Tak Pernah Terungkap, Ternyata Inilah Mitos Tentang Perawatan COVID-19 yang Dibongkar Oleh Dokter

Rabu, 28 April 2021 | 12:02 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Dengan COVID-19 mengambil alih hidup, tiba-tiba ada beberapa hal yang diminta untuk kita lakukan antara lain social distancing, memakai masker wajah, membersihkan tangan setiap kali masuk atau keluar ruangan. Dan semua ini datang bersama dengan beberapa mitos dan rumor yang menambah kebingungan dan histeria.

Seorang dokter di Twitter, Dr Haryax Pathak yang telah mencoba menyanggah beberapa mitos ini di platform microblogging, seperti dilansir Riau24.com dari IndiaTimes.

Baca Juga: Tokoh-tokoh Yang Serukan Solidaritas Terhadap Palestina

MITOS PERTAMA

➡️ Masker wajah menyebabkan keracunan CO2
Banyak orang enggan memakai masker wajah, bahkan setelah mengetahui bahwa itu adalah salah satu dari banyak cara untuk menjaga diri dan orang yang mereka cintai dari infeksi. Salah satu mitos yang tersebar secara online menyatakan bahwa memakai masker wajah mengurangi kadar oksigen dan menyebabkan keracunan karbon dioksida. Mengenakan masker akan mengurangi O2 dan menyebabkan keracunan CO2.

FAKTA

➡️Masker TIDAK mempengaruhi pertukaran gas O2-CO2 sama sekali. Masker tidak akan mengurangi oksigen atau meningkatkan CO2 dalam darah Anda. 
Dr Pathak telah menyanggah mitos ini, mengutip sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Annals of the American Thoracic Society, yang mengungkapkan bahwa masker tidak mempengaruhi pertukaran oksigen dan karbon dioksida atau menyebabkan pengurangan oksigen atau meningkatkan karbon dioksida dalam darah.

MITOS KEDUA

➡️ Konsumsi alkohol membunuh COVID-19
Bukan rahasia lagi bahwa pembersih tangan sangat membantu dalam membasmi kuman dan terbuat dari alkohol. Jadi beberapa orang berpikir mungkin mengonsumsi alkohol dapat membantu mereka menyingkirkan virus di tubuh mereka.

FAKTA

➡️ Pathak, menautkan pos pembongkaran WHO mengklaim bahwa hal itu tidak mungkin terjadi karena virus menginfeksi sel dan mengonsumsi alkohol tidak dapat benar-benar membunuh virus, tetapi hal itu pasti dapat menyebabkan kerusakan hati karena keracunan alkohol.

MITOS KETIGA
➡️ Minum wiski atau alkohol lainnya secara rutin akan membunuh virus di tenggorokan. Mitos umum lainnya mengklaim bahwa minum terlalu banyak air akan membantu orang menghilangkan virus corona baru dari tubuh.

FAKTA 

➡️ Virus memasuki sel. Minum banyak alkohol tidak akan membunuh virus tetapi menyebabkan keracunan alkohol dan kerusakan hati. Pathak juga menyanggah ini dengan menautkan pos WHO lain seputar mitos mitos yang mengklaim bahwa minum terlalu banyak air akan membantu orang menghilangkan virus corona baru dari tubuh, mengklaim bahwa itu hanya akan membantu pasien tetap terhidrasi, tidak akan dapat melakukan apa pun terhadap virus korona baru.

MITOS KEEMPAT

➡️ Suplemen vitamin untuk kekebalan
Tren lain berkat penerusan WhatsApp acak membuat banyak orang mengonsumsi vitamin untuk meningkatkan kekebalan mereka dan mencegah infeksi.

FAKTA

➡️ Namun, Pathak telah menyanggah ini juga, mengutip posting lain yang menyanggah WHO. Vitamin penting untuk kekebalan yang baik. Tapi sebaiknya suplemen HANYA diminum bila ada kekurangan, dengan anjuran dokter. Asupan yang berlebihan bisa menyebabkan keracunan.

Untuk mitos kekebalan vitamin, Pathak telah menyatakan bahwa vitamin baik untuk kekebalan, konsumsi suplemen hanya bekerja jika terjadi kekurangan dan atas rekomendasi dokter. Konsumsi berlebih bahkan dapat menyebabkan keracunan.

Baca Juga: Intelijen Ungkap Peran Iran Dalam Tingkatkan Kemampuan Rudal Hamas Dalam Menaklukkan Iron Dome Israel

MITOS KE LIMA

➡️ Akupresur di telapak tangan untuk meningkatkan kadar oksigen
Video lain yang menyebar seperti api di WhatsApp adalah cara meningkatkan kadar oksigen dengan bantuan akupresur. Pathak menjelaskan bahwa aliran oksigen menurun karena paru-paru terpengaruh karena virus korona baru dan akupresur di telapak tangan tidak akan membantu. Kamper-ajwain potli akan meningkatkan oksigen.

FAKTA:
➡️ Kamper-ajwain potli hanya memberikan perasaan lega sesaat. Itu tidak meningkatkan O2 dalam darah. Tidak dapat mengobati COVID19. Pesan viral lain yang tersebar di WhatsApp mengklaim bahwa kamper-ajwain potli meningkatkan kadar oksigen pada pasien. Namun, Pathak, memperingatkan bahwa meskipun mereka mungkin menawarkan bantuan singkat, mereka sama sekali tidak meningkatkan kadar oksigen.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...