Seorang Balita dan Pria Tewas Saat Sebuah Bangunan Runtuh di Rio de Janeiro

Jumat, 04 Juni 2021 | 10:05 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM - Sebuah bangunan empat lantai runtuh di Rio de Janeiro barat sebelum fajar pada  Kamis, menewaskan sedikitnya satu bayi dan satu orang dewasa dan merusak tempat tinggal di dekatnya, kata pemadam kebakaran kota. Sementara itu, empat orang lainnya berhasil diselamatkan dari reruntuhan.

Seorang juru bicara pemadam kebakaran mengatakan, lonstruksi tidak teratur yang terdiri dari empat rumah kecil yang dibangun di atas satu sama lain.

Pejabat kota mengkonfirmasi kepada The Associated Press dalam email bahwa struktur tersebut tidak memiliki lisensi. Konstruksi yang tidak teratur telah lama mengganggu Brasil. Negara terbesar di Amerika Latin menderita salah satu wabah virus corona terburuk di dunia.

Baca Juga: Gawat! Salah Satu Gletser Terbesar di Antartika Bakal Runtuh, Dampaknya Apa Bagi Dunia?

Kecelakaan yang terjadi sekitar pukul 3 pagi (06:00 GMT) di Rio das Pedras, sebuah lingkungan kelas pekerja, menggarisbawahi kesulitan yang dihadapi pihak berwenang dalam mencoba untuk menghentikan konstruksi ilegal di daerah yang dijalankan oleh geng paramiliter.

Kelompok paramiliter, yang biasa disebut sebagai “milisi” di Brasil, yang terdiri dari mantan petugas pemadam kebakaran, polisi, dan tentara, sering kali menguasai lahan publik dan membangun perumahan ilegal untuk disewa secara informal.

Banyak orang memilih untuk tinggal di tempat tinggal seperti itu karena lebih murah.

“Dengan saya, milisi tidak akan membangun lagi omong kosong di kota ini,” kata Wali Kota Rio Eduardo Pães, Kamis.

Baca Juga: Ini Dia Kepala Negara Asing Pertama yang Ucapkan Selamat Setelah Ebrahim Raeisi Terpilih Sebagai Presiden Iran

Polisi membunuh 25 orang bulan lalu dalam penggerebekan terhadap tersangka pengedar narkoba di salah satu daerah kumuh terbesar di Rio, favela Jacarezinho. Menurut Departemen Konservasi Rio, sejak Januari lebih dari 180 bangunan tidak teratur telah dihancurkan di Zona Barat saja, dan lebih dari 150 pemberitahuan juga dikeluarkan. Pemberitahuan adalah langkah pertama menuju pembongkaran, kata departemen itu.

Dewan Rekayasa dan Agronomi Regional Rio, entitas publik yang bertanggung jawab untuk mengawasi teknik dalam konstruksi baru, mengatakan keamanan adalah masalah utama di banyak bagian wilayah metropolitan.

“Kami tidak dapat memasuki komunitas untuk mengetahui apakah pekerjaannya baik-baik saja,” kata presiden dewan regional, Luiz Antonio Cosenza, kepada AP.

Pejabat kota mengatakan mereka telah memblokir akses ke tujuh bangunan yang dekat dengan bangunan yang runtuh, dan semua 20 penghuninya direlokasi. Maria Augusto da Silva, yang tinggal di gedung di seberang gedung yang runtuh, mengatakan dia mulai berteriak ketika dia mendengar suara yang menakutkan di tengah malam.

"Saya putus asa, saya pikir ini adalah akhir dunia," katanya. “Saya bertanya kepada Tuhan bahwa itu menyelamatkan saya dan keluarga saya. Tapi kebisingan terus berjalan dan pergi. ”

Begitu jalanan menjadi lebih sepi, dia meraih kedua cucunya yang masih kecil dan melarikan diri dari rumah, berjalan melewati puing-puing di luar ambang pintunya. Bencana itu menggemakan keruntuhan mematikan lainnya di kota itu. Pada 2019, dua bangunan terkutuk yang dibangun tanpa izin di daerah yang dikelola oleh kelompok milisi ilegal runtuh di Rio, menewaskan dua lusin orang.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...