Mengapa Begitu Banyak Orang Muda Lebih Memilih Jadi Orang Tua Dari Tanaman Daripada Memiliki Anak

Kamis, 11 Maret 2021 | 11:06 WIB
Foto : Brightside Foto : Brightside

RIAU24.COM -  Tanaman memberi warna dan kehidupan pada ruang mana pun, memurnikan udara, dan membantu kita untuk rileks dan merasa damai. Selain itu, perawatannya biasanya sederhana dan murah. Mungkin itulah sebabnya ribuan anak muda mulai mengisi rumah mereka dengan tanaman.

Juga, ketika Anda tinggal di daerah yang bising, di kota yang tidak pernah tidur, bisa duduk di taman kecil atau di balkon yang didekorasi dengan berbagai jenis tanaman dan bunga adalah salah satu hal yang tidak dapat Anda bayar dengan uang.

Tapi bagi anak muda, terutama generasi milenial, ini bukan sekedar hobi. Beberapa dari mereka bahkan menyebut diri mereka "orang tua tanaman".

Dilansir dari Bright Side, inilah alasan mengapa semakin banyak anak muda lebih suka memiliki tanaman daripada memiliki anak-anak.

Baca Juga: Mengapa Tubuh Lemas Setelah Berbuka Puasa? Ini Penyebabnya

Plant parent (orangtua tanaman), konsep baru keluarga modern
Perubahan hidup, gaya hidup, dan tantangan remaja saat ini tidak sama seperti beberapa tahun yang lalu ketika memiliki rumah besar dan keluarga besar dengan banyak anak berlarian merupakan hal yang umum. Laju kehidupan menjadi semakin cepat, rumah-rumah besar telah direnovasi dan diubah menjadi apartemen kecil, dan sekelompok anak berlarian telah digantikan oleh sesuatu yang tidak terduga: hewan peliharaan atau tanaman. Ini adalah cara hidup yang disukai banyak anak muda berusia antara 20 dan 39 tahun. Benar, anak muda saat ini lebih suka merawat tanaman atau hewan yang "hanya" daripada anak-anak.

Orang tua tanaman, sebagaimana para penggemar tren baru ini mendefinisikan diri mereka sendiri, memperlakukan tanaman mereka seolah-olah mereka manusia.

Selain memastikan kesejahteraan umum mereka, mereka juga mengalami banyak keterlibatan dalam pertumbuhan mereka. Mereka senang merawatnya dan mengembangkan kecintaan yang besar pada tanaman. Bahkan mungkin digambarkan sebagai ikatan orang tua. Beberapa dari mereka bahkan menganggap tanaman ini sebagai putri atau putra mereka sendiri dan bagian dari keluarga mereka sendiri.

Semakin banyak anak muda memilih untuk memiliki hewan peliharaan atau tumbuhan.
Faktanya, 7 dari 10 milenial yang mengikuti survei mengatakan bahwa mereka lebih suka memelihara tanaman daripada anak-anak, mengingat krisis iklim global saat ini, ketidakpastian umum, dan ketidakstabilan dunia saat ini. Singkatnya, meskipun benar bahwa tanaman kecil membutuhkan perawatan dan perawatan, ini hampir tidak dapat dibandingkan dengan tantangan membesarkan manusia kecil.

Data yang tercermin dalam studi terbaru yang dilakukan oleh OnePoll dan Article mengenai sikap yang ditunjukkan anak-anak muda ini terhadap tanaman benar-benar merupakan fenomena yang aneh. 53% dari mereka yang disurvei mengatakan mereka mulai membeli tanaman untuk apartemen atau rumah mereka hanya untuk alasan estetika dan dekoratif, sementara 47% lainnya melakukannya hanya karena mengikuti tren.

Tanaman tidak hanya dekoratif, tapi juga bermanfaat bagi kita secara psikologis.
Sedikitnya 67% dari mereka yang mengikuti survei mengatakan bahwa memelihara tanaman lebih sulit dari yang mereka perkirakan. Itu tidak mengejutkan karena mereka biasanya tidak tahu tentang perawatan apa yang diperlukan sebelum mereka benar-benar mendapatkan tanaman. Faktanya, 3 dari 10 responden mengatakan bahwa salah satu pelajaran terpenting, dan salah satu pelajaran pertama yang harus dipelajari oleh induk tanaman yang baik, adalah menyadari betapa mudahnya membunuh tanaman secara tidak sengaja.

Bagi banyak dari mereka, 3 dari 4 tepatnya, tanaman diadopsi dengan tujuan memiliki hewan peliharaan di kemudian hari. Tanaman tampaknya hanya salah satu cara untuk menguji apakah mereka siap atau tidak untuk hal seperti itu dan untuk melihat apakah mereka cukup bertanggung jawab untuk memelihara hewan peliharaan di rumah.

“Survei tersebut mengungkapkan keinginan milenial untuk memasukkan tanaman ke dalam rumah mereka, terlepas dari kekhawatiran dan tantangan yang terkait dengan perawatannya,” kata Zoe Garred, direktur pengembangan produk di Article.

Baca Juga: Inilah Bunga Dari Surga, Bunga Legendaris Ini Hanya Mekar Setiap 3.000 Tahun Sekali

Selain membuat rumah Anda terlihat bagus, tren ini juga bagus untuk lingkungan.
Dalam 81% kasus, responden survei mengatakan bahwa memiliki tanaman bermanfaat bagi mereka baik secara mental maupun fisik. Selain itu, 4 dari 5 orang mengatakan bahwa merawat tanaman juga membantu mereka mengembangkan kesadaran akan perawatan diri. Dengan kata lain, mereka mulai merawat diri mereka sendiri dengan lebih baik.

Sementara sebagian besar anak muda mengatakan mereka mulai menanam tanaman hanya karena mereka mengikuti tren atau alasan estetika, perawatan sehari-hari, menonton mereka tumbuh, dan pemahaman bahwa mereka adalah makhluk hidup seperti kita membuat mereka menyadari bahwa mereka benar-benar menganggapnya demikian. menjadi bagian dari keluarga mereka. Selama proses pembelajaran, setiap induk tanaman baru melihat setidaknya 7 tanamannya mati.

Mungkin itu juga yang menyebabkan kepedulian mereka terhadap perawatan tanaman yang tepat terus meningkat. Hal itu, pada gilirannya, membuat mereka melakukan lebih banyak penelitian. Misalnya, mereka ingin mengetahui jumlah pasti air dan sinar matahari yang dibutuhkan tanaman mereka, jenis ruangan dan ruang yang mereka butuhkan, dan bahkan memperhitungkan stres yang dapat ditimbulkan oleh tanaman saat dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain.

Beberapa tetua tanaman hanya “mengadopsi” beberapa pot, sementara yang lain memiliki seluruh kebun.
Desainer dan influencer Justina Blakeney, yang memiliki hampir satu juta pengikut di akun Instagram-nya, Jungalow, percaya tren baru cinta tanaman ini berasal dari kebutuhan manusia untuk berhubungan dengan alam.

“Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak orang yang mengatakan kepada saya bahwa mereka memiliki obsesi baru pada tanaman. Orang-orang ingin dekat dengan alam. Anda bisa pulang dan dikelilingi oleh tanaman hijau. Ini adalah kelonggaran dikelilingi seperti itu. Senang rasanya memiliki bagian luar di dalam, "jelasnya dalam sebuah wawancara.

Bagaimanapun, tanaman adalah kehidupan! Mereka menguntungkan kita semua, dan tidak akan pernah ada terlalu banyak dari mereka di planet ini, jadi kami menyukai tren hijau baru ini.

Bagaimana menurut Anda - apakah Anda memiliki tanaman di rumah?

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...