Pasangan Gay Ini Rawat Bayi yang Ditemukan di Stasiun Kereta Bawah Tanah, Kini Usianya Sudah Genap 20 Tahun

Selasa, 06 April 2021 | 14:47 WIB
New York Post New York Post

RIAU24.COM -  Pada bulan Agustus 2000, Danny Stewart akan pergi makan malam dengan pacarnya ketika ia menemukan seorang bayi dalam keadaan terbungkus di sudut pintu keluar stasiun kereta bawah tanah.

Awalnya ia mengira itu boneka, namun ia terkejut tatkala bayi itu bergerak.

"Saya memindai, melihat, tetapi tidak melihat siapa pun. Ada seorang bayi di lantai dan tidak ada seorang pun di sekitarnya. Bagaimana ini bisa terjadi?" ujar Danny.
Baca Juga: Kim Jong Un Eksekusi Menteri Universitas Karena Banyak Ngeluh dan Kurang Adakan Kelas Lewat Panggilan Zoom


Karena takut memindahkan bayi itu, dia berlari ke telepon umum terdekat untuk menelepon 911 - lalu menelepon pacarnya, Peter Mercurio, yang segera menuju ke lokasi dari apartemennya di Chelsea.

Mercurio tiba ketika polisi mengambil bayi yang baru lahir itu, tali pusarnya masih utuh. Dia dibawa ke Rumah Sakit St. Vincent dalam kondisi stabil.

Kemudian, pada bulan Desember, Stewart diundang untuk bersaksi di sidang pengadilan keluarga bayi itu.

Setelah kesaksiannya, hakim mengajukan pertanyaan yang akan mengubah hidupnya.

“Apakah anda tertarik untuk mengadopsi bayi ini?” tanya hakim padanya.

"Ketika hakim bertanya apakah saya tertarik untuk mengadopsi, apa yang saya katakan secara naluriah adalah ya. Tapi saya sekali lagi tidak percaya bahwa dia menanyakan pertanyaan itu," ujar Stewart mengenang hari persidangan.

Sebelum menemukan bayi di kereta bawah tanah, dia dan pacarnya tidak pernah benar-benar berbicara tentang memulai sebuah keluarga.

“Dalam tiga setengah tahun kami bersama, kami memiliki satu percakapan yang sangat singkat tentang anak-anak. Kami tidak punya uang, kami tinggal di ruangan yang sangat kecil dengan teman sekamar. Kami tidak akan pernah menjadi orang tua," ujar Peter Mercurio.

Baca Juga: Remaja Ini Ciptakan Situs Merek Kecantikan Palsu Untuk Membantu Korban KDRT Agar Melaporkannya Saat Berpura-pura Berbelanja
Mercurio, yang saat itu berusia 32 tahun, awalnya menentang Stewart, namun akhirnya luluh dan mengiyakan recana adopsi bayi itu.

Pasangan itu mengantisipasi berbulan-bulan untuk mempersiapkan diri menjadi orang tua, tetapi pada sidang pengadilan 20 Desember, hakim bertanya apakah mereka ingin menghabiskan Natal bersama anak tersebut.

Jadi, dua hari kemudian, pada pagi yang bersalju di Manhattan, pasangan itu pergi menjemput bocah lelaki yang mereka beri nama Kevin.

Bayi kecil itu memiliki ruam yang melepuh dan tertidur dalam posisi meringkuk. 

“Itu menghancurkan hati kami. Dia gemetar seperti chihuahua yang gugup dan tidak menangis sama sekali," kata Mercurio.

"Kami terus-menerus dan mengobati ruamnya dengan kasih sayang, dan pada hari Natal dia sudah sembuh,"

Hingga kini Ibu Kevin tak pernah ditemukan.

Kadang-kadang, dia akan menunjuk seorang wanita yang mirip dengannya dan bertanya-tanya apakah itu ibunya.

“Apakah di saat-saat tenangnya dia merenungkannya dengan senang atau sedih, kita tidak tahu. Saya tidak berpikir dia berharap dia memiliki kehidupan lain," imbuh Mercurio.

Kini, Kevin sudah menginjak usia 20 tahun, kuliah di jurusan matematika dan ilmu komputer. Mercurio mendeskripsikannya sebagai anak pendiam dan agak tertutup.

Pada bulan September, Mercurio menerbitkan buku anak-anak, “Our Subway Baby,” tentang kisah Kevin. “Di mana ada cinta, segalanya mungkin,” bunyi sampul belakang.

Mercurio dan Stewart telah pindah dari Harlem ke Chelsea, tidak jauh dari apa yang sekarang mereka sebut sebagai "Kevin's Corner" - yang masih memiliki tempat emosional di hati mereka.

“Saat saya berjalan melalui stasiun kereta bawah tanah itu, gelombang emosi datang kepada saya,” kata Mercurio.

Dan pasangan itu masih berhubungan dengan hakim yang mengawasi adopsi Kevin: Pada 2011, ketika New York melegalkan pernikahan gay, dialah yang meresmikan pernikahan mereka.

Dia menghadiri pesta kelulusan sekolah menengah Kevin, dan Mercurio mengiriminya salinan "Our Subway Baby" saat diterbitkan. Mereka bertukar kartu liburan setiap Desember.

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...