Perubahan Iklim Mengancam Orang Badui di Irak, Rerumputan Berubah Menjadi Gurun dan Suhu Panas yang Terus Meningkat

Sabtu, 01 Mei 2021 | 11:41 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Angin bertiup tanpa henti melintasi gurun terbuka di provinsi Muthanna saat Ali Thajeel memindahkan kawanan untanya di sepanjang dataran terjal untuk mencari tanaman hijau. Beberapa dekade yang lalu, dia ingat, bulan April adalah saat ketika tanah berpasir berubah menjadi lahan penggembalaan untuk memungkinkan ternaknya bertambah berat menjelang musim panas yang terik. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, unta-untanya harus puas dengan petak-petak rumput yang berantakan.

"Tidak ada hujan, dan tanahnya kering. Rerumputan telah berubah menjadi gurun. Kami harus menjual beberapa hewan untuk membeli makanan untuk sisanya. Inilah hidup, ”kata Thajeel, kaffiyehnya ditarik erat-erat di wajahnya untuk melindunginya dari udara yang kering dan berdebu.

Selama perjalanan dua hari kami melintasi gurun Muthanna, para penggembala nomaden melukiskan gambaran suram dari lingkungan yang semakin tidak bisa dihuni, di mana suhu meningkat dan hujan yang tidak menentu telah mengikis makanan hewan dan manusia. Studi menunjukkan bahwa suhu di Irak akan meningkat dua hingga tujuh kali lebih cepat dibandingkan dengan kenaikan global, sementara PBB memproyeksikan suhu di Irak akan naik dua derajat dan curah hujan akan turun sembilan persen dalam tiga dekade mendatang.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

Konsekuensinya sudah dapat dirasakan di seluruh Irak, dengan daerah perkotaan lebih sering menderita badai debu, sementara komunitas petani berjuang untuk mengatasi kekurangan air irigasi dan meningkatnya salinitas tanah. Namun di gurun pasir yang tidak ramah di negara itu, di mana batas toleransi terhadap fluktuasi cuaca sangat tipis, perubahan iklim menunjukkan krisis eksistensial bagi suku-suku penggembala. Sumur yang dulunya memelihara ternak sudah lama mengering. Daripada bergantung pada sumber air alami, pengembara menyewa truk untuk mengambil air dari kota terdekat.

“Seluruh truk air ini hanya akan bertahan satu hari,” kata Kadhum Adshaan sambil mengosongkan isinya yang berharga ke dalam wadah air untuk hewan-hewannya. Besok, aku harus kembali lagi.

Saat kami berbicara, awan berkumpul di tempat yang diharapkan Adshaan akan menjadi hujan lebat pertama tahun ini. Harapannya segera pupus ketika hanya beberapa tetesan yang menetes dari langit, hampir tidak cukup untuk membasahi tanah.

"Hujan musim panas ini tidak berguna," gerutunya.

Data yang diperoleh dari pemerintah Irak menunjukkan bahwa curah hujan tahunan rata-rata menjadi lebih tidak menentu di daerah ini sejak tahun 1970-an, dan curah hujan tahunan rata-rata selama dua puluh tahun terakhir 10 persen lebih rendah daripada tiga dekade sebelumnya.

Di masa lalu, kata para penatua, beberapa keluarga Badui akan berkumpul bersama di permukiman kecil dan sementara. Tetapi dengan kepadatan vegetasi yang rendah, kami hanya menemukan tenda individu yang terpisah beberapa kilometer, karena setiap keluarga membutuhkan lebih banyak lahan untuk mendukung kawanannya.

Kurangnya tanaman hijau juga memaksa para penggembala untuk bermigrasi lebih jauh untuk mencari makanan untuk ternak mereka, bahkan ketika potensi lahan penggembalaan semakin dibatasi oleh proyek investasi dan penutupan perbatasan.

“Orang-orang berebut rumput, saling berkelahi,” kata Rahi Khamis, yang memelihara 200 ekor domba. “Dulu tidak ada masalah. Tetangga Anda seperti saudara Anda. "

Musim panas telah menjadi terlalu panas untuk ditanggung di tenda tradisional mereka yang belum sempurna yang terbuat dari bulu binatang, mendorong banyak orang untuk menemukan penangguhan hukuman di desa dan kota terdekat, di mana mereka menyewa tanah pertanian untuk pakan ternak mereka. Untuk membayar air dan penggunaan lahan, para penggembala tidak punya pilihan selain menjual aset mereka satu-satunya - ternak mereka - yang menyebabkan penurunan jumlah kawanan secara terus menerus.

Kesulitan yang tumbuh telah mendorong perpecahan antar generasi, dengan para penatua berlipat ganda untuk mempertahankan cara hidup mereka, sementara kaum muda melihat ke masa depan yang tidak pasti di tempat lain.

“Saya tidak pernah berpikir untuk meninggalkan hidup ini dan saya tidak akan pernah. Saya merasa nyaman di sini dari sudut pandang psikologis, ”kata Khamis, 46 tahun, sambil menatap ke seberang dataran terbuka. “Tapi pemuda itu tidak mematuhiku. Mereka tidak menyukai kehidupan ini. "

Kemarahan Khamis ditujukan pada putranya yang berusia 17 tahun, Sajad, yang meninggalkan gurun sederhana keluarga untuk bekerja sebagai porter di pasar grosir di kota dekat Nassriyah.

Baca Juga: Tragis, Wanita Ini Dibiarkan Meninggal Di Jalan Setapak, Setelah Rumah Sakit Menolak Memberikan Bantuan

“Mereka bilang kami ingin keluar, bertemu orang, mereka ingin AC dan belajar. Di sini, kami hidup tanpa semua itu, ”kata Khamis, yang seperti banyak orang lainnya, tidak memiliki pendidikan formal atau sumber pendapatan lain.

Eksodus anak-anak berarti mereka yang tinggal di belakang harus memikul bagian yang lebih besar dari tugas-tugas melelahkan yang diperlukan untuk memelihara ternak besar. Tidak ada statistik tentang berapa banyak orang Badui yang tersisa di kota-kota, tetapi para penatua memperkirakan hanya ratusan yang tersisa, meningkatkan ketakutan bahwa cara hidup mereka bisa hilang dalam satu generasi.

Meskipun Irak menempati peringkat di antara negara-negara di mana dampak perubahan iklim paling nyata, respons pemerintah telah dilumpuhkan oleh konflik dan ketidakstabilan selama beberapa dekade serta ketergantungan minyaknya sendiri. “Tidak ada kebijakan untuk menganggap perubahan iklim secara sistematis,” Ali Al Saffar, Manajer Program Timur Tengah dan Afrika Utara di Badan Energi Internasional, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Secara umum, hubungan antara Irak dan diskusi iklim yang lebih luas berpusat pada apa yang akan dilakukan perubahan iklim terhadap pasar energi kita, apa yang akan dilakukannya terhadap permintaan minyak?”

Irak adalah produsen minyak terbesar keenam di dunia, dengan hampir 90 persen pendapatan pemerintah berasal dari produksi minyak. Industri minyak Irak juga berkontribusi signifikan terhadap pemanasan global karena ladang minyaknya kekurangan fasilitas penangkap gas yang akan mencegah gas rumah kaca bocor ke atmosfer. Investigasi Bellingcat baru-baru ini menemukan bahwa pada 2018, ladang minyak di sekitar Basra mengeluarkan lebih banyak gas daripada gabungan seluruh Arab Saudi, Cina, Kanada, dan India.

Pada KTT iklim Paris tahun 2016, Irak menyetujui pengurangan minimal satu persen dalam total emisi pada tahun 2035, dan pengurangan hingga 13 persen jika negara tersebut menerima dukungan keuangan dan teknis yang diperlukan.
Tetapi seperti banyak negara lain, Irak ketinggalan janjinya di bawah perjanjian Paris, yang dilemahkan oleh penarikan pemerintahan Amerika Serikat sebelumnya, dan setelah virus corona mengalihkan perhatian dan pendanaan ke tempat lain.

“Komitmen nasional secara global jauh tertinggal di mana dunia harus mengurangi kenaikan suhu hingga maksimum dua derajat Celcius,” kata Sami Dimassi, perwakilan regional untuk Asia Barat di Program Lingkungan Persatuan Bangsa-Bangsa (UNEP). Tahun lalu, UNEP mulai bekerja dengan pemerintah Irak dalam proyeksi iklim untuk menilai kerentanan berbagai komunitas dan menghasilkan langkah-langkah adaptasi.

“[Untuk penggembala nomaden], ini bisa mengubah pola penggembalaan untuk memungkinkan regenerasi dan mungkin memperluas area tempat mereka bergerak, mungkin melihat komposisi ternak yang berbeda,” kata Dimassi.

Tetapi para pengembara, yang tertutup dan tidak percaya pada orang luar, berharap sedikit dari pemerintah yang berjuang untuk memberikan layanan paling dasar di tengah korupsi yang merajalela dan birokrasi yang rumit dan rumit. “Tidak ada seorang pun dari pemerintah yang membantu. Kami hanya bergantung pada diri kami sendiri, ”kata Kadhum Adshaan.

“Suku Badui akan menghilang dan semua hewan akan menghilang karena tidak ada yang membantu.”

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...