Benar-benar Memilukan, Lebih Dari 500 Ribu Orang Tewas di AS Karena COVID-19

Selasa, 23 Februari 2021 | 09:28 WIB
Foto : Sindonews Foto : Sindonews

RIAU24.COM -  Lebih dari 500.000 orang di Amerika Serikat meninggal akibat virus korona, menurut data dari Universitas Johns Hopkins. Dilansir dari Aljazeera, ini merupakan jumlah kematian tertinggi sejauh ini dari negara mana pun di seluruh dunia.

Negara itu mencapai angka kematian yang mengerikan pada hari Senin, 22 Februari 2021, hanya sekitar setahun setelah kematian pertama yang dilaporkan di negara bagian California.

"Hari ini, kami menandai tonggak yang benar-benar memilukan, sebanyak 500.071 orang telah meninggal karena virus corona," kata Presiden AS Joe Biden pada Senin malam di Gedung Putih, yang diterangi oleh ratusan lilin menandai para korban yang telah meninggal.

Baca Juga: Menyembunyikan Vitiligo Dengan Riasan Selama 10 Tahun, Model 37 Tahun Ini Dengan Bangga Menunjukkan Wajahnya Untuk Menginspirasi Orang Lain

“Lebih banyak orang Amerika yang tewas dalam satu tahun akibat pandemi, Jumlah ini jauh lebih banyak daripada korban tewas gabungan Perang Dunia I, Perang Dunia II, dan Perang Vietnam. Dan korban tewas yang meninggal lebih banyak daripada negara lain di dunia, ”kata Biden.

Dalam beberapa pekan terakhir, tingkat infeksi COVID-19 mulai turun ketika pemerintahan dibawah kepemimpinan Biden meningkatkan vaksinasi dan memberlakukan lebih banyak batasan kesehatan masyarakat untuk mencoba membendung penyebaran virus.

Tetapi pada hari Minggu, Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka di negara itu, mengatakan meskipun jumlah kasus menurun dengan cepat dari puncaknya baru-baru ini, orang Amerika perlu tetap berhati-hati karena AS belum memvaksinasi cukup banyak orang untuk mencapai kekebalan kawanan.

“Kami belum pernah melihat jumlah kematian yang mengerikan seperti ini selama lebih dari 100 tahun, sejak pandemi influenza 1918. Itu adalah sesuatu yang menakjubkan ketika Anda melihat angkanya - hampir tidak bisa dipercaya, tapi itu benar. Garis dasar infeksi harian masih sangat, sangat tinggi ... Kami ingin mendapatkan garis dasar itu sangat, sangat, sangat rendah sebelum kami mulai berpikir bahwa kami sudah keluar dari masalah."kata Fauci dalam sebuah wawancara dengan program Meet the Press NBC.

Biden juga memerintahkan pengibaran bendera AS setengah tiang hingga matahari terbenam pada 26 Februari di semua gedung federal dan instalasi militer. Presiden telah berjanji untuk mengambil pendekatan yang lebih agresif untuk mengendalikan pandemi daripada pendahulunya, Donald Trump, yang meremehkan ancaman virus dan kebutuhan untuk memberlakukan pedoman kesehatan masyarakat yang ketat.

Baca Juga: Jadi Inspirasi, 4 Insinyur Ini Gunakan Energi Surya Untuk Menghadirkan Listrik ke Desa Pengungsi di India

Dia berjanji untuk memberikan 100 juta dosis vaksin virus corona dalam 100 hari pertamanya menjabat, dan dia mendorong Kongres untuk meloloskan tagihan bantuan COVID-19 senilai $ 1,9 triliun yang menurutnya akan memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan kepada keluarga yang terpukul paling parah.

Pada hari Minggu, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan bahwa pemerintahan Biden juga perlu "mengambil berbagai langkah untuk melihat tanggapan pemerintah sebelumnya terhadap pandemi dan pelajaran apa yang perlu kita pelajari untuk memastikan hal itu tidak akan terjadi lagi".

Sullivan juga mengatakan AS ingin melihat "penyelidikan internasional yang kredibel, terbuka, dan transparan yang dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia" ke dalam pandemi. Pemerintahan Biden telah mengkritik China setelah muncul laporan bahwa Beijing telah menolak untuk memberikan data mentah kepada WHO dalam penyelidikan organisasi tentang asal-usul virus.

Sementara itu, pada hari Minggu, AS telah mendistribusikan lebih dari 75,2 juta vaksin di seluruh negeri, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. Lebih dari 18,8 juta orang telah menerima dua dosis vaksin, sementara 43,6 juta lainnya telah menerima satu dosis. Dilansir dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan Biden tampaknya mencapai target untuk memenuhi tujuannya untuk menyuntik 100 juta orang Amerika dalam 100 hari pertama pemerintahannya.

Tetapi dia mengatakan ada beberapa masalah dengan pemberian suntikan setelah dosis vaksin mencapai negara bagian AS. “Masih banyak orang yang membutuhkan vaksin tersebut dan banyak masalah yang perlu diselesaikan, tetapi tingkat kematian dan tingkat infeksi di sini di Amerika Serikat [telah] turun cukup signifikan dalam beberapa hari terakhir, jadi ada adalah alasan untuk berharap, ”Saloomey melaporkan.

Di wilayah California yang terpukul parah akibat COVID-19, Gubernur Gavin Newsom mengatakan tingkat positif COVID-19 California berada pada 3,1 persen, turun dari 9,9 persen sebulan sebelumnya, sementara rawat inap dan perawatan intensif masing-masing turun menjadi 39 dan 35 persen.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...