Personel Keamanan India Tewas Dalam Penyergapan yang Dilakukan Oleh Pemberontak Maois

Senin, 05 April 2021 | 10:03 WIB
Foto : English Alsiasi Foto : English Alsiasi

RIAU24.COM -  Sedikitnya 22 personel keamanan India tewas dan 30 lainnya cedera dalam penyergapan oleh pemberontak Maois di negara bagian Chhattisgarh, India tengah, insiden paling mematikan dalam empat tahun.

Para pejabat mengatakan pada hari Minggu bahwa personel keamanan yang termasuk unit elit CoBRA Polisi Cadangan Pusat, Penjaga Cadangan Distrik, dan Satuan Tugas Khusus diserang pada hari Sabtu di negara bagian Chhattisgarh yang didominasi suku selama operasi anti-pemberontakan.

Baca Juga: Kim Jong Un Eksekusi Menteri Universitas Karena Banyak Ngeluh dan Kurang Adakan Kelas Lewat Panggilan Zoom

"Kami dapat memastikan bahwa 22 anggota pasukan India telah dibunuh oleh pejuang Maois," kata seorang pejabat senior pemerintah di Raipur, ibu kota Chhattisgarh yang kaya mineral.

Mereka tewas dalam baku tembak yang berlangsung selama empat jam di distrik perbatasan Sukma, 540 km (340 mil) selatan Raipur. Om Prakash Pal, seorang pejabat senior polisi di Raipur mengatakan operasi penyisiran untuk melacak seorang anggota pasukan keamanan yang hilang sedang dilakukan.

Korban tewas adalah yang terburuk bagi pasukan keamanan India yang memerangi gerilyawan sayap kiri sejak 2017. Pada hari Sabtu, petugas polisi senior DM Awasthi mengatakan ratusan polisi dan tentara paramiliter menggerebek tempat persembunyian di distrik Bijapur setelah menerima informasi bahwa sejumlah besar pemberontak telah berkumpul di sana. Sedikitnya lima personel keamanan tewas dalam insiden tersebut.

Pemberontak Maois, yang terinspirasi oleh pemimpin revolusioner China Mao Zedong, telah berperang melawan pemerintah India selama lebih dari 40 tahun, dalam konflik yang telah menewaskan puluhan ribu orang. Lebih dari 10.000 telah terbunuh sejak tahun 2000, menurut data dari Portal Terorisme Asia Selatan.

Baca Juga: Remaja Ini Ciptakan Situs Merek Kecantikan Palsu Untuk Membantu Korban KDRT Agar Melaporkannya Saat Berpura-pura Berbelanja

Pemberontak mengklaim membela hak-hak suku asli dan kelompok terpinggirkan lainnya, sementara pemerintah menyebut mereka sebagai ancaman keamanan internal terbesar India. Maois, juga dikenal sebagai Naxalites karena pemberontakan sayap kiri mereka dimulai pada tahun 1967 di desa Naxalbari di negara bagian Bengal Barat bagian timur, telah menyergap polisi, menghancurkan kantor-kantor pemerintah dan menculik para pejabat.

Mereka juga meledakkan rel kereta api, menyerang penjara untuk membebaskan rekan-rekan mereka dan mencuri senjata dari gudang polisi dan paramiliter untuk mempersenjatai diri.

Bulan lalu, sebuah bom pinggir jalan menewaskan sedikitnya empat polisi dan melukai 14 lainnya di distrik Narayanpur di negara bagian Chhattisgarh ketika mereka kembali dari operasi anti-Maois.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...