Guru Ini Bagikan Video Seks Dirinya di Sosial Media dan Ditonton Para Siswa

Senin, 05 April 2021 | 08:47 WIB
google google

RIAU24.COM Illinois, AS - Seorang guru SMA Moline diduga membagikan video seks dirinya ke sosial media SnapChat pada November lalu, video itu telah ditonton oleh banyak siswanya.

Moline Dispatch-Argus dan Quad-City Times pada hari Senin memperoleh salinan laporan investigasi Departemen Kepolisian Moline yang telah banyak disunting. Itu tidak mengidentifikasi guru atau siswa yang terlibat.
Baca Juga: Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19


Kantor Kejaksaan Negara telah menutup kasus ini, dan tidak ada tuntutan yang akan diajukan.

Sangeetha Rayapati, ketua dewan sekolah, mengatakan bahwa distrik tersebut mengikuti semua kebijakan administratif yang ditetapkan oleh undang-undang Illinois.

Guru tersebut telah cuti sejak insiden itu dilaporkan, katanya, seraya menambahkan bahwa dia tidak dapat mengatakan lebih banyak atau mengidentifikasi guru tersebut.

Baca Juga: Rencana China Untuk Membuat Bendungan Super Himalaya Memicu Ketakutan di India
Dalam laporan, Kepala Sekolah Moline, Trista Sanders menghubungi polisi pada 7 November. Dia melaporkan bahwa seorang guru di sekolahnya mengunggah video dirinya tengah berhubungan seks di SnapChat yang kemudian ditonton oleh para siswa.

Tangkapan layar dari obrolan grup yang disertakan dengan laporan polisi menunjukkan siswa mendiskusikan video tersebut dan berdebat apakah akan memberi tahu guru bahwa video itu ada di sana.

Guru tersebut dilaporkan memberi tahu penyelidik bahwa seorang teman menelepon dengan panik dan mendesaknya untuk menghapus cerita SnapChat.

Guru tersebut mengaku tidak mengetahui apa yang dibicarakan teman tersebut, namun mengecek SnapChat miliknya dan langsung menghapus story tersebut tanpa menontonnya.

Dia mengatakan dia tidak tahu bagaimana video itu diposting dan yakin dia mungkin telah diretas.

Video itu telah menjadi status di SnapChatnya selama 15 menit sebelum akhirnya dihapus. Asisten Pengacara Negara Heidi Weller mengatakan kepada Polisi Moline pada 1 Maret bahwa jaksa menolak untuk mengajukan tuntutan.

Weller menulis, menurutnya, mereka tidak dapat memenuhi beban pembuktian bahwa guru dengan sengaja atau sengaja menyebarkan gambar-gambar porno, seperti yang diwajibkan oleh undang-undang.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...