Secara Mengejutkan, Burung Yang Tidak Terlihat Selama 170 Tahun Dan Diprediksi Punah, Muncul Kembali di Kalimantan

Sabtu, 27 Februari 2021 | 11:12 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Alam diselimuti misteri dan bahkan setelah semua eksplorasi yang dilakukan manusia selama bertahun-tahun, alam terus menyimpan beberapa rahasia, yang terkadang membuat kita terkejut. Dalam satu kejutan yang menyenangkan, seekor burung yang telah berumur lebih dari satu setengah abad, dikhawatirkan punah, telah ditemukan kembali.

Dilansir dari IndiaTimes, babbler alis hitam terlihat di hutan hujan di Kalimantan, Indonesia untuk pertama kalinya dalam lebih dari 170 tahun. Burung yang hanya pernah didokumentasikan satu kali pada tahun 1848 ini dikhawatirkan telah lama punah. Namun yang mengejutkan para konservasionis, dua pria lokal menemukan burung itu di hutan hujan Kalimantan tahun lalu.

Kedua pria itu, Muhammad Suranto dan Muhammad Rizky Fauzan melihat burung itu dan karena mereka tidak mengenalinya kemudian mengambil fotonya, sebelum melepaskannya. Baru setelah foto mereka sampai ke beberapa kelompok pengamat burung, barulah mereka menyadari pentingnya temuan mereka. Ahli ornitologi kemudian membandingkannya dengan satu-satunya spesimen yang diketahui sebelumnya dari spesies yang dijejali dan diawetkan.

Baca Juga: Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19

Yang mengejutkan mereka, itu adalah hewan langka. "Itu seperti 'Eureka!' sebentar, "kata Panji Gusti Akbar, penulis utama makalah tentang penemuan yang diterbitkan Kamis di jurnal BirdingASIA.

“Burung ini sering disebut 'teka-teki terbesar dalam ilmu burung Indonesia'. Sangat mengejutkan bahwa ia tidak punah dan masih hidup di hutan dataran rendah ini. "

Sedikit yang diketahui tentang makhluk dengan bulu coklat dan abu-abu, yang telah "hilang" lebih lama dari burung Asia lainnya, menurut surat kabar itu. Para peneliti berharap untuk kembali ke daerah di mana ia baru-baru ini terlihat, tetapi pembatasan perjalanan Covid-19 dapat memperlambat upaya tersebut.

"Sekarang ada jendela peluang kritis bagi para konservasionis untuk mengamankan hutan ini untuk melindungi pengicau dan spesies lainnya," kata Ding Li Yong, salah satu penulis makalah dan konservasionis BirdLife International yang berbasis di Singapura.

Lebih dari 150 spesies burung di seluruh dunia dianggap "hilang" tanpa penampakan yang dikonfirmasi dalam dekade terakhir, kata ahli konservasi.

"Penemuan seperti ini luar biasa dan memberi kami begitu banyak harapan bahwa mungkin untuk menemukan spesies lain yang telah hilang dari ilmu pengetahuan selama beberapa dekade atau lebih," kata Barney Long, direktur senior konservasi spesies dari Global Wildlife Conservation.

Namun ini bukan pertama kalinya insiden semacam itu terjadi. Baru-baru ini, sebatang pohon yang diyakini telah punah selama hampir dua abad ditemukan di Kerala.

Baca Juga: Rencana China Untuk Membuat Bendungan Super Himalaya Memicu Ketakutan di India

Pohon diplostemon Madhuca, yang secara lokal dikenal sebagai Kavilippa di Malayalam ditemukan tumbuh di kebun suci Kuil Koonayil Ayiravalli Siva di Paravur di distrik Kollam Kerala. Kebetulan, ini adalah kedua kalinya spesimen diplostemon Madhuca pernah ditemukan.

Ini pertama kali direkam pada tahun 1835 oleh Robert Wight, seorang ahli bedah-botani di East India Company.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...