengujian supersonik, berukuran 70m (230 kaki) dan terbuat dari Technora, Kevlar, dan nilon, kata Adam Steltzner, kepala teknisi Perseverance. Begitu berada di permukaan, Perseverance dapat menggunakan koleksi 25 kameranya untuk mengambil foto berwarna 360 derajat, melihat Mars dengan jangkauan dan detail yang luar biasa.

“Kami dapat menyelesaikan fitur pada skala milimeter dekat dengan penjelajah dan pada skala sentimeter di kejauhan. Kami dapat melihat, misalnya, sesuatu dan menyelesaikan sesuatu yang seukuran lalat di sepanjang lapangan sepak bola, ”kata Jim Bell dari Arizona State University di Tempe.

Bell adalah penyelidik utama untuk dua kamera Mastcam-Z, masing-masing sebesar sekaleng bola tenis, yang memberikan visi stereo pada Perseverance.

Perseverance akan membawa mikrofon ke Mars untuk pertama kalinya, kata Sylvestre Maurice, wakil penyelidik utama untuk rangkaian SuperCam misi, yang terdiri dari kamera, laser, dan spektrometer.

Mikrofon akan memungkinkan para ilmuwan untuk mendengar angin di Mars untuk pertama kalinya, yang seharusnya memberi petunjuk tentang turbulensi di atmosfer dan perubahan suhu. Laser yang mengenai batu juga akan menghasilkan suara, kata Maurice.

“Dengan hanya mendengarkan itu, kita bisa menyimpulkan apa itu kekerasan batuan tersebut,” jelasnya.

"Misi ini akan menjadi pesta bagi mata dan telinga," kata Beegle.

Baca Juga: Wanita Ini Harus Rela Kehilangan Uang Puluhan Juta Usai Menyimpannya Dalam Sebuah Celengan Seperti Ini...

Perseverance juga akan membawa inovasi kunci yang pada akhirnya akan membantu para ilmuwan mendapatkan perspektif yang tidak dapat mereka capai - helikopter otonom mungil yang disebut Ingenuity. "Itu memungkinkan kami untuk benar-benar memahami lebih baik struktur apa yang ada di bawah permukaan yang dapat kami lihat dan yang akan kami lewati," Lori Glaze, direktur Divisi Ilmu Planet NASA, mengatakan kepada Al Jazeera.

MOXIE, Eksperimen Pemanfaatan Sumber Daya Dalam-Situ Oksigen Mars, dirancang untuk mengubah karbon dioksida dari atmosfer Mars menjadi oksigen yang dapat digunakan, kemampuan utama untuk mendukung eksplorasi yang lebih luas.

“Oksigen cair adalah propelan roket yang sangat baik untuk perjalanan kembali pada misi manusia pada akhirnya,” jelas Jeff Sheehy, kepala teknisi di Direktorat Misi Teknologi Antariksa NASA.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...