Ajaib, Peneliti Berhasil Mengembangkan Cairan Yang Mampu Menyerap Dan Menyimpan Energi Matahari Selama 18 Tahun

Senin, 12 April 2021 | 10:07 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Kita tahu bahwa energi matahari akan menjadi langka di masa depan - setelah bahan bakar fosil akhirnya habis dari planet ini. Namun, saat ini, energi matahari dihadapkan pada beberapa tantangan - yang pertama adalah hanya tersedia pada siang hari dan yang kedua adalah penyimpanan energi ini untuk penggunaan jangka panjang.

Namun, tim ilmuwan dari Swedia mungkin telah menemukan solusi untuk tantangan kedua. Mereka telah mengembangkan "bahan bakar panas matahari" - jenis bahan bakar khusus yang mampu menyimpan energi matahari hingga 18 tahun. Ini telah dikembangkan selama lebih dari setahun oleh para peneliti dari Universitas Teknologi Chalmers di Swedia.

Baca Juga: AS Hapus Xiomi Corp Dari Daftar Hitam Pemerintah



Perangkat yang membantu dalam menangkap energi matahari disebut MOST yang merupakan singkatan dari Molecular Solar Thermal Energy Storage System. Ini bekerja secara melingkar di mana pompa mengedarkan bahan bakar melalui tabung transparan, seperti dilansir dari IndiaTimes.

Saat mereka bersentuhan dengan sinar matahari, ikatan antar atom diatur ulang menjadi isomer yang kaya energi. Energi dari matahari kemudian ditangkap ke dalam ikatan kimia yang kuat ini. Yang mengejutkan adalah energi ini tetap kuat bahkan setelah cairan mendingin hingga mencapai suhu kamar.

Untuk menggunakan energi yang terperangkap ini, cairan dialirkan melalui katalis yang dikembangkan oleh tim peneliti yang menciptakan reaksi yang memanaskan cairan sebesar 63 derajat celsius. Ini memulai proses, dengan molekul kembali ke bentuk aslinya dan melepaskan energi dalam bentuk panas.

Baca Juga: Luar Biasa, Ilmuwan Membuat Kain Yang Dapat Dibalik Ke Dalam, Membuat Penggunanya Merasa Lebih Hangat Atau Bahkan Kedinginan

Panas ini dapat digunakan untuk memanaskan pemanas air gedung, mesin cuci piring, dan aplikasi lain yang membutuhkan air hangat. Ini juga dapat digunakan untuk aplikasi industri seperti sterilisasi, distilasi dan panas suhu rendah yang digunakan untuk memasak, di antara aplikasi lainnya.

Cairan yang sama dapat dipompa kembali menjadi PALING dan digunakan kembali di mana ia akan mengumpulkan dan menyimpan energi matahari lagi. Para peneliti telah menggunakan kembali cairan yang sama lebih dari 125 kali dan tidak melihat kerusakan signifikan pada struktur molekulnya.

Menurut ketua tim peneliti, Kasper Moth-Poulsen, Profesor di Departemen Kimia dan Teknik Kimia, dalam kapasitas puncak cairan, ia mampu menyimpan energi hingga 250 watt-jam per satu kilogram - hampir dua kali lipat. tentang apa yang dapat dilakukan baterai Tesla Powerwall.

Untuk saat ini, para peneliti dari Chalmers sedang mengerjakan pengembangan prototipe teknologi untuk operasi skala besarnya. Mereka telah menerima hibah sebesar 4,3 juta Euro dari Uni Eropa yang diharapkan berlangsung selama tiga tahun. Moth-Poulsen mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Dengan pendanaan ini, pengembangan yang sekarang dapat kami lakukan di proyek MOST dapat mengarah pada solusi baru yang digerakkan oleh tenaga surya dan bebas emisi untuk pemanasan dalam aplikasi perumahan dan industri. Proyek ini sedang menuju tahap yang sangat penting dan menarik. "

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...