Update : Meski Alami Krisis COVID-19 Berlarut-larut, Bolsonaro Menolak Lakukan Penguncian

Kamis, 08 April 2021 | 09:17 WIB
Foto : Kabar24 Foto : Kabar24
<p>RIAU24.COM -  Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah menegaskan kembali bahwa dia tidak memiliki rencana untuk memerintahkan penguncian nasional, sehari setelah negara itu mengalami jumlah kematian akibat virus korona tertinggi dalam 24 jam. Kementerian Kesehatan Brasil mencatat 3.829 kematian pada hari Rabu, sedikit lebih rendah dari 4.195 kematian dari hari sebelumnya, rekor nasional yang suram.

"Kami tidak akan menerima politik tinggal di rumah dan menutup semuanya," kata Bolsonaro dalam pidatonya di kota Chapeco, menolak tekanan yang meningkat pada pemerintahnya untuk mempertanggungjawabkan penanganannya terhadap pandemi yang melonjak.

“Tidak akan ada penutupan nasional,” katanya.

Bolsonaro, seorang skeptis COVID-19 yang telah meremehkan ancaman virus, tetap menentang di hadapan para ahli kesehatan masyarakat yang semakin menyuarakan perlunya menerapkan pembatasan virus korona yang ketat untuk mengatasi krisis tersebut. Lebih dari 336.000 orang telah meninggal karena COVID-19 di Brasil sejauh ini, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins, dan proyeksi menunjukkan bahwa kematian akan terus meningkat jika tidak ada yang dilakukan untuk membendung penyebaran virus.

Pada hari Rabu, direktur Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO) mengatakan Brasil termasuk di antara negara-negara yang mendaftarkan beberapa kasus COVID-19 harian baru tertinggi di dunia. Kementerian Kesehatan Brasil melaporkan 92.625 infeksi baru pada Rabu.

Baca Juga: Kim Jong Un Eksekusi Menteri Universitas Karena Banyak Ngeluh dan Kurang Adakan Kelas Lewat Panggilan Zoom



"Selama seminggu terakhir, Amerika Serikat, Brasil, dan Argentina termasuk di antara 10 negara di dunia yang mencatat jumlah infeksi baru tertinggi di seluruh dunia," kata Carissa Etienne dalam jumpa pers mingguan.

Sementara itu, pihak berwenang melaporkan kasus pertama yang dikonfirmasi di Brasil dari varian virus korona Afrika Selatan pada hari Rabu, memicu kekhawatiran tambahan tentang kemampuan negara itu untuk mengatasi infeksi yang melonjak.

Varian yang pertama kali ditemukan di negara bagian Amazonas Brasil, yang dikenal sebagai P1, dan varian Afrika Selatan diyakini lebih mudah ditularkan daripada strain asli dari virus korona baru.

"Ini bisa menjadi duel besar," kata Maria Carolina Sabbaga, koordinator penelitian di institut biomedis Butantan Brasil, kepada kantor berita Reuters, tentang dua varian tersebut.

Baca Juga: Remaja Ini Ciptakan Situs Merek Kecantikan Palsu Untuk Membantu Korban KDRT Agar Melaporkannya Saat Berpura-pura Berbelanja

“Saya pikir P.1 sudah mengambil alih. Saya tidak yakin apakah Afrika Selatan akan menyalip P.1, mari kita lihat, "kata Sabbaga.

Brazil meluncurkan kampanye vaksinasi pada bulan Januari, tetapi sejauh ini hanya 8 persen dari populasi yang telah diimunisasi di tengah persediaan dosis yang terbatas. Brasil sejauh ini mendapatkan vaksin dari AstraZeneca dan Sinovac China. Sao Paulo, kota terbesar Brasil, pada hari Rabu mengatakan akan mulai membuka sekitar 600 kuburan baru setiap hari di tengah lonjakan kematian akibat virus korona, jauh melampaui rekor 426 pemakaman harian pada 30 Maret 2021.

Dilansir dari Reuters, kota ini juga sedang mempersiapkan rencana untuk "pemakaman vertikal" - ruang bawah tanah dengan 26.000 kuburan seperti laci yang dapat dibangun dalam 90 hari setelah disetujui.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...