Pembunuhan Aktivis Memicu Aksi Protes di Karbala Irak

Senin, 10 Mei 2021 | 15:11 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Para pengunjuk rasa membakar ban dan memblokir jalan-jalan di kota Karbala, Irak, setelah seorang aktivis sipil terkemuka dibunuh oleh orang-orang bersenjata tak dikenal.

Ihab Jawad Al-Wazni tewas pada Minggu dini hari di dekat rumahnya di kota yang didominasi Syiah, menurut pernyataan kementerian pertahanan Irak. Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab.

Al-Wazni, seorang tokoh dalam protes terhadap pemerintah di kota itu, dimakamkan pada Minggu pagi.

Saksi mata mengatakan ratusan orang turun ke jalan di Karbala dalam demonstrasi yang mengutuk pembunuhan aktivis tersebut.

Baca Juga: Awalnya Lakukan Tahlilan, Pemilik Rumah di Palangkaraya Ditegur dan Acara Dibubarkan Secara Paksa, Ternyata Ini Alasannya...

Pengunjuk rasa memblokir sejumlah jalan utama di kota dan menuntut pasukan keamanan menemukan dan mengidentifikasi pembunuh al-Wazni, dan mengancam akan meningkatkan protes jika para pelakunya tidak diungkap.

“Saat ini semua warga Irak bahkan anak-anak tahu pihak mana yang melakukan pembunuhan. Ini adalah milisi bersenjata yang didukung oleh negara-negara kawasan dan seluruh dunia tahu siapa mereka, ”kata Zeid al-Sumeri, seorang pengunjuk rasa dari Karbala.

Pembunuhan al-Wazni dipandang oleh orang Irak sebagai pesan milisi yang berafiliasi dengan partai politik bahwa mereka tidak akan mundur dari kritik.

“Darah Ihab al-Wazni tidak sia-sia… Darahmu tidak terbuang percuma,” kata seorang pengunjuk rasa.

Sekitar 30 aktivis tewas dalam pembunuhan yang ditargetkan dan puluhan lainnya diculik, beberapa ditahan sebentar, sejak Oktober 2019. Pembunuhan seperti itu biasanya dilakukan di tengah malam oleh pria dengan sepeda motor, dan tidak ada yang mengaku bertanggung jawab.

Aktivis dan PBB berulang kali menyalahkan "milisi".

Gubernur Karbala Nassif al-Khattabi pada Minggu memerintahkan pasukan keamanan di kota itu untuk bersiaga dalam upaya untuk menangkap tersangka, kata pernyataan kantornya.

Baca Juga: Benjamin Netanyahu Lengser, Warga Israel Menari - Nari Ditengah Jalan Merayakannya

Ratusan pengunjuk rasa juga turun ke jalan di kota Nasiriya, ibu kota provinsi selatan Dhi Qar, menutup sejumlah jalan utama untuk memprotes pembunuhan tersebut.

Irak telah menyaksikan protes sporadis sejak Oktober 2019 atas kondisi ekonomi yang buruk serta korupsi keuangan dan politik.  Angka pemerintah menunjukkan bahwa 565 pengunjuk rasa dan personel keamanan tewas selama demonstrasi, di antaranya puluhan aktivis dibunuh oleh pria bersenjata tak dikenal.

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi telah berjanji untuk menuntut mereka yang terlibat dalam pembunuhan para pengunjuk rasa dan aktivis, tetapi sejauh ini tidak ada pelaku yang dibawa ke pengadilan.

Al-Wazni menantang al-Kadhimi dalam sebuah posting Facebook pada bulan Februari, bertanya secara retoris: “Apakah Anda tahu apa yang sedang terjadi? Anda tahu bahwa mereka menculik dan membunuh - atau Anda tinggal di negara lain? ”

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...