Kelelahan Karena Jam Kerja yang Terlalu Lama, Pria Ini Meninggal Akibat Gagal Jantung, Dua Putrinya Jadi Yatim Piatu

Kamis, 01 April 2021 | 10:15 WIB
Foto : worldofbuzz Foto : worldofbuzz

RIAU24.COM -  Di akhir tahun lalu, seorang ayah tunawisma bernama Johnny dan kedua putrinya memenangkan hati banyak orang Malaysia setelah pria itu memboyong anak-anaknya dari Johor ke Selangor untuk menjual yu tiao (cakoi) demi memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Ia membawa dua putrinya yang berusia enam dan sepuluh tahun.

Dilansir dari WorldofBuzz, ayah tunggal asal Thailand itu meluluhkan hati warga Malaysia setelah membuka warung yu tiao di Seri Kembangan dengan tulisan 'Saya baru saja tiba dari Johor Baru. Saya tidak punya rumah untuk tidur. Saya hanya ingin menyewa rumah untuk anak-anakku. Bisakah kamu membantuku? Terima kasih atas bantuannya.'

Baca Juga: UNICEF : 10.000 Anak Tewas Dalam Perang Yaman

Saat itu, sebuah postingan Facebook yang dibagikan pada bulan Juni 2020, menulis bahwa sang ayah dulu menjual you tiao di Johor Jaya setelah warga yang baik hati memberinya materi dan pelajaran gratis tentang cara membuat you tiao goreng dari penjaja lain di industri ini.

Namun, pria dan keluarganya akhirnya pindah ke Selangor karena situasi keuangan mereka yang sulit akibat pandemi. Terlepas dari keadaan ini, pria yang rendah hati tidak meminta uang.

“Jangan beri saya uang, selama Anda mendukung bisnis saya dan memberi saya umpan balik Anda, itu sudah cukup! Jika saya bisa melakukannya dengan baik, saya bisa menghasilkan uang dan membayar sewa. Masalah saya yang lain bisa saya pikirkan nanti. Tidak mudah merawat dua orang putri. Dengan situasi Covid-19 saat ini, pendapatan nol. Kantong saya kosong. Tidak apa-apa jika orang dewasa tidak makan tapi anak-anak saya perlu makan, "kata sang ayah dalam postingan Facebook.

Sebelum sakit, dia membuka kiosnya setiap pagi dan menjual berbagai macam gorengan yang enak selain you tiao. Ia juga menjual pancake kacang merah, donat wijen, dan donat lima bumbu yang tersedia masing-masing seharga RM1 ( Rp 3.500).

Baca Juga: Pekerja Sanitasi Temukan 100 Gram Koin Emas di Sampah, Ini yang Terjadi Selanjutnya

Sayangnya, paman Johnny telah meninggal dunia pada 31 Maret karena gagal jantung di Rumah Sakit Umum Klang, menurut Sin Chew.

Kedua putrinya telah diambil alih oleh departemen kesejahteraan. 

Dedikasi dan kerja kerasnya untuk mendukung kedua putrinya adalah upaya yang patut dicontoh karena banyak penduduk setempat yang mengetahui ceritanya datang mencari kiosnya untuk membantu meningkatkan bisnisnya. Ayah paruh baya yang menjadi satu-satunya wali dan pencari nafkah bagi putri-putrinya ini bekerja dengan durasi kerja yang lama, berjualan goreng you tiao (cakoi) di sebuah warung di luar Restoran Peng Chu di Taman Serdang Perdana, Seri Kembangan.

Beristirahatlah dengan tenang, paman Johnny, kamu akan dirindukan.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...