AS Merayu Taliban Agar Mengakhiri Kekerasan di Afghanistan

Sabtu, 20 Februari 2021 | 09:27 WIB
Foto : NBC News Foto : NBC News
<p>RIAU24.COM -  Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin menyerukan penghentian kekerasan di Afghanistan dan mengatakan lebih banyak kemajuan diperlukan dalam negosiasi perdamaian Afghanistan sebelum pasukan Barat menarik diri dari negara yang dilanda perang itu.

"Jelas, tingkat kekerasan terlalu tinggi saat ini dan lebih banyak kemajuan perlu dibuat dalam negosiasi yang dipimpin Afghanistan," kata Sekretaris Austin pada konferensi pers Pentagon, Jumat.

"Saya mendesak semua pihak untuk memilih jalan menuju perdamaian, dan kekerasan harus berkurang sekarang," kata Austin sehari setelah membahas Afghanistan dengan menteri pertahanan NATO di Brussels.

Baca Juga: Menyembunyikan Vitiligo Dengan Riasan Selama 10 Tahun, Model 37 Tahun Ini Dengan Bangga Menunjukkan Wajahnya Untuk Menginspirasi Orang Lain

AS "tidak akan melakukan penarikan yang tergesa-gesa atau tidak teratur dari Afghanistan" yang menempatkan pasukan NATO dalam risiko, kata Austin, menambahkan "tidak ada keputusan tentang postur pasukan masa depan kami yang telah dibuat."

"Sementara itu, misi saat ini akan terus berlanjut dan, tentu saja, komandan memiliki hak dan tanggung jawab untuk mempertahankan diri dan mitra Afghanistan mereka dari serangan," katanya.

Presiden baru AS Joe Biden menghadapi pilihan sulit di Afghanistan: apakah akan menarik semua pasukan AS pada akhir April - seperti yang dijanjikan kepada Taliban oleh mantan pemerintahan Trump - atau memperpanjang kehadiran pasukan AS sambil mencoba mempertahankan pembicaraan perdamaian Afghanistan yang bermasalah.

Wakil pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar pada 16 Februari meminta AS untuk menghormati kesepakatannya mengenai penarikan pasukan internasional dan memperingatkan bahwa kelompok itu tidak akan membiarkan campur tangan berkelanjutan dalam urusan Afghanistan.

Duta Besar Pakistan untuk AS mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintahan Biden harus bernegosiasi dengan Taliban mengenai keputusan apa pun untuk mempertahankan pasukan di negara itu. “Pihak pertama yang perlu diajak berkonsultasi adalah Taliban. Di situlah prosesnya harus dimulai, ”Duta Besar Asad Majeed Khan mengatakan pada forum online yang disponsori oleh Stimson Center.

"Untuk menyajikan ini sebagai fait achievement, saya pikir, hanya akan menimbulkan kesulitan," Khan memperingatkan, menurut kantor berita Reuters.

Di Washington, sementara itu, ada seruan yang meningkat dari para pemimpin kebijakan luar negeri dan anggota Kongres untuk kehadiran AS yang berkelanjutan di Afghanistan. Kelompok Studi Afganistan AS bipartisan, diamanatkan oleh Kongres, merekomendasikan pendekatan baru ke Afghanistan awal bulan ini. Pemimpin kelompok bersaksi di Capitol Hill pada hari Jumat.

Baca Juga: Model Ukraina Ini Tampil Dengan Pipi Yang Luar Biasa Besar, Membuat Bingung Warganet

"Kami merekomendasikan agar pasukan AS tetap setelah 1 Mei," kata Kelly Ayotte, salah satu ketua kelompok studi dan mantan senator Republik AS.

"Kami yakin penarikan pasukan AS dan internasional yang tiba-tiba pada Mei, akan menjadi bencana besar bagi Afghanistan, yang mengarah pada perang saudara dan memungkinkan pemulihan kelompok teror yang dapat mengancam Amerika Serikat," kata Ayotte.

AS menginvasi Afghanistan pada 2001 setelah serangan 11 September al-Qaeda. Pada saat itu, Taliban menguasai negara itu dan telah memberikan perlindungan aman bagi al-Qaeda.

Pensiunan Jenderal Joseph Dunford, mantan ketua Kepala Staf Gabungan militer AS di bawah Presiden Barack Obama, mengatakan kelompok studi melihat peluang sekarang untuk "upaya diplomatik yang lebih luas dalam mendukung negosiasi perdamaian Afghanistan".

“Faktanya, tampaknya ada negara akhir yang akan memuaskan semua pemangku kepentingan regional termasuk Pakistan, China, Rusia, India, dan lainnya,” kata Dunford.

Baik Partai Republik dan Demokrat di Kongres mengatakan mereka mengakui situasi di Afghanistan rapuh dan mundur sekarang dapat mengakibatkan hilangnya kemajuan yang dibuat selama 20 tahun terakhir.

"Penarikan yang dilakukan di bawah kondisi saat ini kemungkinan besar akan menyebabkan runtuhnya negara Afghanistan," kata Perwakilan Stephen Lynch, ketua subkomite Pengawas Pemerintah DPR dari Partai Demokrat.

Perwakilan Paul Gosar, seorang Republikan, mengatakan dia meragukan Taliban dapat diandalkan untuk perjanjian perdamaian yang tahan lama.

“Pada dasarnya, kami membahas penghentian perang, dan mengandalkan konsep bahwa keterlibatan AS dalam perang saudara saat ini di Afghanistan akan berakhir ketika ancaman utama - Taliban - telah berkomitmen untuk perdamaian,” kata Gosar. “Sepertinya tidak mungkin.”

AS dan Taliban mencapai kesepakatan pada Februari 2020 - setelah berbulan-bulan negosiasi di Doha, Qatar - yang menyerukan gencatan senjata permanen, negosiasi perdamaian antara Taliban dan pemerintah Afghanistan, dan penarikan semua pasukan asing pada 1 Mei.

Pembicaraan damai antara Taliban dan pemerintah Kabul dimulai pada bulan September tetapi telah dirusak oleh konflik yang berkelanjutan, serangan dan pembunuhan terkait Taliban. Ada sekitar 2.500 tentara AS dan 10.000 tentara NATO di Afghanistan sekarang. Keputusan AS untuk tetap bertahan melewati 1 Mei kemungkinan akan menghasilkan konflik baru dengan Taliban dan memerlukan pengerahan 2.000 atau lebih pasukan AS, kata Dunford.

 

 

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...