Delhi Kekurangan Oksigen, Rumah Sakit Anak-anak Mengirimkan Tanda Darurat Kepada Pemerintah

Senin, 03 Mei 2021 | 14:14 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Rumah Sakit Anak Madhukar Rainbow di Malviya Nagar di Delhi Selatan mengirimkan SOS tentang oksigen mereka yang hampir habis. Itu adalah seruan putus asa minta tolong karena oksigen medis hampir habis. Ini terjadi sehari setelah 12 orang, termasuk seorang dokter, meninggal akibat kekurangan oksigen di Rumah Sakit Batra.

Lonjakan kasus COVID yang terus-menerus di Ibukota telah membuat rumah sakit berjuang untuk mengimbangi peningkatan jumlah pasien.

Kami hanya memiliki Pasokan Oksigen Cair hingga jam 12 siang hari ini di Rumah Sakit Anak Madhukar Rainbow, Malviya Nagar, New Delhi. #SOS #Childrenhospital #DelhiCovid #DelhiHighCourt @ArvindKejriwal @drharshvardhan @IMAIndiaOrg @UNICEFIndia  - Rumah Sakit Anak Rainbow (@RCH_India) 2 Mei 2021.

Baca Juga: Alasan Israel Gempur Jalur Gaza Terkuak, Ini Jawabannya

Tetapi untuk rumah sakit anak-anak ini, harapan datang dalam bentuk Raghav Chadha dari AAP, yang mengatakan bahwa lima silinder telah diatur untuk dikirim.

Kami telah mengatur lima silinder oksigen Tipe D untuk Rumah Sakit Anak Rainbow, dari Titik Respons Rajghat kami. Cadangan oksigen Pemerintah sangat terbatas karena berkurangnya pasokan oksigen ke Delhi, tetapi kami melakukan segala kemungkinan untuk mencegah insiden yang tidak diinginkan," kata Raghav Chadha.

Baca Juga: Tokoh-tokoh Yang Serukan Solidaritas Terhadap Palestina

"Berita ini sangat menyakitkan. Hidup mereka bisa diselamatkan dengan memberi oksigen, Delhi harus diberikan kuota (oksigen, jadi) kematian seperti itu tidak terlihat lagi. Delhi membutuhkan 976 ton dan kemarin hanya 312 yang diberikan. Bagaimana Delhi bisa bernapas? " ucap CM Arvind Kejriwal di RS Batra.

Penguncian Delhi telah diperpanjang satu minggu.

Ini adalah perpanjangan ke-2 dan ibu kota menghadapi kekurangan oksigen dalam perjuangan berat melawan pandemi.

Baca Selanjutnya

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...