Update : Krisis Semakin Tak Terkendali, India Mencatat Rekor Baru Kasus COVID-19 dan Tingkat Kematian yang Mengerikan

Jumat, 30 April 2021 | 09:15 WIB
Foto : Kompas.com Foto : Kompas.com

RIAU24.COM -  Total kasus COVID-19 di India telah melewati 18 juta setelah rekor infeksi harian lainnya memecahkan rekor dunia, dan membuat para penggali kubur bekerja sepanjang waktu untuk menguburkan korban dan ratusan jasad lainnya dikremasi di tumpukan kayu sementara di taman dan tempat parkir.

India melaporkan 379.257 infeksi baru dan 3.645 kematian baru pada Kamis, data kementerian kesehatan menunjukkan, jumlah kematian tertinggi dalam satu hari sejak dimulainya pandemi. Namun, para ahli medis percaya angka COVID-19 India yang sebenarnya mungkin lima hingga 10 kali lebih besar dari penghitungan resmi.

Negara dengan populasi terbesar kedua di dunia ini berada dalam krisis yang parah, dengan rumah sakit dan kamar mayat kewalahan. Setiap hari, ribuan orang India dengan panik mencari tempat tidur rumah sakit dan oksigen penyelamat hidup untuk kerabat yang sakit, menggunakan aplikasi media sosial dan kontak pribadi.

Tempat tidur rumah sakit yang tersedia, terutama di unit perawatan intensif (ICU), akan habis dalam beberapa menit.

Baca Juga: 5 Fase yang Harus Dilalui Seorang Wanita Setelah Putus Cinta

Seperti dilaporkan dari Al Jazeera dari ibu kota, New Delhi, mengatakan bahwa rumah sakit di kota itu penuh dan mereka harus menolak pasien yang sakit dan anggota keluarga mereka yang putus asa.

"Para pemimpin Delhi mengatakan bahwa meskipun berusaha sebaik mungkin, setiap rumah sakit beroperasi di luar kapasitasnya. Orang-orang di dalam rumah sakit berbagi tempat tidur, beberapa berbaring di lantai koridor, ”kata Puranam.

“Para pemimpin Delhi mengatakan mereka berharap memiliki 1.200 tempat tidur unit perawatan intensif ekstra pada 10 Mei, tetapi untuk menempatkan angka itu dalam perspektif, itu hanya sekitar lima persen dari jumlah infeksi harian yang dicatat Delhi setiap hari dan para ahli kesehatan mengatakan sekitar 15 persen orang yang tertular virus membutuhkan rawat inap. "

Militer India telah mulai memindahkan pasokan utama, seperti oksigen, ke seluruh negara dan akan membuka fasilitas perawatan kesehatannya untuk warga sipil. Hotel dan gerbong kereta api telah diubah menjadi fasilitas perawatan kritis untuk menutupi kekurangan tempat tidur rumah sakit.

“Pemerintah pusat memberi pemerintah Delhi 500 tempat tidur di salah satu rumah sakit pertahanan mereka. Itu langsung terisi hanya dalam waktu tiga jam. Kekurangan tempat tidur rumah sakit dan oksigen sangat buruk sehingga pemerintah AS memberi tahu warganya bahwa jika mereka ingin meninggalkan negara itu, mereka harus melakukannya sekarang selagi masih ada penerbangan komersial, ”kata Puranam.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Kamis bahwa anggota keluarga pegawai pemerintah AS di India dapat secara sukarela kembali ke AS. Departemen, yang menyetujui langkah itu pada Rabu, mengatakan dalam pemberitahuan bahwa warga AS lainnya yang ingin meninggalkan negara itu harus menggunakan pesawat komersial. Ini mengulangi peringatannya bagi para pelancong AS untuk tidak pergi ke India.

India mengharapkan untuk menerima hampir 550 fasilitas penghasil oksigen dari seluruh dunia saat bantuan medis mulai mengalir, Menteri Luar Negeri Harsh Vardhan Shringla mengatakan pada hari Kamis, menambahkan bahwa 40 negara telah menjanjikan dukungan mereka.

Dua pesawat dari Rusia telah tiba di Delhi, membawa 20 konsentrator oksigen, 75 ventilator, 150 monitor samping tempat tidur, dan 22 ton obat-obatan.

Angkatan udara Jerman sedang bersiap untuk menerbangkan pasokan medis ke India pada hari Sabtu, kata kementerian pertahanan Jerman. Dua pesawat kargo A400M juga akan mengangkut pabrik produksi oksigen dalam minggu mendatang. Bangladesh dalam sebuah pernyataan juga mengatakan akan mengirimkan obat-obatan dan peralatan darurat termasuk sekitar 10.000 botol anti-virus suntik, anti-virus oral dan 30.000 peralatan pelindung diri (APD).

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu mengatakan kepada wartawan bahwa negaranya telah membeli 150 konsentrator oksigen dan berencana mengirimnya ke India akhir pekan ini dan juga berupaya memberikan bantuan lebih lanjut.

Gedung Putih juga mengatakan AS mengirim pasokan senilai lebih dari $ 100 juta ke India untuk membantunya melawan lonjakan kasus COVID. Hanya sekitar sembilan persen dari 1,4 miliar penduduk India telah menerima suntikan sejak kampanye vaksinasi dimulai pada bulan Januari.

Upaya vaksinasi massal yang akan dimulai pada akhir pekan juga menghadapi kemunduran karena perjuangan orang India untuk mendaftar secara online. Banyak yang telah mencoba mendaftar mengatakan mereka gagal, mengeluh di media sosial karena tidak bisa mendapatkan slot atau bahkan hanya masuk ke situs web, karena berulang kali macet.

Sementara itu, jutaan orang telah memberikan suara pada fase terakhir pemilihan maraton di negara bagian Benggala Barat India meskipun ada lonjakan infeksi dan kematian COVID-19 yang memecahkan rekor.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...