Toilet Bandara di China Menjadi Objek Wisata Karena Dibangun Dari Fosil yang Berusia Ratusan Juta Tahun

Jumat, 30 April 2021 | 14:39 WIB
Foto : Asiaone Foto : Asiaone

RIAU24.COM -  Toilet bandara di barat daya China menjadi terkenal setelah ahli paleontologi terkenal mengungkapkan dalam sebuah program TV bahwa bahan yang digunakan untuk membangun beberapa di antaranya diisi dengan fosil.

Selama program pendidikan sains di televisi milik negara pada minggu lalu, Shen Shuzhong, seorang profesor dari Sekolah Ilmu dan Teknik Bumi Universitas Nanjing, berbicara tentang peristiwa kepunahan spesies utama dalam sejarah bumi.

Dia kemudian menunjukkan foto yang dia ambil dari wastafel di toilet Bandara Internasional Longdongbao di Guiyang, Guizhou. “Anda bisa melihat pola putih pada bahan konstruksi bak cuci. Pola-pola ini adalah fosil yang termasuk dalam kategori fosil brakiopoda yang berasal dari ratusan juta tahun yang lalu, ”kata Shen.

“Cangkang ini mengandung banyak rahasia masa lalu bumi, seperti lingkungan saat itu dan suhu air laut diukur. "

Baca Juga: Warisi Darah Pemberani Ayahnya, Putri Almarhum Jenderal Iran Ini Ajak Lakukan Aksi Intifadah Melawan Israel

Shen tidak menyangka foto-foto tentang fosil tersebut beredar di media sosial, memicu diskusi tidak hanya di antara para ahli geologi, tetapi juga masyarakat umum, dengan laporan orang-orang yang datang untuk mengambil foto toilet.

“Ini sangat mewah!” tulis satu orang di Weibo.

“Saya yakin orang-orang yang menggunakan toilet harus senang,” komentar pengguna lain.

"Rasa ingin tahu saya mungkin mendorong saya untuk membeli tiket terbang ke Guiyang," kata yang lain.

Keesokan harinya, Chen Shangbin, seorang profesor geologi dari Universitas Pertambangan dan Teknologi China di Xuzhou, Jiangsu, yang menghadiri konferensi di Guiyang minggu lalu mengunjungi toilet bandara setelah menonton program tersebut, Yangtze Evening News melaporkan.

"Tujuan Akademisi Shen menunjukkan gambar-gambar fosil (di TV) adalah untuk memberi tahu publik bahwa kita dapat menemukan fosil dalam hidup kita," kata Chen seperti dikutip. “Setelah melihat fotonya, saya penasaran dan ingin melihatnya.”

Seorang pejabat bandara yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada surat kabar itu bahwa mereka menerima banyak panggilan telepon yang menanyakan tentang fosil di toilet baru-baru ini.

“Saya dapat memberitahu Anda bahwa itu adalah sisa-sisa fosil. Kami membeli bahan konstruksi, ”kata pejabat itu.

Setelah melihat foto-foto yang diunggah Chen ke media sosial, Qian Maiping, seorang ahli dari Masyarakat Geologi Provinsi Jiangsu, mengatakan awalnya mengira fosil itu adalah stringocephalus, terbentuk sekitar 300 juta tahun lalu, lapor surat kabar itu.

Tetapi setelah memeriksa ulang dengan Shen, Qian kemudian memastikan bahwa fosil yang ditemukan di toilet itu dari spesies paraconchidium shiqianensis yang tidak banyak diketahui, yang berusia 439 juta tahun. Ia mengatakan, fosil ditemukan berserakan karena tubuh makhluk purba yang tenggelam ke dasar laut diaduk oleh kekuatan alam.

Baca Juga: Asyik Video Call Dengan Suami, Wanita Ini Tewas Diterjang Rudal Israel

Guizhou sering dijuluki kerajaan makhluk purba karena kaya akan fosil yang ditemukan. Para ahli mengatakan fosil yang ditemukan di wilayah itu mencakup hampir setiap kategori spesies purba. Liu Liang, pendiri Museum Sejarah Alam Batu Fujian, mengatakan kepada Yangtze Evening News bahwa tidak jarang menemukan fosil di bebatuan.

Tetapi industri konstruksi lebih suka tidak menggunakan batu yang tertanam dengan fosil karena fosil mempengaruhi kemurnian, kepadatan, dan penampilan luar batu, katanya. Tapi sejak Shen memperkenalkan batu fosil toilet bandara di TV, harga batu itu melonjak dari 200 yuan (S $ 41,01) per meter persegi menjadi 1.000 yuan, menurut Liu. 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...